5 Fakta KM Nusa Kenari Karam di NTT, Dinakhodai ABK hingga 5 Penumpang Hilang

Kompas.com - 17/06/2019, 14:25 WIB
Ilustrasi THINKSTOCK.COMIlustrasi

4. Kapal tak dilengkapi peralatan keselamatan

Patar mengatakan, kapal itu tidak dilengkapi dengan peralatan keselamatan seperti tabung pemadam api dan juga pelampung yang cukup.

"Jumlah pelampung yang disediakan hanya 10 pelampung saja. Ini tentu tidak cukup, karena penumpangnya lebih dari 50 orang," kata Kapolres Alor Patar Silalahi, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (16/6/2019) malam.

Karena itu, lanjut dia, saat kejadian, banyak penumpang terpaksa berenang tanpa menggunakan pelampung sehingga dua orang akhirnya tewas dan lima orang lainnya hilang sampai saat ini.

Dalam pelayaran tersebut, lanjut Silalahi, kapal itu memuat sejumlah barang berupa beras Bulog ukuran 10 kilogram sebanyak 800 sak, semen Tonasa ukuran 40 kilogram sebanyak 100 sak.

Baca juga: Cuaca Buruk Diduga Jadi Penyebab Tenggelamnya KM Nusa Kenari di Perairan Alor

5. KM Nusa Kenari sempat mati mesin dan dihantam ombak

IlustrasiStockSnap/Pixabay Ilustrasi

Patar mengatakan, berdasarkan pemeriksaan terhadap nakhoda, anak buah kapal (ABK) dan sejumlah saksi lainnya, saat kapal dalam perjalanan di perairan Kampung Lingal, masin pompa air kapal mengalami kerusakan.

"Selanjutnya ABK dan nakhoda kemudian memperbaiki mesin tersebut sehingga sempat menyala," ungkap Patar, kepada Kompas.com, Senin (17/6/2019).

Tidak lama kemudian, lanjut dia, mesin pompa air tersebut mati lagi dan menyebabkan air masuk ke dalam kapal. Nakhoda lalu mengambil inisiatif untuk mengemudikan ke dekat daratan Tanjung Margeta, yang jaraknya sekitar 200 meter dari daratan.

Pada saat perahu menepi ke dekat daratan, bodi perahu bagian kanan dihantam gelombang, sehingga perahu miring dan mengakibatkan bagian dek atas perahu terlepas. Melihat itu, para penumpang yang berada di dalam perahu menyelamatkan diri dengan cara berenang.

Baca juga: Sebelum Tenggelam, KM Nusa Kenari Sempat Mati Mesin

Sumber: KOMPAS.com (Sigiranus Marutho Bere)

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Balita Tewas Terbakar Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Kendaraan dan Orangtua Dinilai Lalai

2 Balita Tewas Terbakar Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Kendaraan dan Orangtua Dinilai Lalai

Regional
Pelempar Bom Molotov di Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Pura-pura Silaturahim Lebaran

Pelempar Bom Molotov di Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Pura-pura Silaturahim Lebaran

Regional
Polisi dan TNI Akan Dampingi dan Awasi 'New Normal' di Jabar Selama 14 Hari

Polisi dan TNI Akan Dampingi dan Awasi "New Normal" di Jabar Selama 14 Hari

Regional
2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

Regional
UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

Regional
Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Regional
UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

Regional
Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Regional
'Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah'

"Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah"

Regional
14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

Regional
Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Regional
Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Tanjung Karang Terbakar

Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Tanjung Karang Terbakar

Regional
Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Regional
Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Regional
Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X