Rumah Reyot Milik Kakek Germanus di Maumere Akan Diperbaiki

Kompas.com - 06/11/2019, 11:05 WIB
Foto : Kakek Germanus saat berdiri di depan pintu rumahnya di Dusun Gehak, Desa Koting D, Kecamatan Koting, Kabupaten Sikka, Flores, NTT, Selasa (5/11/2019). KOMPAS.COM/NANSIANUS TARISFoto : Kakek Germanus saat berdiri di depan pintu rumahnya di Dusun Gehak, Desa Koting D, Kecamatan Koting, Kabupaten Sikka, Flores, NTT, Selasa (5/11/2019).

MAUMERE, KOMPAS.com - Bupati Sikka, Fransiskus Roberto Diogo berjanji akan memperbaiki rumah reylot milik kakek Germanus, di Dusun Gehak, Desa Koting, Kecamatan Koting, Kabupaten Sikka, Flores, NTT. 

"Ini sudah musim hujan. Kami harus perbaik rumah Bapak Germanus ini. Kami nanti bantu seng untuk perbaiki atap rumah yang sudah reyot ini," kata Roberto, kepada sejumlah awak media saat mengunjungi kakek Germanus, Selasa (5/11/2019).

Roberto juga meminta kepada pemerintah Desa Koting D agar di tahun 2020 menganggarkan dana desa untuk perbaiki rumah Germanus. 


Baca juga: Kisah Kakek Germanus, Puluhan Tahun Hidup di Gubuk Reyot Tanpa Listrik, Makan dari Belas Kasih Tetangga

Sementara itu, Kepala Desa Koting D, Gregorius Nong mengatakan, telah menganggarkan bantuan rumah layak huni bagi Germanus dan beberapa rumah layak huni lainnya di wilayah desa yang dipimpinnya.

"2020 kami pastikan Kakek Germanus dan beberapa warga yang rumah reyot akan diperbaiki. Kami sudah anggarkan itu," kata Gregorius. 

Ia juga berjanji akan memberi bantuan sosial kepada warga yang ada di bawah garis kemisikinan.

Diberitakan sebelumnya, Kakek Germanus (67), warga Dusun Gehak Reta, Desa Koting D, Kecamatan Koting, Kabupaten Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur, puluhan tahun hidup sebatang kara di gubuk tua. 

Baca juga: 3 Hektare Lahan Hutan Lindung Ilinmedo di Sikka NTT Terbakar

Ia tinggal di gubuk yang berukuran 5x3 meter persegi. Gubuk itu berlantai tanah, dinding pelupuh bambu, dan beratapkan seng.

Dinding gubuk itu sudah banyak berlubang. Begitu pula dengan seng yang sudah lusuh dan berkarat. Atap rumah itu sudah banyak lubang. 

“Kalau hujan, saya cari tempat yang tidak bocor. Karena sebagian besar atap sudah rusak dan bocor,” ungkap Germanus, kepada sejumlah wartawan di gubuknya, Selasa (15/10/2019).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Suguhkan Body Rafting, Desa Kertayasa Jadi Juara Desa Wisata Nusantara 2019

Suguhkan Body Rafting, Desa Kertayasa Jadi Juara Desa Wisata Nusantara 2019

Regional
Banjir di Limapuluh Kota Sumatera Barat, 187 Warga Mengungsi

Banjir di Limapuluh Kota Sumatera Barat, 187 Warga Mengungsi

Regional
Polisi Ungkap Prostitusi yang Tawarkan Siswi SMP di Kupang

Polisi Ungkap Prostitusi yang Tawarkan Siswi SMP di Kupang

Regional
PT KAI Waspadai 15 Titik Rawan Bencana Alam di Pelintasan Kereta Api

PT KAI Waspadai 15 Titik Rawan Bencana Alam di Pelintasan Kereta Api

Regional
Kisah Pilu Balita Aina yang Menderita Kanker Kulit Langka dan Tumor Ganas di Mata

Kisah Pilu Balita Aina yang Menderita Kanker Kulit Langka dan Tumor Ganas di Mata

Regional
Amankan Natal di Bandung, 2.300 Personel Diterjunkan

Amankan Natal di Bandung, 2.300 Personel Diterjunkan

Regional
Diancam Dibunuh, Bocah 14 Tahun Dicabuli Ayah Tiri Selama 4 Tahun

Diancam Dibunuh, Bocah 14 Tahun Dicabuli Ayah Tiri Selama 4 Tahun

Regional
Curi Baut Rumah Tahan Gempa, 2 Pemuda Pengangguran Ditangkap

Curi Baut Rumah Tahan Gempa, 2 Pemuda Pengangguran Ditangkap

Regional
Gunakan Gergaji dan Kain hingga Ingin Hadiri Pernikahan Anak, Ini 4 Fakta Kaburnya Tahanan Malang

Gunakan Gergaji dan Kain hingga Ingin Hadiri Pernikahan Anak, Ini 4 Fakta Kaburnya Tahanan Malang

Regional
Banjir dan Longsor, Pemkab Limapuluh Kota Tetapkan Tanggap Darurat 7 Hari

Banjir dan Longsor, Pemkab Limapuluh Kota Tetapkan Tanggap Darurat 7 Hari

Regional
Duduk Perkara Balita Hilang dari PAUD, Dugaan Dimakan Reptil hingga Ditemukan Tanpa Kepala

Duduk Perkara Balita Hilang dari PAUD, Dugaan Dimakan Reptil hingga Ditemukan Tanpa Kepala

Regional
Ayah Hamili Putri Kandung Usia 16 Tahun dan Membawanya Kabur

Ayah Hamili Putri Kandung Usia 16 Tahun dan Membawanya Kabur

Regional
Akibat Endapan Minyak Goreng, Pabrik Tahu Terbakar

Akibat Endapan Minyak Goreng, Pabrik Tahu Terbakar

Regional
Rebutan Pohon Mangga, Dua Tetangga Dibacok, Satu Tewas

Rebutan Pohon Mangga, Dua Tetangga Dibacok, Satu Tewas

Regional
Wali Kota Bandung Keluhkan Bandara Husein Seperti Makam, Ini Jawaban Pemprov Jabar

Wali Kota Bandung Keluhkan Bandara Husein Seperti Makam, Ini Jawaban Pemprov Jabar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X