Pembakar Surat Suara di Gunungkidul Divonis Hukuman Percobaan 6 Bulan

Kompas.com - 24/06/2019, 18:22 WIB
Suasana sidang dengan agenda pembacaan vonis di Pengadilan Negeri Gunungkidul dalam kasus pembakaran surat suara pemilu 2019, Senin (24/6/2019). KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Suasana sidang dengan agenda pembacaan vonis di Pengadilan Negeri Gunungkidul dalam kasus pembakaran surat suara pemilu 2019, Senin (24/6/2019).

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Majelis Hakim PN Gunungkidul, Yogyakarta, menjatuhkan vonis pidana penjara dua bulan dengan masa percobaan enam bulan kepada Mahardika Wirabuana Krisnamurti (21), pelaku pembakaran surat suara di TPS 9, Dusun Jaranmati II, Desa Karangmojo, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Putusan hakim ini dibacakan pada sidang Senin (24/6/2019) di Ruang Sidang Cakra, PN Gunungkidul, Yogyakarta. 

Keputusan dibacakan oleh Hakim Ketua Trijoko Yohanes Gantar Pamungkas dan dua Hakim Anggota, yakni Agung Budi Setiawan dan Melia Nur Pratiwi.

Trijoko menyatakan Mahardika terbukti secara sah telah bersalah dan melanggar pasal 531 Undang-undang No. 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Baca juga: Bakar Surat Suara saat Pemilu, Mahardika Dituntut 1 Bulan Penjara

 

"Menjatuhkan pidana kepada terdakwa oleh karena itu dengan pidana penjara selama dua bulan. Penetapan terhadap pidana yang dijatuhkan tersebut tidak perlu dijalani, kecuali apabila di kemudian hari ada perintah hakim yang menyatakan lain, terpidana sebelum masa percobaan selama enam bulan berakhir telah bersalah melakukan suatu tindak pidana," ucap Trijoko, Senin (24/6/2019) siang.

Pengadilan juga memerintahkan agar barang bukti berupa surat suara yang disobek dan dibakar diserahkan ke Bawaslu Gunungkidul. Mahardika juga dikenai biaya perkara Rp 2.000.

Mendapat hukuman tersebut, Mahardika mengaku menerima. "Menerima," katanya. 

Sidang sendiri digelar selama tujuh hari kerja berturut-turut hingga adanya putusan ini. Selama persidangan, terdapat 10 saksi yang dihadirkan untuk memberikan keterangan.

Baca juga: Tak Suka Kinerja Dewan, Pria Ini Bakar Surat Suara

Pembelajaran berdemokrasi

Menanggapi keputusan tersebut, Ketua Bawaslu Kabupaten Gunungkidul Is Sumarsono mengatakan jika keputusan hakim sudah sesuai. Bahkan, pihaknya tidak mempermasalahkan keputusan tersebut.

Menurut dia, kasus ini sampai ke pengadilan untuk pembelajaran cara berdemokrasi dengan baik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

Regional
Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Regional
Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Regional
Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Regional
Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Regional
2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

Regional
Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Regional
Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Regional
'Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas'

"Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas"

Regional
'Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan'

"Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan"

Regional
Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Regional
Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Regional
'Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini'

"Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini"

Regional
Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X