Kompas.com - 13/05/2020, 17:09 WIB
BANTU PENGEPAKAN - Wali Kota Madiun Maidi bersama istrinya yang juga sebagai Ketua TP PKK Kota Madiun, Yuni Setyawati Maidi membantu proses pengepakan sembako untuk segera didistrubusikan bagi warga yang terdampak Covid-19. Dok. Pemkot MadiunBANTU PENGEPAKAN - Wali Kota Madiun Maidi bersama istrinya yang juga sebagai Ketua TP PKK Kota Madiun, Yuni Setyawati Maidi membantu proses pengepakan sembako untuk segera didistrubusikan bagi warga yang terdampak Covid-19.

KOMPAS.comWali Kota Madiun Maidi mengatakan, Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun akan terus mengupayakan ketersediaan pangan atau bahan makanan bagi warga yang membutuhkan selama pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19).

“Masyarakat tidak perlu khawatir urusan bahan makanan,” ujar orang nomor satu di Madiun itu dalam keterangan tertulis, Rabu (13/5/2020).

Meski demikian, ia tetap meminta lurah dan camat tetap selektif dalam mendata warga yang belum masuk dalam daftar penerima bantuan.

Hal itu selain karena penyalurannya dilakukan bertahap, bantuan harus dipertanggungjawabkan sesuai dengan aturan yang berlaku.

Baca juga: Wali Kota Maidi Optimis Kota Madiun Bakal Jadi Barometer Pembangunan Daerah Maju di Jatim

“Saya minta camat dan lurah harus selektif supaya tidak menimbulkan masalah baru. Barang yang sudah diberikan harus dipertanggungjawabkan,” kata Maidi.

Menurut dia, daerah lain mengakui bahwa sistem pendistribusian bantuan di Kota Madiun sudah bagus. Maka dari itu, langkah selektif itu harus ditingkatkan agar bantuan terus tepat sasaran.

Siapkan anggaran Rp 160 miliar

Pemkot Madiun juga menyiapkan anggaran Rp 160 miliar untuk penanganan Covid-19, meliputi pemenuhan kebutuhan hidup dan kesehatan masyarakat hingga akhir 2020.

“Total anggaran belanja tidak terduga (BTT) sekitar Rp 160 miliar. Namun, semuanya sudah berjalan untuk kebutuhan kesehatan dan kebutuhan hidup masyarakat,” kata Maidi.

Meski ditargetkan untuk akhir tahun, ia berharap pandemi Covid-19 akan selesai sebelum perayaan hari ulang tahun (HUT) RI pada Agustus 2020 mendatang.

BANTU MENGEPAK-Wali Kota Madiun, Maidi bersama istrinya yang juga sebagai Ketua TP PKK Kota Madiun, Yuni Setyawati Maidi membantu proses pengepakan sembako untuk segera didistrubusikan bagi warga yang terdampak Covid-19. Dok. Pemkot Madiun BANTU MENGEPAK-Wali Kota Madiun, Maidi bersama istrinya yang juga sebagai Ketua TP PKK Kota Madiun, Yuni Setyawati Maidi membantu proses pengepakan sembako untuk segera didistrubusikan bagi warga yang terdampak Covid-19.

Sementara itu, 36.000 warga terdampak Covid-19 di Kota Madiun juga akan menerima bantuan dari dana anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN), anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD), dan APBD Kota Madiun.

Baca juga: Wali Kota Madiun Pastikan Mal yang Beroperasi Terapkan SOP Covid-19

Pemkot Madiun juga menyiapkan donasi dari warga dan instansi bagi mereka yang mengalami kekurangan, meski sudah mendapat bantuan sembako Rp 200.000.

“Insyallah dari donasi itu semuanya cukup. Dengan demikian, warga tidak akan lagi kekurangan kebutuhan pangan,” ujar Wali Kota Madiun.(ADV)

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X