Tanyakan Penggunaan Dana Desa, Warga Purworejo Jadi Korban Penganiayaan

Kompas.com - 28/07/2020, 06:20 WIB
Ilustrasi penganiayaan Kompas.com/ERICSSENIlustrasi penganiayaan

SEMARANG, KOMPAS.com - ABP, warga Desa Ngemplak, Kecamatan Gebang, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, melaporkan penganiayaan yang diterimanya ke polisi pada Jumat (24/7/2020).

Dia mengalami penganiayaan diduga karena mendorong transparansi penggunaan dana desa.

Korban didampingi beberapa warga lainnya pun melaporkan kasus tersebut ke Polres Purworejo setelah berkonsultasi dengan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Semarang.

Baca juga: BLT Dana Desa Dinilai Ampuh Menurunkan Angka Kemiskinan

Direktur LBH Semarang Zainal Arifin mengatakan kejadian itu bermula saat Kepala Desa Ngemplak bersama sekitar delapan orang mendatangi korban dengan menggedor-gedor pintu rumahnya pada Rabu (22/7/2020) sekitar 11.00 WIB.

"Kepala desa memulai obrolan dengan nada tinggi dan ekspresi yang sangat emosional yang pada intinya menuduh ABP bersama warga lainnya berusaha manjatuhkan kepala desa," jelas Zainal dalam keterangan tertulis, Senin (27/8/2020).

Kemudian, beberapa orang yang datang bersama kepala desa memukul korban dengan kayu sepanjang 60 sentimeter.

"Tidak hanya itu, salah seorang yang diketahui sebagai perangkat desa MI juga ikut melakukan penganiayaan dengan cara menendang kepala bagian kiri korban," katanya.

Baca juga: Mendes: Mayoritas Penerima BLT Dana Desa adalah Keluarga yang Tidak Terdata

Setelah mengalami penganiayaan, ABP menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah dr. Tjitrowardojo Purworejo.

 

ABP juga menjalani rekam medis untuk pelaporan di kepolisian.

"Sampai saat ini korban belum mengetahui secara pasti mengenai alasan kemarahan Kepala Desa Ngemplak dan rombongannya yang berujung penganiayaan terhadap dirinya. Namun korban menduga kemarahan tersebut berkaitan dengan aktivitasnya dan warga lainnya yang sedang mendorong transparansi penggunaan dana desa," ungkap Zainal.

Baca juga: Uang Dana Desa di Cianjur Dirampok, Begini Kronologinya

Korban dan warga lainnya mengaku sebelumnya telah berkirim surat kepada Bupati Purworejo untuk mengaudit Desa Ngemplak karena adanya dugaan penyalahgunaan penggunaan dana desa.

"Warga juga telah berkonsultasi dengan inspektorat terkait hal tersebut," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Regional
Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Seorang Perwira Polisi di Pekanbaru Ditangkap karena Edarkan Sabu

Regional
Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Viral, Detik-detik Polisi Tangkap Pengedar Narkoba, Diwarnai Kejar-kejaran Mobil dan Suara Tembakan

Regional
Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Gugus Tugas Covid-19 Klaim 70 Persen Warga Banten Patuh Protokol Kesehatan

Regional
Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Kandang Ayam Kebakaran, 40.000 Ekor Ayam Hangus Terbakar

Regional
Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Banyak Layangan Dimainkan di Sekitar Bandara, Salah Satunya Tersangkut di Pesawat

Regional
Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Libur Panjang Akhir Oktober, 6 Kawasan Wisata di Jateng Dijaga Ketat

Regional
Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Pesan Terakhir Wali Kota Tasikmalaya untuk Warganya Sebelum Ditahan KPK

Regional
Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Fransiska Ditemukan Tewas di Kolam Penangkaran Buaya, Tangannya Diikat Lakban

Regional
Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Sederet Fakta Oknum Polisi dan TNI Jadi Pemasok Senjata Api KKB di Papua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X