Covid-19 Hantam Pariwisata NTB: 100 Pekerja Kena PHK, 4.000 Dirumahkan

Kompas.com - 08/04/2020, 19:50 WIB
Kondisi Gili Trawangan ditengah Pandemi Coro6 KOMPAS.COM/IDHAM KHALIDKondisi Gili Trawangan ditengah Pandemi Coro6

MATARAM, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat (NTB) Moh Fauzal menyampaikan, ada sekitar 4.000 karyawan hotel dan restoran yang dirumahkan karena sepinya pengunjung akibat pandemi virus Corona.

“Ada beberapa pilihan oleh teman-teman di pelaku pariwisata ini, seperti ada yang dirumahkan, itu banyak sekitar empat ribuan,” kata Fauzal, saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Rabu (8/4/2020).

Fauzal menerangkan, dengan dirumahkan, secara otomatis para karyawan tidak dapat gaji dan hak lainnya.

Baca juga: Papua Tambah 14 Kasus Positif Corona, Satgas: Physical Distancing Belum Berjalan

Namun, bukan berarti karyawan yang dirumahkan tersebut terkena pemutusan hubungan kerja (PHK).

“Jadi, karyawan tidak dapat hak sama sekali gaji dan lain-lain, tapi ini bukan berarti PHK, dia masih bisa bekerja nanti jika wabah ini sudah berakhir,” kata Ffauzal.

Sementara, untuk jumlah pekerja yang di PHK, menurut dia belum terlalu tinggi, namun ada sekitar seratusan orang yang di PHK.

“Ada yang otomatis di PHK, ada beberapa sekitar tidak banyak sih yang mengambil opsi PHK itu, sekitar seratusanlah, data terakhir kami,” kata Fauzal.

Selain opsi merumahkan pekerja, dan PHK, ada juga kabar gembira, yakni para pelaku wisata juga mempekerjakan karyawan dengan sistem sif.

Baca juga: Penambang Batu Bara Ilegal di Kaltim Diduga Manfaatkan Wabah Virus Corona

Gajinya disebut terbagi menjadi setengah.

Diakui Fauzal, kondisi pariwisata di NTB hampir menuju zero atau nol, dan pihak Pemda NTB saat ini sedang melakukan antisipasi dari krisis yang dapat ditimbulkan akibat wabah virus corona.

Hingga kini, jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di NTB sebanyak 10 orang, dengan satu orang meninggal dunia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X