Guru Kecewa Anak Didiknya Gagal ke SEA Games karena Tuduhan Tak Perawan

Kompas.com - 02/12/2019, 15:03 WIB
Hitung mundur SEA Games 2019. www.2019SEAGAMES.comHitung mundur SEA Games 2019.

GRESIK, KOMPAS.com — Jajaran pengajar di Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Kebomas, Gresik, Jawa Timur, mengaku kaget dan tidak menyangka atas tudingan sudah tidak perawan yang dialamatkan kepada salah satu anak didiknya, SAS (17).

Seperti yang ramai diberitakan sebelumnya, SAS (17), atlet senam asal Kediri yang tengah bersekolah di SMA Negeri 1 Kebomas, gagal berangkat menuju SEA Games di Filipina lantaran dituding sudah tidak perawan.

"Sehari-hari dia berjilbab dan komunikatif. Tidak hanya dengan teman-temannya, tapi dia juga cukup komunikatif dengan para guru, termasuk saya sendiri," tutur guru pelajaran agama yang juga menjabat sebagai wakil kepala sekolah bagian humas SMA Negeri 1 Kebomas, Wahyu Hari Pamuji, Senin (2/12/2019).

Baca juga: Atlet Senam Dituding Tidak Perawan, Begini Tanggapan Pihak Sekolah

Atas kejadian yang dialami oleh anak didiknya, Wahyu mengaku tidak menyangka bahwa SAS sampai melakukan hubungan badan di luar pernikahan. Sebab, menurutnya, SAS sudah mengerti apa yang dilarang oleh tuntunan agama dan norma.

"Saya sendiri masih tidak percaya jika dia melakukan itu. Sebab, hal itu tidak tecermin sama sekali dari tindakan dan perilaku sehari-hari dia di sekolah," katanya.

Sementara Wakil Kepala Sekolah Bagian Kesiswaan SMA Negeri 1 Kebomas Nur Hasim menambahkan, SAS selama bersekolah di tempatnya tidak pernah bermasalah dan selalu menunjukkan perangai baik selama ini, baik kepada guru maupun teman-temannya.

"Tidak pernah (bermasalah), anaknya juga baik kok. Kalaupun absen tidak masuk sekolah, itu juga selalu melampirkan surat resmi dispensasi dari PB Persani," kata Hasim.

Gagalnya SAS berangkat menuju SEA Games di Filipina lantaran dituding sudah tidak perawan juga disayangkan oleh guru SMA Negeri 1 Kebomas, Chanin Imam Wahyudi. Pria yang sehari-hari mengajar sebagai guru olahraga ini mengaku mengetahui benar ambisi anak didiknya tersebut.

"Saya tahu benar anak ini (SAS) sebab saya sebagai guru olahraga. Dia memang sudah bertekad ingin bisa memperkuat kontingen Indonesia di setiap ajang internasional, termasuk SEA Games," ucap Chanin.

"Dia memang sudah memimpikan hal itu (memperkuat Indonesia di SEA Games), tapi kok malah gagal karena tudingan semacam itu. Ini harus menjadi koreksi dari semua pihak sebab tudingan itu kan ternyata tidak terbukti, kasihan dia," ujarnya.

Baca juga: Dituding Tidak Perawan, Atlet Senam Tuntut Permintaan Maaf dan Rehabilitasi Nama

Kepala SMA Negeri 1 Kebomas Dian Kartikowati menegaskan, pihaknya sudah menyiapkan pendampingan dan bimbingan konseling kepada SAS apabila nanti sudah kembali bersekolah.

"Kami sudah pasti akan siapkan bimbingan dan pendampingan kalau nanti dia kembali bersekolah, sudah pasti itu. Saya sendiri juga yakin teman-temannya juga akan tetap menyambut baik sebab tuduhan itu juga kan tidak terbukti," kata Dian. 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Regional
12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

Regional
Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Regional
Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Regional
Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Regional
Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Regional
Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Regional
Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Regional
Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Regional
Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Regional
Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Regional
Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Regional
Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Regional
Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Regional
Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X