Liburan ke Telaga Sarangan, Jangan Lupa 5 Jajanan Khas Magetan Ini

Kompas.com - 06/06/2019, 18:04 WIB
king, kerupuk dari beras ketan yang dimasak dengan cara dibakar merupakan jajanan khas Magetan yang sayang dilewatkan jika berkunjung ke Telaga Sarangan. Kabupaten Magetan. Di daerah ini memiliki sejumlah jajanan khas yang memiliki nilai historis dengan sejarah berdirinya Kabupaten Magetan. KOMPAS.com/SUKOCOking, kerupuk dari beras ketan yang dimasak dengan cara dibakar merupakan jajanan khas Magetan yang sayang dilewatkan jika berkunjung ke Telaga Sarangan. Kabupaten Magetan. Di daerah ini memiliki sejumlah jajanan khas yang memiliki nilai historis dengan sejarah berdirinya Kabupaten Magetan.

5. Jenang dan Madumongso Candi.

Kedua makanan sejenis dodol tersebut biasanya banyak dicari ketika hari raya Lebaran seperti saat ini.

Jenang Candi merupakan penganan yang berbahan baku utama gula jawa, santan dan tepung yang di buat dengan cara dipanaskan dan diaduk hingga campuran ketiganya mengental dan kalis.

Baca juga: Cerita Idul Fitri dari Sikka, Kala Umat Shalat Id di Depan Gereja

Untuk pembuatan jenang candi biasanya membutuhkan waktu 6 hingga 8 jam dipanaskan dan selalau diaduk agar ke tiga bahan baku tersebut tercampur sempurna. Rasa dari jenang candi sendiri didominasi rasa manis dan gurih yang sangat kuat.

Sementara cara pembuatan madumongso hampir sama dengan jenang candi. Namun, dari bahan bakunya ada penambahan berupa tapai ketan. 

Selain lima  jajanan khas Magetan tersebut, masih ada beberapa jajanan yang sayang untuk dilewatkan.

Beberapa diantaranya yaitu opak puli, semacam kerupuk yang terbuat dari beras. Jerangking yang  merupakan kerupuk yang berbahan baku dari beras ketan yang diberi bahan tambahan seperti ragi dan untuk.

Dimasak bukan dengan cara digoreng tetapi dengan cara dipanggang. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

445 Seniman Meriahkan Festival Asmat Pokman

445 Seniman Meriahkan Festival Asmat Pokman

Regional
Dua Warga Karawang Diduga Meninggal karena DBD

Dua Warga Karawang Diduga Meninggal karena DBD

Regional
Kasus Nenek Palsu di Surabaya Berujung Vonis 2 Tahun Penjara

Kasus Nenek Palsu di Surabaya Berujung Vonis 2 Tahun Penjara

Regional
Bawa Paksa Jenazah Bayi, Driver Ojek Online Minta Maaf secara Tertulis ke RSUP M Djamil Padang

Bawa Paksa Jenazah Bayi, Driver Ojek Online Minta Maaf secara Tertulis ke RSUP M Djamil Padang

Regional
Nonton Bareng Video Porno Meresahkan Warga, Ini Tindakan Pemkab Magetan

Nonton Bareng Video Porno Meresahkan Warga, Ini Tindakan Pemkab Magetan

Regional
Warga Jabar, Nantikan Keseruan Jabar Otofest 2019 Akhir Pekan Nanti

Warga Jabar, Nantikan Keseruan Jabar Otofest 2019 Akhir Pekan Nanti

Regional
Di Baubau, Utusan Kerajaan Korea hingga Thailand Dijamu 1.000 Talang Kuliner, Dihibur 700 Penari Kolosal

Di Baubau, Utusan Kerajaan Korea hingga Thailand Dijamu 1.000 Talang Kuliner, Dihibur 700 Penari Kolosal

Regional
Soal Bali Tak Layak Dikunjungi Tahun 2020, Ini Respons Wishnutama

Soal Bali Tak Layak Dikunjungi Tahun 2020, Ini Respons Wishnutama

Regional
Pemkab Agam Tetapkan Status Tanggap Darurat Banjir dan Longsor

Pemkab Agam Tetapkan Status Tanggap Darurat Banjir dan Longsor

Regional
Kisah Samiyati, Guru Honorer di Ende, 11 Bulan Mengajar Tanpa Digaji

Kisah Samiyati, Guru Honorer di Ende, 11 Bulan Mengajar Tanpa Digaji

Regional
Di Bali, Menteri Wishnutama Bicara Pentingnya Wisatawan Berkualitas

Di Bali, Menteri Wishnutama Bicara Pentingnya Wisatawan Berkualitas

Regional
Data Terbaru, Virus Hog Cholera Menyebar ke 16 Kabupaten, 10.298 Babi Mati di Sumut

Data Terbaru, Virus Hog Cholera Menyebar ke 16 Kabupaten, 10.298 Babi Mati di Sumut

Regional
Lagi, Jateng Dinobatkan Sebagai Provinsi Informatif

Lagi, Jateng Dinobatkan Sebagai Provinsi Informatif

Regional
Masih Ingat Balapan Tradisional Kadaplak? Permainan Ekstrem Ini Kembali Dihidupkan Generasi Milenial

Masih Ingat Balapan Tradisional Kadaplak? Permainan Ekstrem Ini Kembali Dihidupkan Generasi Milenial

Regional
Pembangunan Jalan Bua-Rantepoa Telan Biaya Rp 200 Miliar

Pembangunan Jalan Bua-Rantepoa Telan Biaya Rp 200 Miliar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X