Buaya Terlihat di Nusakambangan, Nelayan Diimbau Tak Melaut Sendirian

Kompas.com - 24/05/2019, 19:05 WIB
Buaya muncul di perairan Cilacap, Jawa Tengah, Minggu (12/5/2019). KOMPAS.com/Dok. MMP CilacapBuaya muncul di perairan Cilacap, Jawa Tengah, Minggu (12/5/2019).

CILACAP, KOMPAS.com - Nelayan kecil dengan perahu kurang dari 5 Gross Ton (GT) dan pencari kerang dinilai paling rawan atas serangan buaya muara (Crocodylus porosus) yang baru-baru ini terpantau berkeliaran di perairan Laguna Segara Anakan, Cilacap, Jawa Tengah.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Kelompok Nelayan Pandanarang, Teluk Penyu, Tarmuji saat dihubungi, Jumat (24/5/2018).

Tarmuji mengungkapkan, dalam sepekan terakhir, pihaknya telah mendapat 10 kali laporan dari nelayan terkait perjumpaan dengan predator air tersebut.

“Dari hasil laporan dan pantauan lapangan, buaya ini sering terlihat di titik antara Laguna Segara Anakan dan Bengawan Donan, di perairan antara Cilacap dan Nusakambangan,” katanya.


Baca juga: Buaya Sepanjang Dua Meter Hantui Nelayan di Cilacap dan Nusakambangan

Tarmuji yang juga menjabat ketua Masyarakat Mitra Polisi Kehutanan (MMP) Cilacap telah berupaya untuk memberikan sosialisasi kepada masyarakat di sekitar pesisir. Meski demikian, dia masih menaruh kekhawatiran kepada nelayan kecil dan pencari kerang.

“Khawatir sama pencari kerang dan nelayan (perahu kecil), soalnya mereka cari ikan di sekitar Segara Anakan dan tepi rawa-rawa, padahal di situ habitat yang disukai buaya,” jelasnya.

Secara terpisah, Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Resort Cilacap, Endi Suryo menuturkan, pihaknya telah melakukan pemantauan selama beberapa pekan terakhir.

Dia memperkirakan buaya muara yang terpantau di perairan Nusakambangan-Cilacap tersebut hanya berjumlah satu ekor.

“Ukurannya sekitar dua meter, usianya sekitar 10 tahun,” katanya.

Baca juga: Warga NTT yang Tewas Diterkam Buaya di Malaysia Berstatus TKI Ilegal

Menyusul kemunculan buaya di perairan Nusakambangan, Cilacap tersebut, Endi mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan. Terutama kepada nelayan, lanjutnya, diharapkan tidak melaut seorang diri.

“Nelayan diimbau untuk tidak melaut sendirian, dengan harapan jika terjadi perjumpaan bahkan konflik dengan buaya ini dapat saling melindungi,” imbau Endi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Rumah di Medan Terbakar, Warga Bingung Tinggal di Mana

Puluhan Rumah di Medan Terbakar, Warga Bingung Tinggal di Mana

Regional
Cerita di Balik Terbakarnya Lamborghini Aventador Milik Raffi Ahmad, Tembus Harga Rp 19 Miliar...

Cerita di Balik Terbakarnya Lamborghini Aventador Milik Raffi Ahmad, Tembus Harga Rp 19 Miliar...

Regional
Kronologi Siswa Tikam Guru hingga Tewas Setelah Ditegur karena Ketahuan Merokok

Kronologi Siswa Tikam Guru hingga Tewas Setelah Ditegur karena Ketahuan Merokok

Regional
Ibu-ibu Ini Berhasil Olah Koro Beracun Jadi Keripik Lezat dan Sehat

Ibu-ibu Ini Berhasil Olah Koro Beracun Jadi Keripik Lezat dan Sehat

Regional
'Menghilang' 155 Tahun, Ibis Sendok Raja Kembali Terlihat di Sulawesi

"Menghilang" 155 Tahun, Ibis Sendok Raja Kembali Terlihat di Sulawesi

Regional
Kronologi Santri Tewas Jatuh dari Pohon Kelapa Versi Pesantren

Kronologi Santri Tewas Jatuh dari Pohon Kelapa Versi Pesantren

Regional
[POPULER NUSANTARA] Siswa SMA Nyamar Jadi Wanita Tipu Rp 141 Juta | Air Sumur Mendidih di Ambon

[POPULER NUSANTARA] Siswa SMA Nyamar Jadi Wanita Tipu Rp 141 Juta | Air Sumur Mendidih di Ambon

Regional
Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Fakta di Balik Nenek Paulina Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot hingga Dapat Uang Rp 10 Juta dari Presiden Jokowi

Regional
Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Bentrok di Universitas Negeri Makassar, 2 Mahasiswa Kena Tikam

Regional
Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Angin Kencang Menerjang Puncak Bogor, 300 Penduduk Desa Diungsikan ke Masjid.

Regional
Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Peringati Hari Santri, Khofifah Minta Warga Jatim Mengheningkan Cipta

Regional
Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Mulai 2020, Disparbud Jabar Akan Jadikan Situs Purbakala Wisata Sejarah

Regional
Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Ancam Akan Bunuh, Ayah Cabuli Putri Kandung Usia 14 Tahun

Regional
Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Kunjungi Pengungsi Angin Kencang, Khofifah Minta Sekolah Darurat Didirikan

Regional
Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Sambut Hari Santri, Sivitas Akademika IAIN Jember 3 Hari Pakai Sarung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X