Kompas.com - 05/11/2019, 10:38 WIB


SALATIGA, KOMPAS.com - Tak pernah terbayang dalam benak Sumartini (38) kedua anaknya lahir dalam keadaan difabel.

Bersama suaminya, Nur Ikhsan (36), mereka berjuang membesarkan Nabilla Nur Najwa (8) dan Andik Setiawan (3) yang memiliki keterbatasan fisik.

Warga Jalan Tanggulayu RT 008 RW 003 Gendongan, Kecamatan Tingkir, Kota Salatiga, ini hanya bisa menerima keadaan sembari berjuang agar anak-anaknya bisa mandiri.

"Kondisinya memang begini, tapi sebulan sekali terapi di RSUD Salatiga. Sekarang sudah ada perkembangan," kata Nur Ikhsan, Selasa (5/11/2019).

Baca juga: Bantu Pasang Tenda, Seorang Difabel Tewas Kena Setrum

Sumartini mengungkapkan, kondisi yang dialami Nabilla berawal saat usia kandungannya tujuh bulan. Dia yang bekerja di pabrik plastik terjatuh.

Sesampainya di rumah, perutnya mengalami kontraksi dan setelah diperiksakan, ternyata bayinya mengalami keracunan.

"Bayi harus dikeluarkan, kalau tidak meninggal. Akhirnya operasi dan Nabilla lahir," kisah dia.

Seiring berjalan waktu, Nabilla mengalami ketertinggalan dibanding anak seusianya. Dia tidak bisa berjalan dan susah komunikasi.

"Beberapa tahun hanya di kasur saja. Namun, sekarang setelah ada adiknya, dia mulai aktif. Jalan bisa tapi rambatan, kalau ada orang yang baru dilihat juga senang," terang Sumartini.

Bocah kecil itu didiagnosa mengalami pengecilan otak. Sumartini beberapa kali berupaya menyekolahkan Nabilla ke SLB.

Namun, setelah menjalani masa percobaan, Nabilla dianggap tidak bisa berkomunikasi dan menangkap materi yang diberikan.

Sementara, adik Nabilla, Andik Setiawan, dilahirkan setelah melebihi masa kandungan 9 bulan 10 hari.

"Malah hampir 10 bulan itu, akhirnya ditarik sedot. Tapi kaki kanannya ketinggalan, jadi agak beda saat menapak," kata Sumartini.

Di usianya yang tiga tahun, Andik menggunakan lutut untuk menopang badannya. Dia juga tak lancar berbicara.

Baca juga: Kisah Joko Murtanto, Difabel yang Dirikan PAUD untuk Anak-anak Tak Mampu

Sumartini mengaku sempat mengalami perudungan. "Kondisi bayi kan yang bawa ibu. Dikatakan tak bisa menjaga dan lain-lain. Tapi saya tidak menghiraukan, terpenting saya merawat anak-anak," kata dia.

Dia berharap anak-anaknya dapat mandiri dan bersekolah. Dalam waktu dekat, rencananya mereka akan diikutkan program Piwulang Becik, agar bisa terapi sekaligus bermain.

Sumartini yang tinggal di rumah peninggalan orangtuanya ini mengaku sempat bekerja di kafe.

"Ya Nabilla saya ajak, naik motor saya gendong saya sambil belanja. Kalau sekarang, hanya bapaknya yang kerja serabutan di proyek," ungkap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2020

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2020

Regional
Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Regional
Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Regional
Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Regional
Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Regional
Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Regional
Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Regional
Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Regional
Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Regional
Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Regional
Peringati HUT Ke-104 Madiun, Walkot Maidi Paparkan Target dan Capaiannya

Peringati HUT Ke-104 Madiun, Walkot Maidi Paparkan Target dan Capaiannya

Regional
Gubernur Syamsuar Dukung Pebalap Asal Riau di Kejuaraan Dunia

Gubernur Syamsuar Dukung Pebalap Asal Riau di Kejuaraan Dunia

Regional
Jatim Distribusikan 1.000 Vaksin PMK Hewan Ternak, Khofifah Pantau Penyuntikannya di Sidoarjo

Jatim Distribusikan 1.000 Vaksin PMK Hewan Ternak, Khofifah Pantau Penyuntikannya di Sidoarjo

Regional
Gubernur Riau Minta Tenaga Honorer Diprioritaskan Jadi CPNS dan PPPK

Gubernur Riau Minta Tenaga Honorer Diprioritaskan Jadi CPNS dan PPPK

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.