KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Wali Kota Semarang Bantu Korban Rumah Roboh Akibat Hujan Lebat

Kompas.com - 20/02/2020, 20:26 WIB
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengucapkan bela sungkawa serta memberi bantuan atas peristiwa robohnya bangunan dengan dua korban jiwa di RT 4 RW 7, Kampung Kulitan, Jagalan, Semarang., Kamis (20/2/2020). DOK. Humas Pemkot SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengucapkan bela sungkawa serta memberi bantuan atas peristiwa robohnya bangunan dengan dua korban jiwa di RT 4 RW 7, Kampung Kulitan, Jagalan, Semarang., Kamis (20/2/2020).

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengucapkan bela sungkawa dan memberi bantuan atas peristiwa robohnya bangunan dengan dua korban jiwa, Kamis (20/2/2020).

Korban adalah seorang warga bernama Sugeng dan anaknya di RT 4, RW 7, Kampung Kulitan, Jagalan, Semarang.

Langsung bergerak, Wali Kota yang akrab disapa Hendi pun meminta jajaran Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang untuk segera memberikan penanganan secepatnya kepada keluarga korban.

"Saya mendapat kabar setelah subuhan, ada satu rumah yang roboh di daerah Kulitan yang kemudian menelan korban meninggal dunia," kata Hendi dalam keterangan tertulis.

Baca juga: Diguyur Hujan Semalaman, Sejumlah Ruas Jalan di Semarang Banjir

Ia pun memastikan jajarannya membantu menangani, mulai dari pemakaman hingga pembersihan reruntuhan puing bangunan yang runtuh.

Dalam kunjungannya ke lokasi, Hendi menyaksikan atap dan tembok-tembok rumah runtuh ke tanah.

Dari penuturan ketua RT setempat Agus Sugito yang juga saksi, kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 05.00 WIB saat hujan lebat.

“Saya mendengar suara gemuruh setelah subuh. Setelah saya bersama warga mengecek ke luar, ternyata ada rumah roboh,” ujar dia.

Baca juga: Terbukti, Cuaca Ekstrem Saat Ini Terjadi Karena Ulah Manusia

Pascakejadian, Tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang, Satpol PP Kota Semarang, dan Tagana Kota Semarang bersama relawan tampak melakukan evakuasi.

Robohnya bangunan tersebut diakibatkan cuaca ekstrem, terutama hujan deras yang mengguyur Semarang sejak Rabu (19/2/2020) hingga Kamis (20/2/2020).

Selain rumah roboh, cuaca ekstrem tersebut mengakibatkan kemacetan di sejumlah ruas jalan dan pohon tumbang.

Kondisi tersebut sesuai dengan pemutakhiran peringatan dini cuaca Provinsi Jawa Tengah tanggal 20 Februari 2020 pukul 06.50 WIB dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Jawa Tengah.

Upaya Renovasi

Sementara itu, Hendi menambahkan, kini pihaknya berupaya merenovasi atau membedah rumah korban. Langkah itu sejalan dengan program Pemkot Semarang yang sedang dilakukan.

"Kebetulan sebelum ke rumah korban, saya baru saja meresmikan program bedah rumah di kelurahan Purwodinatan. Insyaallah keluarga korban kami back up," ujar dia.

Ia berharap kepada seluruh warga Kota Semarang agar manfaatkanlah fasilitas rehab rumah tidak layak huni yang disediakan Pemkot.

Baca juga: Banjir di Semarang, Warga Malah Beramai-ramai Berburu Ikan Lele di Selokan

Hendi juga mengimbau warga untuk mengecek plafon dan kayu rumah. Jika perlu diganti dan sekiranya berasal dari keluarga tidak mampu, warga bisa memakai program itu.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya