7 Fakta Pembakaran Mapolsek Tambelangan, Dipicu Video Hoaks hingga Ditemukan Satu Kardus Bom Molotov

Kompas.com - 24/05/2019, 08:45 WIB
Ilustrasi polisi KOMPAS.com/Achmad FaizalIlustrasi polisi

Namun, para anggota berhasil melarikan diri lewat belakang kantor. Sehingga, baik anggota ataupun masyarakat yang menjadi tahanan bisa selamat.

"Untuk menyelamatkan diri, anggota dan tahanan lari melalui pintu belakang sampai melewati persawahan, karena pelaku mau menyerang," imbuh Luki.

Untuk proses selanjutnya, kasus ini akan ditangani langsung Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Timur.

Baca Juga: Kapolda Jatim: Video Hoaks Jadi Pemicu Pembakaran Polsek Tambelangan Sampang

6. Mapolsek Tambelangan dijaga ketat pascapembakaran

Untuk mengantisipasi kerusuhan meluas, ratusan personel polisi diterjunkan di Sampang, Jawa Timur.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera mengatakan, ratusan personel tersebut diterjunkan untuk mempertebal pengamanan dan mengantisipasi kejadian serupa terulang.

Barung menyampaikan, Wakapolda Jatim Brigjen Pol Toni Harmanto sejak Rabu (22/5/2019) malam sudah berada di Polres Sampang untuk mengonsolidasikan pengamanan dan membantu memback up Polres Sampang.

"Kemarin ada dua Kompi Brimob dan satu Kompi Sabhara yang sudah stand by, sekitar 300 personel. Mereka akan stand by di Sampang," kata Barung, Kamis (23/5/2019).

Baca Juga: Pasca-pembakaran Polsek Tambelangan Sampang, Ratusan Personel Polisi Diterjunkan

7. Gubernur Jatim Khofifah imbau wargnya tetap tenang

Gubernur Khofifah didampingi Kapolda Jatim dan Pangdam V Brawijaya usai buka puasa di Mapolda Jatim, Jumat (17/5/2019)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Gubernur Khofifah didampingi Kapolda Jatim dan Pangdam V Brawijaya usai buka puasa di Mapolda Jatim, Jumat (17/5/2019)

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak masyarakat agar tenang dan saling menjaga diri di separuh akhir Ramadhan.

Masyarakat hendaknya tidak mengotori kesucian bulan Ramadhan, sekaligus mencegah masyarakat mencegah puasa dari hal-hal yang menghilangkan pahala puasa.

"Kami bersama tokoh masyarakat, pemerintah kabupaten Sampang dan aparat keamanan, bertekad untuk menjaga situasi yang kondusif selama Ramadhan. Tentunya, warga juga harus kompak menjaga situasi agar tetap damai dan tidak terpengaruh hoaks," ujar Khofifah.

Baca Juga: Kapolda Jatim Tinjau Lokasi Pembakaran Kantor Polsek di Sampang

Sumber: KOMPAS.com (Taufiqurrahman, Robertus Belarminus)

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Pengunjung Abai Protokol Kesehatan, Satpol PP DIY Panggil 15 Pengelola Angkringan

Viral Pengunjung Abai Protokol Kesehatan, Satpol PP DIY Panggil 15 Pengelola Angkringan

Regional
Desakan Penundaan Pilkada 2020, Wali Kota Solo: Kewenangan KPU

Desakan Penundaan Pilkada 2020, Wali Kota Solo: Kewenangan KPU

Regional
Kecelakaan Usai Beraksi, Begal Ini Ditangkap karena Ponsel Korban

Kecelakaan Usai Beraksi, Begal Ini Ditangkap karena Ponsel Korban

Regional
Kafan yang Dicuri dari Makam Seorang Wanita Ditemukan Bersamaan dengan Sebuah Boneka

Kafan yang Dicuri dari Makam Seorang Wanita Ditemukan Bersamaan dengan Sebuah Boneka

Regional
Madrasah Diobrak-abrik Geng Motor, Warga Kota Tasikmalaya Siaga

Madrasah Diobrak-abrik Geng Motor, Warga Kota Tasikmalaya Siaga

Regional
2 Komisioner KPU Muratara dan 6 Staf Positif Covid-19

2 Komisioner KPU Muratara dan 6 Staf Positif Covid-19

Regional
Kronologi Pria Diduga Gangguan Jiwa Bacok Warga hingga Tewas, Pelaku Masih Berkeliaran

Kronologi Pria Diduga Gangguan Jiwa Bacok Warga hingga Tewas, Pelaku Masih Berkeliaran

Regional
Pria Ini Tipu PSK, Tak Bayar dan Bawa Kabur Sepeda Motor

Pria Ini Tipu PSK, Tak Bayar dan Bawa Kabur Sepeda Motor

Regional
Dinkes Riau: Mayoritas Pasien Corona yang Meninggal Punya Diabetes

Dinkes Riau: Mayoritas Pasien Corona yang Meninggal Punya Diabetes

Regional
Diejek karena Jadi Buruh Sawit, Pria Ini Bunuh Temannya dengan Parang

Diejek karena Jadi Buruh Sawit, Pria Ini Bunuh Temannya dengan Parang

Regional
Terungkap, Ini Motif Mbak Ida Pamer Celana Dalam Saat Naik Motor

Terungkap, Ini Motif Mbak Ida Pamer Celana Dalam Saat Naik Motor

Regional
Positif Covid-19, Ketua KPU Muratara Sempat Hadiri Rakor Pilkada di Palembang

Positif Covid-19, Ketua KPU Muratara Sempat Hadiri Rakor Pilkada di Palembang

Regional
Diduga Terlibat Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 7 Orang Ditangkap, Satu di Antaranya Perempuan

Diduga Terlibat Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 7 Orang Ditangkap, Satu di Antaranya Perempuan

Regional
Viral, Video Sopir Ambulans Pengantar Jenazah Covid-19 di Minahasa Utara Dipukul

Viral, Video Sopir Ambulans Pengantar Jenazah Covid-19 di Minahasa Utara Dipukul

Regional
'Nasinya Lembek dan Lengket Seperti Lem, Kami Tak Berani Makan'

"Nasinya Lembek dan Lengket Seperti Lem, Kami Tak Berani Makan"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X