7 Kasus Penyiksaan Satwa, Mata Kucing Ditusuk hingga Orangutan Terluka dengan 73 Peluru

Kompas.com - 18/12/2019, 06:16 WIB
Ilustrasi binatang peliharaan shutterstockIlustrasi binatang peliharaan
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sebuah foto kucing warna putih yang digantung menggunakan tali di sebuah pohon, viral di media sosial.

Foto tersebut mendapat kecaman dari banyak warganet. Bahkan Bali Animal Defender bersama Bali Cat Lovers melaporkan pengunggah foto tersebut ke Polda Bali pada Senin (16/12/2019).

Selain penyiksaan kucing di Bali, terdapat beberapa kasus penyiksaan binatang yang diunggah di media sosial yang mendapat kecaman dari warganet.

Dilansir dari pemberitaan Kompas.com pada 20 November 2019, fenomena kecaman warganet terhadap penyiksaan binatang yang viral merupakan reaksi yang rekatif dari masyarakat.

Baca juga: Viral Kucing Dicekoki Ciu, Kenapa Warganet Mudah Sekali Marah?

Hal tersebut dijelaskan dokter spesialis kesehatan jiwa di RS Gading Pluit, Kelapa Gading, Jakarta Utara, dr Dharmawan AP, SpKJ.

"Ini kan masyarakat yang belum dewasa menyikapi media sosial. yang posting pun tidak bijaksana, yang bereaksi kan sama aja yang reaktif terhadap suatu kasus baik di medsos maupun langsung kejadian di masyarakat," ujar Dharmawan saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (19/10/2019).

"Masyarakat yang reaktif, bukan asertif," kata dia.

Ia menjelaskan asertif merupakan kemampuan untuk mengomunikasikan apa yang diinginkan dan dipikirkan kepada orang lain, namun tetap menjaga dan menghargai perasaan pihak lain.

Berikut 7 kasus penyiksaan hewan yang mendapat kecaman warganet di media sosial:

1. Penusukan mata 12 kucing di Pontianak

Bunga, kucing 4 bulan dirawat di salah satu klinil hewan di Pontianak, Kalimantan Barat. Mata kanan bunga ditusuk dengan menggunakan kayu sedalam 8 cm.istimewa Bunga, kucing 4 bulan dirawat di salah satu klinil hewan di Pontianak, Kalimantan Barat. Mata kanan bunga ditusuk dengan menggunakan kayu sedalam 8 cm.
Pada November 2019, warga Kota Pontianak dihebohkan dengan kasus penusukan mata 12 kucing.

Pelaku penusukan adalah seorang pemuda yang berinsial AG warga Kota Pontianak.

Saat diamankan polisi, AG mengaku melakukan aksi tersebut setelah mendapat bisikan gaib.

Kasat Reskrim Polresta Pontianak AKP Rully Robinson mengatakan berdasarkan hasil koordinasi kepolisian dengan Dinas Sosial Kota Pontianak dan pihak pengadu, Komunitas Animal Lover, AG dibawa ke rumah sakit jiwa.

"Sekarang yang bersangkutan (AG) sudah dibawa ke rumah sakit jiwa untuk penanganan lebih lanjut," kata Rully, Selasa (22/10/2019).

Rully menerangkan, AG telah langganan keluar masuk rumah sakit jiwa dan rumah penanganan orang telantar di Dinas Sosial Kota Pontianak.

"Dari keterangan (koordinasi) tadi, AG ini sudah 4 kali keluar masuk rumah sakit jiwa dan 4 kali keluar masuk penanganan dinas sosial," jelasnya.

Baca juga: Duduk Perkara Kasus Penusukan Mata 12 Kucing, Pelaku Dibawa ke Rumah Sakit Jiwa

2. Burung dilindungi ditemukan mati terikat di Surabaya

Bangkai burung dilindungi yang ditemukan komunitas fotografer di hutan Mangrove Surabaya.Dokumentasi Agus Azhari Bangkai burung dilindungi yang ditemukan komunitas fotografer di hutan Mangrove Surabaya.
Pada 29 September 2019 lalu, komunitas fotografer pecinta satwa yang sedang berburu foto di mangrove di kawasan timur Pantai Timur Surabaya menemukan bangkai lima jenis burung yang dilindungi.

Bangkai burung tersebut ditemukan ddengan kaki terikat dan tergantung di dahan pohon di hutan mangrove Wonorejo Surabaya.

Burung-burung yang ditemukan mati terdiri dari dua spesies, yaitu 4 ekor raja udang biru, dan seekor cekakak suci.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Regional
Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Regional
Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Regional
Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Regional
Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Regional
Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Regional
PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

Regional
Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Regional
Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Regional
Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Regional
Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Regional
48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

Regional
Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Regional
Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Regional
Wali Kota Meninggal, Perkantoran di Banjarbaru Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Wali Kota Meninggal, Perkantoran di Banjarbaru Kibarkan Bendera Setengah Tiang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X