Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Kompas.com - 19/10/2019, 06:06 WIB
Lokalisasi Sunan Kuning atau Resosialisasi Argorejo Semarang KOMPAS.com/RISKA FARASONALIALokalisasi Sunan Kuning atau Resosialisasi Argorejo Semarang
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - 15 Agustus 1966, Wali Kota Semarang Hadi Subeno meresmikan Lokalisasi Argorejo yang dipusatkan di kawasan Sunan Kuning, Semarang.

Pembentukan lokalisasi yang berada di Semarang bagian barat, tepatnya di Kelurahan Kalibanteng Kulon diperkuat dengan SK Wali Kota Semarang Nomor 21/15/17/66.

Lokalisasi Argorejo tidak populer di telinga masyarakat Semarang. Mereka lebih sering menyebutnya SK atau Sunan Kuning.

Sunan Kuning adalah tokoh ulama penyebar agama Islam di tanah Semarang, yang petilasannya berada tepat di samping lokalisasi Argorejo.

Baca juga: Lokalisasi Sunan Kuning Semarang Resmi Ditutup

Berawal dari bukit dengan dua rumah

Kawasan bebas prostitusi Argorejo atau Sunan Kuning.KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Kawasan bebas prostitusi Argorejo atau Sunan Kuning.
Bambang Iss Wijaya, sejarahwan dan penulis buku Ough! Sunan Kuning (1966-2019) bercerita awalnya lokalisasi tersebut hanya sebuah bukit dengan sedikit rumah..

Dilansir dari Tribunnews.com, Bambang menjelaskan bahwa di kawasan tersebut terdapat makam tokoh penyebar agama Islam di Indonesia keturunan Cina yang dikenal dengan nama Sunan Kuning.

Sunan Kuning hidup sekitar tahun 1740 M.

Saat meninggal, Sunan Kuning yang juga memiliki nama lain Raden Mas Garendi dimakamkan di Bukit Pekayangan Jalan Sri Kuncoro I RT 6 RW 2 Kelurahan Kalibanteng Kulon, Kecamatan Semarang Barat, Kota Semarang.

Baca juga: Pengakuan Pekerja Lokalisasi Sunan Kuning Sebelum Penutupan

Lalu pada tahun 1962, Pemerintah Kota Semarang menetapkan komplek lokalisasi di sebelah makam Sunan Kuning. Lokalisasi tersebut kemudian diresmikan pada tahun 1966.

Komplek lokalisasi itu untuk menampung para wanita pekerja seksual ( WPS) yang sering mangkal di Stasiun Tawang, Bugangan Raya, Sebandaran, Jembatan Mberok, Jalan Stadion, Jagalan, Banjir Kanal Barat, Simpang Lima hingga Karang Kembang.

Bambang bercerita di tahun 1960-a, hanya ada dua rumah wilayah Argorejo

Sebelum mendatapatkan legalitas, menurut Bambang, lokalisasi tersebut bernama Sri Kuncoro.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X