Kecewa Jokowi Setujui Revisi UU KPK, Aktivis Anti Korupsi Jalan Mundur dengan Mata Tertutup dan Kaki Diikat

Kompas.com - 13/09/2019, 11:15 WIB
Aktivis anti korupsi Yogyakarta, Baharuddin Kamba saat melakukan aksi jalan mundur dari Tugu Yogyakarta. Aksi ini sebagai bentuk kekecewaan terhadap ditandatanganinya Supres revisi UU KPK, Jumat (13/9/2019). KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAAktivis anti korupsi Yogyakarta, Baharuddin Kamba saat melakukan aksi jalan mundur dari Tugu Yogyakarta. Aksi ini sebagai bentuk kekecewaan terhadap ditandatanganinya Supres revisi UU KPK, Jumat (13/9/2019).

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Seorang aktivis anti korupsi Baharuddin Kamba, melakukan aksi jalan mundur dengan kaki terikat dari Tugu Yogyakarta hingga Tegeg Malioboro, Jumat (13/9/2019).

Aksi jalan mundur ini dilakukan sebagai bentuk kekecewaan terhadap Presiden Joko Widodo yang menerbitkan surat presiden (surpres) revisi UU KPK.

"Hari ini saya melakukan aksi jalan mundur dari Tugu Yogyakakarta sampai Teteg Malioboro," ujar Baharuddin Kamba, di Tugu Yogyakarta, Jumat.

Baca juga: Ombudsman Nilai Ada Kejanggalan pada Surpres soal Revisi UU KPK


Baharuddin memulai aksi jalan mundur dari Tugu Yogyakarta. Sebelum melangkah, Ia menutup kedua matanya dengan kain hitam.

Aktivis anti korupsi ini kemudian memulai langkahnya berjalan mundur dengan kedua kaki terikat.

"Kaki terikat ini sebagai simbol bahwa langkah KPK yang diikat. Revisi RUU KPK justru melemahkan dan mengikat langkah KPK dalam memberantas korupsi," ujarnya.

Baharuddin mengatakan, aksi jalan mundur dengan mata tertutup dan kaki terikat merupakan bentuk protes atas revisi Undang-undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK).

Selain itu, aksi jalan kaki juga bentuk kekecewaan terhadap Presiden Jokowi.

"Ini bentuk kekecewaan terhadap Presiden Joko Widodo yang ternyata menyetujui revisi UU KPK," ujarnya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X