Hari Ini, Asep Seluruh Indonesia Berkumpul di Garut

Kompas.com - 23/06/2019, 12:37 WIB
Ketua Paguyuban Asep se-Priangan Timur, Asep Jaelani di Pendopo, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu (22/06/2019) AntaranewsKetua Paguyuban Asep se-Priangan Timur, Asep Jaelani di Pendopo, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu (22/06/2019)
Editor Rachmawati

GARUT, KOMPAS,com - Ribuan nama Asep salah satu nama khas orang Sunda dari berbagai daerah di Indonesia akan berkumpul dalam acara silaturahmi halalbihalal yang diselenggarakan oleh Paguyuban Asep se-Dunia di Gedung Pendopo, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Minggu (23/6/2019)

"Insya Allah besok (Minggu) Kabupaten Garut jadi tuan rumah pelaksanaan halalbihalal Paguyuban Asep Dunia, bagi siapa saja yang bernama Asep silakan datang," kata Ketua Paguyuban Asep se-Priangan Timur, Asep Jaelani kepada wartawan di Garut, Sabtu (22/6/2019)

Ia menuturkan, peserta bernama Asep diperkirakan akan mencapai ribuan orang untuk berkumpul saling sapa dan berbagi pengalaman dalam acara bertemakan "Riung Mungpulung Asep sa-Alam Dunia".

Baca juga: Kapolres Garut: Penderita Thalasemia yang Perlu Pendonor Darah Bisa Minta Polisi

Peserta tidak hanya berasal dari Garut, tetapi akan dihadiri dari beberapa daerah di Indonesia selain dari daerah Jawa Barat juga akan datang dari Kalimantan, Sumatera dan daerah lainnya.

"Tidak hanya berasal dari Garut atau Jawa Barat saja tapi dari luar Jawa Barat juga ada. Yang sudah konfirmasi ke kami ada yang dari Aceh, Kalimantan, Batam dan daerah lainnya," kata Asep.

Ia mengungkapkan, nama Asep paling banyak dipakai orang Sunda, bahkan menjadi ciri khas daerah dan menjadi kebanggaan tersendiri bagi yang memiliki nama tersebut.

Nama yang mudah dikenal itu, kata dia, merupakan nama ungkapan kasih sayang dari orang tua kepada anak laki-lakinya.

"Asep ini nama kasih sayang dari orang tua kepada anak laki-laki, kalau perempuan nyai, dan kami bangga dengan nama Asep," katanya.

Baca juga: Pria Asal Garut Ini Mengaku Jadi Menteri Industri di Negara Islam Indonesia

Ia menambahkan, acara tersebut untuk melestarikan nama Asep. Saat ini di Garut nama Asep lebih dari enam ribuan orang, sedangkan yang tergabung dalam paguyuban mencapai dua ribuan orang.

Selama ini nama Asep, kata dia, tersebar di berbagai daerah dengan latar belakang profesi, ada yang menjadi pengusaha, pegawai negeri, seniman, dan sebagainya.

"Alhamdulillah nama Asep masih ada yang melestarikan, mudah-mudahan tidak punah,” katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSBB Gorontalo Diperpanjang untuk Persiapan New Normal

PSBB Gorontalo Diperpanjang untuk Persiapan New Normal

Regional
PSBB Tangerang Raya Diperpanjang, Belajar di Rumah Sampai 15 Juni

PSBB Tangerang Raya Diperpanjang, Belajar di Rumah Sampai 15 Juni

Regional
Kronologi Suami Istri Tewas Tertabrak Mobil Saat Hendak Ber-Lebaran

Kronologi Suami Istri Tewas Tertabrak Mobil Saat Hendak Ber-Lebaran

Regional
PSBB Tangerang Raya Diperpanjang, tapi Rumah Ibadah Mulai Dibuka

PSBB Tangerang Raya Diperpanjang, tapi Rumah Ibadah Mulai Dibuka

Regional
Mengaku Kelaparan, Kakek 61 Tahun Curi Kopi hingga Semir Sepatu di Minimarket

Mengaku Kelaparan, Kakek 61 Tahun Curi Kopi hingga Semir Sepatu di Minimarket

Regional
Seorang Ayah Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil, Terbongkar Saat Ditanya Nenek

Seorang Ayah Setubuhi 2 Anak Tirinya hingga Hamil, Terbongkar Saat Ditanya Nenek

Regional
Bebas dari Penjara, Napi Asimilasi Perkosa Anak Calon Istrinya

Bebas dari Penjara, Napi Asimilasi Perkosa Anak Calon Istrinya

Regional
Terungkap Pabrik Miras Palsu Bermerek Impor di Bandung Barat

Terungkap Pabrik Miras Palsu Bermerek Impor di Bandung Barat

Regional
Saat Para Pemuda Antar Ketupat untuk Tenaga Medis Covid-19: Biar Mereka Ikut Lebaran

Saat Para Pemuda Antar Ketupat untuk Tenaga Medis Covid-19: Biar Mereka Ikut Lebaran

Regional
Polda Jateng Tunggu Hasil Lab Iptu SY, Pengendara yang Tabrak Rumah Warga

Polda Jateng Tunggu Hasil Lab Iptu SY, Pengendara yang Tabrak Rumah Warga

Regional
Aksi Babinsa Gendong Nenek dan Penderita Stroke untuk Mengambil BLT

Aksi Babinsa Gendong Nenek dan Penderita Stroke untuk Mengambil BLT

Regional
Dentuman di Kawah Gunung Ijen, Ada Gelombang Mirip Tsunami Setinggi 3 Meter, Satu Penambang Tewas

Dentuman di Kawah Gunung Ijen, Ada Gelombang Mirip Tsunami Setinggi 3 Meter, Satu Penambang Tewas

Regional
Longsor di Tol Ungaran, Kendaraan Dialihkan ke Jalan Nasional

Longsor di Tol Ungaran, Kendaraan Dialihkan ke Jalan Nasional

Regional
Ternak Warga Banyak yang Hilang Misterius, Ternyata Ini Penyebabnya

Ternak Warga Banyak yang Hilang Misterius, Ternyata Ini Penyebabnya

Regional
Update Corona di Kepri, Jumlah Pasien yang Sembuh 102 Orang

Update Corona di Kepri, Jumlah Pasien yang Sembuh 102 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X