[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Tahi Ayam, Tembok Dibangun Depan Rumah | Batuk Tiada Henti, Penumpang Bus Diturunkan

Kompas.com - 26/07/2020, 05:45 WIB
Rumah Wisnu Widodo di Kabupaten Ponorogo yang dipagar oleh tetangganya dengan tembok bata setinggi 1 meter karena sering menginjak tahi ayam.Meski pengadilan Negeri Ponorogo memenangkan pihak Wisnu, namun  Mistun masih  engan membongkar tembok. KOMPAS.COM/MITARumah Wisnu Widodo di Kabupaten Ponorogo yang dipagar oleh tetangganya dengan tembok bata setinggi 1 meter karena sering menginjak tahi ayam.Meski pengadilan Negeri Ponorogo memenangkan pihak Wisnu, namun Mistun masih engan membongkar tembok.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sejak empat tahun terakhir, Wisnu Widodo Warga Kabupaten Ponorogo harus menggunakan kursi kayu untuk melewati tembok setinggi satu meter yang menutup akses depan rumahnya.

Tembok tersebut dibangun M tetangganya hanya gara-gara M dan suaminya sering menginak kotoran ayam saat melintas di depan rumahnya.

Semetara itu di Yogyakarta, seorang penumpang bus yang bernama Pardi terpaksa diturunkan dari bus karena ia batuk tiada henti saat berada di bus.

Pardi adalah penumpang tujuan Bekasi dan diturunkan di Wates. Ia lalu langsung dilarikan ke rumah sakit.

Dua berita tersebut menjadi perhatian banyak pembaca Kompas.com dan berikut lima berita populer nusantara selengkapnya.

1. Gara-gara tahi ayam, tembok di bangun di depan rumah

Ilustrasi ayamShutterstock Ilustrasi ayam
Wisnu Widodo, warga Desa Gandukepuh, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur terpaksa harus memanjat pagar tembok di depan rumahnya menggunakan kursi kayu akar bisa keluar masuk rumah.

Hal tersebut ia lakukan sejak 4 tahun terakhir setelah tetangganya, M membangun tembak setinggi 1 meter yang menutup akses depan rumah Wisnu.

Padahal, lahan yang dibangun pagar tembok tersebut merupakan milik desa. Namun, diklaim secara sepihak oleh M.

Menurut Wisnu, tetangga membangun tembok hanya gara-gara sepela yakni M dan suaminya kerap menginjak kotoran ayam saat melintas di depan rumahnya.

“M sama suaminya lewat kadang kadang mlecoki telek (menginjak tahi ayam) yang memicu masalah. Akhirnya ya dipagar itu,” kata Kepala Desa Gandukepuh Suroso.

Pihak desa, kata Suroso, sebenarnya juga menyesali sikap arogansi dari M dan sudah berusaha melakukan mediasi.

Hanya saja, upaya yang dilakukan selalu gagal. Bahkan, sarannya untuk memberikan akses masuk di depan rumah Wisnu selalu ditolak oleh M.

Baca juga: Hanya karena Kotoran Ayam, Tetangga Bangun Tembok Depan Rumahnya, Wisnu: Ya Sulit kalau Mau Masuk

2. Batuk tiada henti, penumpang bus diturunkan

Ilustrasi masker melindungi saat batuk dan mencegah penularan virus corona.Shutterstock Ilustrasi masker melindungi saat batuk dan mencegah penularan virus corona.
Seorang penumpang bus yang bernama Pardi terpaksa diturunkan dari bus karena ia batuk tiada henti saat berada di bus.

Pardi adalah penumpang tujuan Bekasi dan diturunkan di Wates. Ia lalu langsung dilarikan ke rumah sakit.

Saat dicek, di bagian lengan lelaki itu ada tanda plester bekas luka suntikan.

"Kondisi pria itu lemas. Ada tanda kayaknya bekas dirawat atau cek kesehatan. Semacam tanda habis pengambilan sampling," kata Humas PMI Kulon Progo, Wisnu Rangga, Senin (20/7/2020).

Setelah sempat menjalani perawatan beberapa hari di RSUD Wates, Kabupaten Kulon Progo, DIY, Pardi mengembuskan napas terakhir.

Sebelum meninggal, ia telah menjalani serangkaian tes dan penyebab kematiannya dipastikan bukan karena Covid-19.

Baca juga: Batuk Tiada Henti, Penumpang Bus Diturunkan di Tengah Perjalanan dan Meninggal Dunia

3. Sebelum positif Covid-19, Purnomo bertemu Jokowi

Wakil Wali Kota Solo, Achmad Purnomo tampil bersih tanpa kumis dan jenggot.KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Wakil Wali Kota Solo, Achmad Purnomo tampil bersih tanpa kumis dan jenggot.
Wakil Wali Kota Solo Achmad Purnomo dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19 setelah hasil swab-nya keluar pada Kamis (23/7/2020).

Sebelum dinyatakan positif Covid-19, orang nomor dua di Pemerintah Kota Solo tersebut sempat melakukan perjalanan ke luar kota.

Salah satunya adalah bertemu dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Negara Jakarta pada Kamis (16/7/2020), atau tepatnya sehari sebelum turunnya rekomendasi dari DPP PDI-P untuk calon yang diusung dalam Pilkada Solo.

Purnomo berangkat dari Solo ke Jakarta naik pesawat.

Baca juga: Achmad Purnomo Setelah Positif Covid-19: Sehat, Ini Mau Renang

Saat pulang, Purnomo turun di Bandara Ahmad Yani Semarang. Pada Jumat (17/7/2020) sore, Purnomo dikabarkan pergi ke Yogyakarta.

Padahal, pasangan calon yang direkomendasikan DPP PDI-P, yaitu Gibran dan Teguh, dari Semarang dijadwalkan bertemu dengan dirinya.

Karena Purnomo tak ada di rumah, akhirnya Gibran dan Teguh dari Semarang langsung menuju ke Loji Gandrung Solo.

Ia juga sempat mengikuti beberapa acara dan pada Kamis (23/7/2020) Purnomo masih beraktivitas di Kantor Balai Solo. Ternyata di hari tersebut, Purnomo dinyatakan terpapar Covid-19.

Baca juga: Kegiatan Purnomo Sepekan Terakhir Sebelum Positif Covid-19, Sempat Bertemu Jokowi

4. Anak Dahlan Iskan calon wakil wali kota Surabaya

Presiden klub Persebaya Surabaya, Azrul Ananda. KOMPAS.com/Suci Rahayu Presiden klub Persebaya Surabaya, Azrul Ananda.
Azrul Ananda, putra mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan disodorkan Partai Nasdem untuk mendampingi bakal calon wali kota Surabaya Machfud Arifin di pilkada Surabaya 2020.

Salah satu alasannya, pria berusia 43 tahun itu representasi kelompok milenial.

"Kami yakin Azrul bisa meraih pasar millenial, apalagi 57 persen pemilih Surabaya adalah kelompok usia milenial," kata Ketua DPD Partai Nasdem Surabaya, Robert Simangunsong, di kantornya, Sabtu (25/7/2020).

Selain itu, figur Azrul sudah dikenal sebagai sosok energik yang sudah malang melintang di dunia usaha dan olahraga.

Dalam dunia olahraga, saat ini lulusan Universitas Negeri California Amerika Serikat itu tercatat sebagai Presiden Persebaya dan Direktur Utama PT Deteksi Basket Lintas (DBL).

Azrul juga tercatat pernah menjadi CEO perusahaan media Jawa Pos Grup.

Namun hal tersebut dibantah Azrul melalui blog pribadinya.

Dia secara pribadi mengaku mendukung Machfud Arifin sebagai calon wali kota Surabaya.

Baginya, Machfud Arifin adalah sahabat lama Dahlan Iskan, ayahnya.

Baca juga: Alasan Nasdem Sodorkan Putra Dahlan Iskan sebagai Calon Wakil Wali Kota di Pilkada Surabaya

5. Tetap ke sekolah karena tak punya ponsel

Dimas Ibnu Alias, siswa kelas VII Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri I Rembang, Jawa Tengah saat masuk sekolah, Kamis (23/7/2020).DOKUMEN SMPN I REMBANG Dimas Ibnu Alias, siswa kelas VII Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri I Rembang, Jawa Tengah saat masuk sekolah, Kamis (23/7/2020).
Dimas Ibnu Alias, siswa kelas VII Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri I Rembang, Jawa Tengah tetap belajar di sekolah karena tak memiliki ponsel pintar.

Sehari-hari, ayah Dimas bekerja sebagai nelayan. Sedangkan sang ibu bekera sebagai buruh pengupas rajungan.

Dimas setiap pagi berangkat sekolah diantar ibundanya dengan dibonceng sepeda onthel dari rumahnya di Desa Pantiharjo, Kecamatan Kaliori, Rembang.

Jarak tempuh dari rumahnya menuju SMPN I Rembang sekitar 700 meter.

Baca juga: Bagi Keluarga, Beras Jauh Lebih Penting Daripada Ponsel dan Kuota Internet

Kepala SMPN I Rembang Isti Chomawati mengatakan, Dimas merupakan satu-satunya muridnya yang terganjal sistem pembelajaran online selama pandemi Covid-19 akibat tak memiliki handphone.

Setelah melalui berbagai pertimbangan, pihak sekolah akhirnya memberikan kebijakan khusus dengan mempersilakan Dimas untuk mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah meski seorang diri.

Tak hanya Dimas, SMPN I Rembang juga mempersilakan siswa-siswi lainnya yang tidak memiliki ponsel pintar untuk belajar di sekolah dengan protokol kesehatan yang ketat.

Baca juga: Cerita Dimas, ke Sekolah Sendirian karena Tak Mampu Beli Smartphone untuk Belajar Online

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Labib Zamani, Achmad Faizal, Puthut Dwi Putranto Nugroho | Editor: Setyo Puji, Pythag Kurniati, Teuku Muhammad Valdy Arief, Robertus Belarminus)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 9 Preman Bawa Sajam di Solo, 10 Masih DPO

Polisi Tangkap 9 Preman Bawa Sajam di Solo, 10 Masih DPO

Regional
325 Rumah di Demak Rusak Diterjang Puting Beliung, 5 Roboh

325 Rumah di Demak Rusak Diterjang Puting Beliung, 5 Roboh

Regional
Dua Besan Bertengkar, Lalu Berujung Pembacokan, Ini Kronologinya

Dua Besan Bertengkar, Lalu Berujung Pembacokan, Ini Kronologinya

Regional
Cerita Budi dan Yudi Berbagi Kasih untuk Nakes lewat Pempek

Cerita Budi dan Yudi Berbagi Kasih untuk Nakes lewat Pempek

Regional
5 Remaja Dipanggil Polisi karena Joget Erotis di Zebra Cross, Alasannya demi Konten Tiktok

5 Remaja Dipanggil Polisi karena Joget Erotis di Zebra Cross, Alasannya demi Konten Tiktok

Regional
Eri Cahyadi Dilantik Jadi Walkot Surabaya, Pengamat: Dia Digadang-gadang Seperti Risma...

Eri Cahyadi Dilantik Jadi Walkot Surabaya, Pengamat: Dia Digadang-gadang Seperti Risma...

Regional
Polisi Dilempari Batu Saat Bubarkan Balap Liar di Makassar

Polisi Dilempari Batu Saat Bubarkan Balap Liar di Makassar

Regional
Program Jangka Pendek Walkot Semarang untuk Banjir, Tambah Pompa dan Atasi Masalah Sampah

Program Jangka Pendek Walkot Semarang untuk Banjir, Tambah Pompa dan Atasi Masalah Sampah

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Halmahera Selatan, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Halmahera Selatan, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Tak Hanya Kusmiyati yang Tertipu Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS, Uang Sutikno Rp 102 Juta Juga Raib

Tak Hanya Kusmiyati yang Tertipu Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS, Uang Sutikno Rp 102 Juta Juga Raib

Regional
Jenazah Kakek 69 Tahun Dibawa Pakai Perahu Karet Terobos Banjir di Semarang

Jenazah Kakek 69 Tahun Dibawa Pakai Perahu Karet Terobos Banjir di Semarang

Regional
Selain di Surabaya, Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Malang, Sidoarjo, dan Mojokerto

Selain di Surabaya, Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Malang, Sidoarjo, dan Mojokerto

Regional
Maafkan 4 Ibu Terdakwa Pelemparan Atap, Pemilik Pabrik: Demi Utuhnya Silaturahmi...

Maafkan 4 Ibu Terdakwa Pelemparan Atap, Pemilik Pabrik: Demi Utuhnya Silaturahmi...

Regional
Cerita Bupati Trenggalek Mampir ke SMA 6 Surabaya Usai Dilantik, Mengaku Kangen dan Teringat Sering Bolos

Cerita Bupati Trenggalek Mampir ke SMA 6 Surabaya Usai Dilantik, Mengaku Kangen dan Teringat Sering Bolos

Regional
Jadi Wali Kota Medan, Bobby Nasution: Kita Buang Semua Ego agar Dapat Berkolaborasi

Jadi Wali Kota Medan, Bobby Nasution: Kita Buang Semua Ego agar Dapat Berkolaborasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X