Kaca Kereta Bandara Minangkabau Ekspres Pecah Dilempar Orang Tidak Dikenal

Kompas.com - 18/06/2019, 15:54 WIB
Petugas mengecek kondisi Kereta Rel Diesel Elektrik (KRDE) Bandara Internasional Minangkabau (BIM), seusai membuka pembungkus terpal, di Stasiun Simp Haru, Padang, Sumatera Barat, Jumat (23/2). KRDE dengan nama Minangkabau Ekspress yang berkapasitas maksimal 589 penumpang itu sementara disimpan di dipo lokomotif dan akan dilakukan ujicoba pada Senin (26/2). ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/foc/18. Iggoy el FitraPetugas mengecek kondisi Kereta Rel Diesel Elektrik (KRDE) Bandara Internasional Minangkabau (BIM), seusai membuka pembungkus terpal, di Stasiun Simp Haru, Padang, Sumatera Barat, Jumat (23/2). KRDE dengan nama Minangkabau Ekspress yang berkapasitas maksimal 589 penumpang itu sementara disimpan di dipo lokomotif dan akan dilakukan ujicoba pada Senin (26/2). ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/foc/18.

PADANG, KOMPAS.com -Kereta Api Bandara Minangkabau Ekspres dilempari orang tidak dikenal saat sedang melintas di kilometer 24 antara Stasiun Duku dengan Stasiun Tabing, Senin (17/6/2019).

Kejadian itu mengakibatkan kaca kereta api pecah. Tidak ada korban dari kejadian itu.

"Betul, ada pelemparan terhadap Kereta Api Minangkabau Ekpres sekitar pukul 17.15 WIB kemarin. Kita sudah menerima laporannya," kata Kapolres Padang Pariaman, AKBP Rizki Nugroho, Selasa (18/6/2019).

Baca juga: Bertolak ke Padang, Jokowi Jajal Kereta Bandara Minangkabau Ekspres

Menurut Rizki, saat ini pihaknya sudah memintai sejumlah keterangan saksi dari PT Kereta Api Indonesia (KAI) Divisi Regional (Divre) II Sumbar.

"Sejumlah keterangan sudah kita minta. Saat ini, kita fokus untuk mencari pelaku," kata Rizki.

Baca juga: Presiden Jokowi Resmikan Kereta Bandara Internasional Minangkabau

Pelemparan batu oleh warga terhadap kereta api yang melintas sudah beberapa kali terjadi. Beberapa waktu lalu, pelaku pernah ditangkap. Pelaku yang merupakan penyandang disabilitas akhirnya hanya diberi peringatan dan dilepas.

"Tindakan pelemparan itu sudah melanggar hukum. Untuk itu, kita akan proses pelakunya. Kita minta agar warga tidak melakukan aksi pelemparan, apapun motifnya," imbau Rizki.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X