KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Hari Anak Nasional, Wali Kota Semarang Dengarkan Cerita Pelajar Selama PJJ

Kompas.com - 24/07/2020, 08:28 WIB
Inadha Rahma Nidya,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi atau yang biasa disapa Hendi mendengarkan kesan dan pengalaman anak-anak selama mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Ia melakukannya dalam diskusi Menjadi Hebat Bersama Generasi Baru dalam rangka Hari Anak Nasional (HAN) Kota Semarang secara online, Kamis (23/7/2020).

Pada diskusi tersebut, Hendi tersambung dengan perwakilan anak-anak Taman Kanak-kanak (TK) di Semarang, SD Negeri Tambakaji 01 Ngaliyan, SD Negeri Bojong Salaman 01, SMP Negeri 12 Semarang, SMP Al-Azhar 14 Semarang, dan SMP Negeri 21 Semarang.

Ada pula anak-anak berkebutuhan khusus yang tergabung dalam Semarang Penyandang Cacat Kepedulian (Semar Cakep).

Pada kesempatan tersebut, Hendi sempat mengajukan pertanyaan kepada mereka. Salah satunya terkait perasaannya selama di rumah.

“Apa yang dirasakan selama Covid-19?” kata Hendi, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Mengenal Tiga Hak Utama Pendidikan Anak dalam Rangka Hari Anak Nasional, Apa Saja?

Siswa kelas V SD Negeri Tambakaji 01 Semarang bernama Levi menjawab pertanyaan Hendi.

Gabut pak,” kata Levi.

Jawaban Levi pun sontak mengundang tawa Hendi. Untuk menanggapi jawaban Levi, Hendi menganjurkan anak-anak di Semarang untuk berolahraga, aktif berkegiatan di rumah dengan bercocok tanam, kreatif dalam belajar.

Tidak lupa, ia juga mengimbau Levi untuk selalu hidup bersih, rajin cuci tangan, dan membersihkan diri setelah keluar rumah.

“Persoalan belajar online ada. Tapi ini tuntutan zaman yang mau tidak mau harus kita ikuti,” kata Hendi.

Baca juga: Hari Pertama Sekolah, Pembelajaran Jarak Jauh yang Penuh Tantangan

Kemudian, Hendi berpesan agar anak-anak bijak dalam bermedia sosial, serta menerapkan saring sebelum sharing.

“Kalau tidak yakin dengan kebenaran informasi, konten, atau pesan singkat yang diterima, jangan disebarkan ke temanmu,” kata Hendi.

Hendi juga berpesan kepada anak-anak, untuk selalu berperilaku positif. Pasalnya sebagai warga Indonesia, mereka harus menjaga warisan leluhur yang ada, seperti menghormati yang lebih tua, dan menghargai pendapat orang lain.

Peringatan HAN Kota Semarang yang diikuti Duta UNICEF Nicholas Saputra tersebut, mendapat penghargaan dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) sebagai kota yang berkomitmen dalam perspektif perlindungan anak.

Kota Semarang berhasil menduduki peringkat 7 dari 208 kabupaten dan kota se-Indonesia.

Baca juga: Wali Kota Semarang Apresiasi Berbagai Pihak yang Ikut Tanggulangi Covid-19

“Ini menjadi kado istimewa di tengah pandemi Covid-19. Penghargaan ini sekaligus menjadi bukti bahwa semua komponen di Kota Semarang memiliki komitmen dan keseriusan terhadap upaya perlindungan anak,” kata Hendi.

Baca tentang

Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com