5 Fakta Erupsi Gunung Agung, Buat Kaca Rumah Bergetar hingga 13 Desa Dilanda Hujan Abu

Kompas.com - 27/05/2019, 07:35 WIB
Abu vulkanis dan batu pijar terlontar dari kawah Gunung Agung saat erupsi yang terpantau dari Pos Pengamatan Gunung Api Agung, Karangasem, Bali, Minggu (21/4/2019). Gunung Agung yang berstatus siaga itu kembali erupsi pada pukul 18.56 WITA dengan melontarkan abu vulkanis mencapai ketinggian 3.000 meter dari kawah yang disertai lontaran batu pijar ke lereng gunung tersebut. ANTARA FOTO/NENGAH WARDHANAAbu vulkanis dan batu pijar terlontar dari kawah Gunung Agung saat erupsi yang terpantau dari Pos Pengamatan Gunung Api Agung, Karangasem, Bali, Minggu (21/4/2019). Gunung Agung yang berstatus siaga itu kembali erupsi pada pukul 18.56 WITA dengan melontarkan abu vulkanis mencapai ketinggian 3.000 meter dari kawah yang disertai lontaran batu pijar ke lereng gunung tersebut.

KOMPAS.com - Pada hari Jumat (24/5/2019) Gunung Agung mengalami erupsi. Suara gemuruh membuat kaca rumah warga pun bergetar.

Berdasar laporan petugas, 13 desa di sejumlah kecamatan terdampak hujan abu. BPBD Bangli pun meminta warga untuk mengenakan masker.

Menurut BPBD, erupsi Gunung Agung tidak bisa diprediksi besaran, intensitas dan sebarannya. Untuk itu warga diminta untuk tetap waspada.


Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Suara gemuruh membuat kaca rumah bergetar

Petugas tengah memperlihatkan intensitas gempa vulkanik melalui alat seismograf yang memantau aktivitas Gunung Agung di Pos Pengamatan Gunung Api Agung Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Desa Rendang, Kabupaten Karangasem, Bali, Selasa (19/9/2017).KOMPAS/AYU SULISTYOWATI Petugas tengah memperlihatkan intensitas gempa vulkanik melalui alat seismograf yang memantau aktivitas Gunung Agung di Pos Pengamatan Gunung Api Agung Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Desa Rendang, Kabupaten Karangasem, Bali, Selasa (19/9/2017).

Erupsi Gunung Agung di Bali yang kembali terjadi pada Jumat (24/5/2019) malam menimbulkan gemuruh hingga menyebabkan kaca rumah dan bangunan bergetar.

Kadek Ardika Putra mengaku sempat mendengar suara gemuruh itu sekitar 19.30 Wita. Bahkan saat itu, kaca bangunan di sekitar kampus Institut Hindu Dharma Negeri (IHDN) di Denpasar juga bergetar.

"Saat itu saya sedang di kampus IHDN, dan sekitar pukul 19.30 Wita, terdengar suara gemuruh disertai kaca bangunan yang bergetar," ungkapnya.

"Saat itu pula saya langsung cek streaming Gunung Agung. Benar saja, ternyata terjadi erupsi," tambahnya kemudian.

Baca Juga: Erupsi Gunung Agung, Warga Dengar Suara Gemuruh hingga Kaca Bergetar

2. Sebanyak 13 desa terdampak hujan abu

Asap mengepul dari kawah Gunung Agung terlihat dari kawasan Besakih, Karangasem, Bali, Senin (2/7/2018).  ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF Asap mengepul dari kawah Gunung Agung terlihat dari kawasan Besakih, Karangasem, Bali, Senin (2/7/2018).

Akibat erupsi pada hari Jumat (24/5/2019), hujan abu mengguyur setidaknya 13 desa di Bangli pada hari Jumat malam.

Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Bangli, I Ketut Agus Sutapa menjelaskan, 13 desa yang terdampak berada di tiga kecamatan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X