Liburan ke Telaga Sarangan, Jangan Lupa 5 Jajanan Khas Magetan Ini

Kompas.com - 06/06/2019, 18:04 WIB
king, kerupuk dari beras ketan yang dimasak dengan cara dibakar merupakan jajanan khas Magetan yang sayang dilewatkan jika berkunjung ke Telaga Sarangan. Kabupaten Magetan. Di daerah ini memiliki sejumlah jajanan khas yang memiliki nilai historis dengan sejarah berdirinya Kabupaten Magetan. KOMPAS.com/SUKOCOking, kerupuk dari beras ketan yang dimasak dengan cara dibakar merupakan jajanan khas Magetan yang sayang dilewatkan jika berkunjung ke Telaga Sarangan. Kabupaten Magetan. Di daerah ini memiliki sejumlah jajanan khas yang memiliki nilai historis dengan sejarah berdirinya Kabupaten Magetan.

MAGETAN , KOMPAS.com - Setelah menikmati hawa dingin Telaga Sarangan di Kabupaten Magetan, Jawa Timur, tak lengkap rasanya jika tidak membeli oleh-oleh khas Magetan.

Oleh-oleh khas Magetan selain rasanya nikmat, beberapa diantaranya memiliki tradisi yang kuat serta dipercaya berkhasiat untuk kesehatan. Ini beberapa oleh-oleh khas Magetan yang sayang jika tak dibawa pulang.

1. Roti Bolu Rahayu.

Di Kabupaten Magetan hampir di setiap toko yang menjual jajanan khas Magetan dipastikan ada kue bolu.


Kue yang terbuat dari tepung terigu, gula pasir dan telur yang dicampur rempah rempah seperti jahe dan aroma jeruk ini memiliki tekstur yang lembut dan langsung pecah saat berada di mulut.

Andum bolu rahayu merupakan salah satu rangkaian kegiatan budaya yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Magetan Jawa Timur dalam rangka menyambut pergantian tahun baru Jawa dan hari jadi Kabupaten Magetan.

Baca juga: Cerita Warga Binaan yang Bebas Saat Lebaran, Ingin Jadi Ayah yang Baik dan Jalani Hidup Baru

Budaya andum bolu rahayu merupakan kegiatan untuk nguri uri (memelihara) kekayaan tradisi budaya khas Magetan dalam bidang seni, kuliner, hingga gaya busana.

Hal ini agar generasi muda Kabupaten Magetan mengetahui sejarah berdirinya Kabupaten Magetan.

Dalam kegiatan tersebut, selain ditampilkan seni lesung dan bedug, warga dan ASN juga mengenakan ageman gondokusuman dengan corak pring sedapur lengkap dengan blangkon kawibawan serta jarit nyabuk wolo yang merupakan busana khas Magetan.

2. Carang Sari (Walangan).

Carang sari merupakan penganan khas Magetan yang terbuat dari ubi rambat yang diserut berbentuk kotak memanjang sebesar batang korek api yang dicampur dengan gula merah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Karawang Mengalokasikan hingga 20 Persen Beasiswa untuk Santri

Pemkab Karawang Mengalokasikan hingga 20 Persen Beasiswa untuk Santri

Regional
Bupati Trenggalek Berharap Santri Menjadi Pelopor Toleransi dan Perdamaian

Bupati Trenggalek Berharap Santri Menjadi Pelopor Toleransi dan Perdamaian

Regional
Fakta Lengkap Kasus 4 Kucing Disiksa di Pontianak, Pelaku Jalani Tes Kejiwaan hingga Satu Ekor Mati

Fakta Lengkap Kasus 4 Kucing Disiksa di Pontianak, Pelaku Jalani Tes Kejiwaan hingga Satu Ekor Mati

Regional
Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Pemdaprov Jabar Dukung Pemberdayaan Ekonomi Melalui UP2K

Regional
Ganjar: Ramalan Santri tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Ganjar: Ramalan Santri tentang Prabowo Jadi Kenyataan

Regional
Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Mampu Selesaikan Tantangan Gubernur Banten, 2 Santri Diberangkatkan Umroh

Regional
Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Cerita di Balik Densus 88 Diminta Lepas Sepatu Saat Geledah Kos Terduga Teroris

Regional
Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Polisi Tangkap Pria yang Tusuk Mata 4 Kucing dengan Kayu di Pontianak

Regional
Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Bandung Dilanda Angin Kencang, Begini Penjelasan BMKG

Regional
Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Kronologi Bentrok di UNM yang Berujung Penikaman 2 Mahasiswa

Regional
Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Status Gunung Tangkuban Parahu Normal, Ridwan Kamil: Kita Viralkan

Regional
Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Hujan Guyur Sumatera Barat, Kualitas Udara Mulai Membaik

Regional
Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Kisah Reza, Anak Sopir Lulus ITB IPK 3,98: Pernah Dihina karena Ibu Tak Kerja hingga Jajan Rp 5.000 Per Hari

Regional
Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Dampak Angin Kencang di Sejumlah Daerah, Satu Warga Tewas hingga Ratusan Mengungsi

Regional
Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Angin Kencang di Magelang: Fenomena Tak Biasa, Ribuan Warga Mengungsi hingga Status Tanggap Darurat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X