Temukan Jejak Harimau di Riau, BBKSDA Beberkan Cara Hindari Serangan

Kompas.com - 14/12/2019, 16:30 WIB
Ilustrasi harimau VIA Indianexpress Ilustrasi harimau

KOMPAS.com- Petugas tim Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam ( BBKSDA) Riau memasang papan informasi cara menghindari harimau.

Papan informasi diharapkan membantu warga mengantisipasi serangan harimau.

Dipasangnya papan tersebut menindaklanjuti temuan jejak harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) oleh warga.

Warga pertama kami menemukan jejak harimau tersebut di dekat pemukiman warga Desa Karya Indah, pada Jumat (6/12/2019).

Kamudian, Jumat (12/12/2019), warga kembali menemukan jejak harimau di Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Riau.

Kepala BBKSDA Riau Suharyono mengatakan, area itu diperkirakan merupakan lintasan harimau sumatera.

Dugaan didasarkan pada beberapa laporan warga yang menemukan jejak harimau.

"Petugas meminta warga agar dapat menghindar ketika bertemu harimau. Warga juga diimbau tidak memasang jerat atau memburu harimau," katanya.

Baca juga: Tiga Warga Sumsel Tewas Diterkam Harimau, DPRD Desak Gubernur Lebih Peduli

Langkah menghindar ketika berjumpa harimau

Harimau sumatera Atan Bintang berada di PRHSD di sumatera Barat untuk menjalani observasi. Harimau ini sebelumnya dievakuasi dari kolong ruko pasar di Kecamatan Pulau Burung, Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau. Dok. BBKSDA Riaudok.BBKSDA RIAU Harimau sumatera Atan Bintang berada di PRHSD di sumatera Barat untuk menjalani observasi. Harimau ini sebelumnya dievakuasi dari kolong ruko pasar di Kecamatan Pulau Burung, Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Riau. Dok. BBKSDA Riau

Melansir Antara, Kepala Bidang Wilayah II BBKSDA Riau Heru Sutmantoro menjelaskan, papan peringatan dipasang di tiga titik.

Berikut Heru menuturkan langkah mengantisipasi serangan harimau.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Pengakuan Ayah yang Pukuli Anak Kandung Usia 3 Tahun hingga Tewas

Ini Pengakuan Ayah yang Pukuli Anak Kandung Usia 3 Tahun hingga Tewas

Regional
Kemarau Landa Aceh Utara, Puluhan Hektare Sawah Terancam Gagal Panen

Kemarau Landa Aceh Utara, Puluhan Hektare Sawah Terancam Gagal Panen

Regional
Kesal, Ayah Pukuli Wajah Anak Kandung Usia 3 Tahun hingga Tewas

Kesal, Ayah Pukuli Wajah Anak Kandung Usia 3 Tahun hingga Tewas

Regional
Belajar dari Kasus Pawang Ular Tewas Digigit King Kobra, Ahli: Itu Hewan Liar Berbahaya...

Belajar dari Kasus Pawang Ular Tewas Digigit King Kobra, Ahli: Itu Hewan Liar Berbahaya...

Regional
Penderita Antraks di Gunungkidul Capai 30 Orang

Penderita Antraks di Gunungkidul Capai 30 Orang

Regional
Kekasih Akan Menikah dengan Pacar Baru, Pria Ini Upload Foto dan Video Syur ke Facebook

Kekasih Akan Menikah dengan Pacar Baru, Pria Ini Upload Foto dan Video Syur ke Facebook

Regional
BKSDA Palu Gelar Sayembara untuk Bebaskan Buaya Berkalung Ban Bekas

BKSDA Palu Gelar Sayembara untuk Bebaskan Buaya Berkalung Ban Bekas

Regional
6 Warga China yang Terdampar di Rote Ndao Negatif Virus Corona

6 Warga China yang Terdampar di Rote Ndao Negatif Virus Corona

Regional
Fakta Baru Perkelahian yang Tewaskan 2 Pemuda, Bermula dari Perselisihan di Arena Balapan Liar

Fakta Baru Perkelahian yang Tewaskan 2 Pemuda, Bermula dari Perselisihan di Arena Balapan Liar

Regional
6 Warga China yang Mengapung di Rote Ndao Sempat Dihadang Tentara Australia

6 Warga China yang Mengapung di Rote Ndao Sempat Dihadang Tentara Australia

Regional
Demi Muluskan Aksi Tipu, Pria yang Ngaku Pegawai BPS Janjikan Korbannya Lolos PNS

Demi Muluskan Aksi Tipu, Pria yang Ngaku Pegawai BPS Janjikan Korbannya Lolos PNS

Regional
4 Tahun Diculik, Pria Paruh Baya di Cianjur Cabuli Korban Belasan Kali

4 Tahun Diculik, Pria Paruh Baya di Cianjur Cabuli Korban Belasan Kali

Regional
Curi Rp 34,8 Juta dalam Koper di Bandara Kualanamu, 4 Porter Lion Air Diamankan

Curi Rp 34,8 Juta dalam Koper di Bandara Kualanamu, 4 Porter Lion Air Diamankan

Regional
Orangtua Mahasiswi Unesa di Wuhan Sebut Anaknya Ingin Cepat Dievakuasi

Orangtua Mahasiswi Unesa di Wuhan Sebut Anaknya Ingin Cepat Dievakuasi

Regional
Ridwan Kamil Sarankan Korban Longsor Bogor Direlokasi ke Wilayah Cigudeg

Ridwan Kamil Sarankan Korban Longsor Bogor Direlokasi ke Wilayah Cigudeg

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X