Kompas.com - 10/03/2020, 13:03 WIB
Petugas Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar saat mengamankan seorang pengungsi asal Afghanistan bernama Zuleykha di Pasar Butung Makassar, Senin (9/3/2020). Dok Humas Rudenim MakassarPetugas Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar saat mengamankan seorang pengungsi asal Afghanistan bernama Zuleykha di Pasar Butung Makassar, Senin (9/3/2020).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Zuleykha (28) pencari suaka asal Afganistan diamankan petugas imigrasi di salah satu pasar di Kecamatan Wajo, Makassar, Senin (9/3/2020).

Ia diketahui petugas berjualan pakaian setelah live di media sosial. Zuleykha telah tinggal di Makassar sejak tahun 2014 lalu.

Saat diamankan, ia bersama anaknya yang berusia 3 tahun.

Sesuai aturan Peraturan Direktur Jenderal Imigrasi Nomor: IMI-1489.UM.08.05 tahun 2010, pencari suaka di Indonesia dilarang berkegiatan yang menghasilkan upah.

Baca juga: Bekerja di Pasar, Pencari Suaka Asal Afghanistan Ditangkap Petugas Imigrasi

Sedangkan kegiatan yang dilakukan oleh Zuleykha sudah masuk kategori bekerja.

"Sengaja kami turunkan tim untuk melacak kebenarannya karena informasi awal kami dapat dari media sosial, yang bersangkutan secara live menjajakan dagangannya," kata Kepala Rudenim Makassar, Togol Situmorang, kepada wartawan, Selasa (10/3/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aturan terkait larangan bekerja tersebut, menurut Togol sudah ditempel di semua wisma pencari suaka. Jika ada yang ketahuan melanggar, maka yang bersangkutan akan ditempatkan di rudenim.

Baca juga: Polisi di Makassar Tangkap Imigran Afghanistan yang Aniaya Temannya

Sementara itu Zuleykha berdalih tidak tahu yang ia kerjakan di media sosial adalah kategori bekerja.

"Saya tidak tahu kalau menyiarkan secara live itu juga bekerja" ujar Zuleykha.

Saat diamankan petugas, perempuan 28 tahun tersebut kooperatif. Ia menandatangani pernyataan jika dirinya tidak akan mengulangi aktivitasnya lagi.

Baca juga: Merasa Hidup Tidak Normal, Ratusan Imigran di Batam Datangi IOM

 

Ribuan imigran pencari suaka ada di Makassar

Ilustrasi imigranKOMPAS.com/ Kiki Andi Pati Ilustrasi imigran
Dilansir dari pemberitaan Tribun Makassar, Jumat 25 Mei 2018, selama tujuh tahun ada sekitar 1.860 imigran pengungsi dan pencari suaka dari 15 negera yang tinggal di di Makassar.

Mereka kebanyakan berasal dari negara konflik perang di Timur Tengah, Afrika, dan Asia.

Saat itu, jumlah terbanyak dan terlama tinggal di Makassar berasal dari Afganistan dengan jumlah pengungsi sebanyak 1.260-an orang.

Sementara jumlah pengungsi tak berwarga negara dari Rohingnya, Myanmar ada sekitar 217 orang.

Baca juga: 3 Imigran Pencari Suaka Ditangkap Satpol PP

Makassar hanya salah satu kota yang digunakan 'transit' oleh mereka.

Dari catatan Dirjen Imigrasi Kemenkumham, pada Maret 2018, di Indonesia jumlah pengungsi mencapai 14.364 imigran. Dari jumlah tersebut, sekitar 400-an masih berusia anak-anak atau di bawah usia 12 tahun.

Di Kota Makassar, pada tahun 2018, mereka tinggal di 30 lokasi penampungan.

Ada yang ditampung di kantor Imigrasi Makassar di Jl Perintis Kemerdekaan Km 15 dan Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Bollangi, timur Sungguminasa, Gowa.

Namun karena keterbatasan rutan imigrasi, mereka dikarantina di penginapan kelas melati, rumah kos.

Baca juga: Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Lokasi penampungan yang dibayar penuh UNHCR ini, membaur dengan warga kalangan menengah ke bawah. Karena ketidakpahaman atas status hukum mereka, tak sedikit warga sekitar yang mulai iri.

“Masak, mereka bukan warga negara sini, tapi dijaga tiap hari, dapat makan tiap hari, dan digaji bulanan, sedangkan kita tidak,” kata Arsya, warga Jl Kumala, yang dari pemukimannya tinggal sekitar 50-an pengungsi.

Para pengungsi ditampung karena keputusan dan kesepakatan diplomatik Indoneisa dengan negar-negara lain anggota PBB.

Baca juga: 200 Anak Keluarga Imigran di Pekanbaru Difasilitasi Sekolah

Kepala Seksi Penindakan dan Pengawasan Kantor Imigrasi Klas I Makassar yang kala itu dijabat oleh Noer Putra Bahagia mengatakan tujuan para imigran bukan Indonesia tapi Australia dan Selandia Baru.

“Tujuan mereka sebenarnya bukan Indonesia, tapi Australia dan New Zealand, jadi banyak dari mereka khususnya yang laki-laki muda, berusaha dekati wanita WNI agar bisa dimanfaatkan untuk urus paspor, mereka kan gagah-gagah jadi mudah memikat wanita sini,” kata Noer Putra, saat itu.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Himawan | Editor: Teuku Muhammad Valdy Arief), Tribun Makassar



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.