Ini Cerita Dukungan Warga Untuk Tenaga Medis di Indonesia, Kirim Kopi hingga Buatkan APD Gratis

Kompas.com - 29/03/2020, 06:26 WIB
Danurfan, pengusaha warung lauser Kopi di Banda Aceh mendistribusikan kopi arabica secara geratis kepada tim medis di RSUZA , relawan BPB, Kodam IM dan Jurnalis yang meliput isu corona selama ini. Jumat (20/03/2020). KOMPAS.COM/TEUKU UMARDanurfan, pengusaha warung lauser Kopi di Banda Aceh mendistribusikan kopi arabica secara geratis kepada tim medis di RSUZA , relawan BPB, Kodam IM dan Jurnalis yang meliput isu corona selama ini. Jumat (20/03/2020).
Editor Rachmawati

2. Bagi kopi gratis untuk dokter dan perawat

Di Banda Aceh, salah satu pemilik Kedai Leuser Kopi, Danurfan, membagikan 25-250 cup kopi gratis untuk tim medis di Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA) sejak 18 Maret 2020 lalu.

Kopi gratis itu sebagai bentuk dukungannya kepada para tim medis yang tetap bertugas di tengah wabah corona.

"Ini sebagai bentuk dukungan saya kepada tim medis, mereka yang rela bertaruh nyawa siang dan malam bekerja melawan corona. Artinya mereka tidak sendiri bekerja, kami selaku warga ada di belakang mereka,” kata Danurfan kepada Kompas.com, Jumat (20/3/2020).

Ia bercerita omzetnya turun 70 persen selama wabah virus corona.

Namun ia tetap menginisiasi aksi kepedulian ini serta terus memberikan dukungan sesuai kemampuan yang ia miliki, agar wabah corona segera berlalu.

Baca juga: Pengusaha Bagi Kopi Gratis untuk Tim Medis yang Berjuang Tangani Pasien Covid-19

3. Restoran di Bali sediakan makan untuk tenaga medis

Makanan di Restoran Little Hongkong Bali.Facebook Little Hongkong Bali Makanan di Restoran Little Hongkong Bali.
Restoran Little Hongkong di Bali menyediakan makan malam untuk selama satu bulan penuh untuk para tenaga medis yang berjuang menangani pasien virus corona di RSUP Sanglah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ana Liana warga Bali adalah yang membagikan informasi kerjasama solidaritas antara Restoran Little Hongkong Bali dengan dirinya di akun Facebook.

"Jadi tanggal 20 Maret 2020, Pak Kiode (pemilik restoran) WhatsApp saya untuk support makanan. Lalu saya langsung komunikasikan dengan pihak RSUP Sanglah untuk support semua makanan buat tim medis yang menangani Covid-19," kata Ana ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (27/3/2020).

Baca juga: 121 Tenaga Medis RSUD Banten Minta Dikarantina

Menurut Ana, sang pemilik restoran Little Hongkong juga mengaku senang karena bisa ikut membantu.

"Sangat sangat bahagia diberi kesempatan ikut berbuat kebajikan. Jadi kami saling laporan terkait pengiriman bantuan makanan setiap harinya selama satu bulan," jelasnya.

Sementara itu untuk makan siang, Depot Wira di Bali bersedia menyediakan untuk para tenaga medis di Sanglah.

"Mereka sangat terharu dan berterima kasih. Kami pun yang ikut membantu ikut terharu. Saya terharu akhirnya bisa berbuat sesuatu untuk menolong Bali dan Indonesia," terang Ana.

Baca juga: Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

4. Homestay di Banyumas, untuk penginapan tenaga medis

Pemilik homestay ini sediakan 24 kamar untuk nakes rumah sakit yang tangani pasien virus corona di Purwokertoscreenshoot Pemilik homestay ini sediakan 24 kamar untuk nakes rumah sakit yang tangani pasien virus corona di Purwokerto
Aksara Homestay yang berada di Kelurahan Mersi, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, dialihfungsikan sebagai tempat istirahat untuk tenaga kesehatan.

Homestay tersebut milik Brili Agung Direktur Utama PT Aksara Investama Propetindo

Brili mengatakan tenaga kesehatan yang mengurusi pasien corona (Covid-19) merupakan pejuang yang tugasnya paling berat dan paling berisiko terpapar.

"Wajahnya tertutup masker, tapi perannya terlihat dengan nyata," kata Brili melalui keterangan tertulis, Sabtu (28/3/2020).

Baca juga: Pasangan Pengantin di Kota Banjar Gelar Akad Nikah Pakai Masker, Resepsi Dibatalkan

Brili meminta kepada masyarakat agar tidak membiarkan tenaga kesehatan bertarung sendiri di garda terdepan. Menurut Brili perlu kerjasama seluruh pihak untuk menghadapi wabah corona.

"Kepada seluruh pihak yang dapat membantu, Banyumas memanggil kita semua. Bagi yang ingin menyumbangkan makanan atau bantuan lainnya, bisa hubungi saya. Saya dibantu juga oleh Cozy Coz Care untuk penggalangan dananya," ujar Brili.

Baca juga: Ada Tenaga Medis Diusir dari Kontrakan Jadi Alasan Pengusaha Ini Sumbangkan Homestaynya

5. UGM buat helm pelindung untuk tenaga medis

Helm Purwarupa yang didesain oleh Fakultas Teknik UGM dan didistribusikan ke rumah sakit-rumah sakit untuk perlindungan diri para tenaga kesehatan.Dok. UGM Helm Purwarupa yang didesain oleh Fakultas Teknik UGM dan didistribusikan ke rumah sakit-rumah sakit untuk perlindungan diri para tenaga kesehatan.
Center for Innovation of Medical Equipments and Devices ( CIMEDs) dari Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada ( UGM) membuat helm pelindung wajah (face shield) untuk para tenaga medis.

Helm ini diciptakan sebagai bagian perlindungan diri para tenaga medis yang menangani pasien kasus infeksi virus corona.

Ketua Tim Peneliti CIMEDs, Dr. Suyitno, ST., M.Sc, mengungkapkan, pelindung wajah ini bisa digunakan untuk melindungi tenaga medis dari percikan cairan maupun embusan napas secara langsung dari pasien Covid-19.

"Kalau helm ini tahan lama. Namun berapa lama, pastinya kita lihat nanti di lapangan. Ini dipergunakan untuk tenaga medis, untuk (menangani) Covid-19," ujar Suyitno saat dikonfirmasi Kompas.com pada Jumat (27/3/2020).

Suyitno menjelaskan pihaknya telah memproduksi 600 buah helm yang telah didistribusikan ke sejumlah rumah sakit dan puskesmas yang membutuhkan.

Baca juga: Helm Purwarupa dari UGM, Helm Pelindung untuk Tenaga Medis

6. Desainer buatkan APD gratis

Lionk mencoba baju APD buatannya untuk dikirimkan ke Rumah Sakit yang membutuhkan, Kamis (26/3/2020)Dok Pribadi Lionk mencoba baju APD buatannya untuk dikirimkan ke Rumah Sakit yang membutuhkan, Kamis (26/3/2020)
Yuliana Catharina Lionk, seorang desainer di Jakarta membuat alat pelindung diri (APD) untuk petugas kesehatan yang bertuga di tengah wabah corona.

Sehari-hari perempuan yang akrab dipanggil Lionk itu membuat gaun pesta dan gaun pengantin.

Kepada Kompas.com, Jumat (27/3/2020), Lionk telah mengirim 50 APD ke salah satu rumah sakit di Lampung pada Kamis (26/3/2020).

Ia juga berencana mengirim APD ke NTT dan NTB.

Baca juga: Antisipasi Corona, Gubernur NTT Potong Biaya Perjalanan Dinas Pejabat dan ASN 6 Bulan

Lionk mengaku fokus untuk membantu penanganan APD di daerah ketimbang ibu Kota Jakarta lantaran daerah sulit terjangkau untuk bantuan APD.

Untuk memproduksi APD dia akan menambah tukang jahit menjadi enam orang untuk memproduksi 100 APD yang akan dikirim ke daerah.

"Ini hari kedua. Bisa produksi banyak, aku berharap semua petugas kesehatan punya APD. Sekarang kan ibarat Avenger kita kalau mati, kita semua udah pada kayak zombie," kata dia.

Walaupun telah mendapatkan donasi, Lionk mengaku kesulitan memperoleh bahan kain APD.

"Tapi kendala di kain, ternyata kainnya enggak ready dari Bandung, enggak ada yang mau kirim," kata dia.

Baca juga: Desainer Ini Buatkan APD Gratis karena Terenyuh Lihat Tim Medis Covid-19 Pakai Plastik Sampah

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Dani Prabowo, Hendra Cipto, Raja Umar, Nicholas Ryan Aditya, Fadlan Mukhtar Zain, Retia Kartika Dewi, Singgih Wiryono | Editor: Khairina, Kristian Erdianto, Aprillia Ika, Yuharrani Aisyah, Teuku Muhammad Valdy Arief, Inggried Dwi Wedhaswary, Jessi Carina)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.