Pasutri Ini Bangun Bisnis Busana Muslim Anak dari Nol, Kini Beromzet Ratusan Juta

Kompas.com - 06/05/2019, 08:37 WIB
Pasangan suami istri dari Bandung, Asad Askaruddin dan Salma Hanifah Wandani. Keduanya sukses membangun bisnis busana muslim khusus anak dengan merek Bunayya sejak 2014. Dok. KONTANPasangan suami istri dari Bandung, Asad Askaruddin dan Salma Hanifah Wandani. Keduanya sukses membangun bisnis busana muslim khusus anak dengan merek Bunayya sejak 2014.

Nah, berangkat dari permintaan salah satu agennya di Kalimantan, dia menambah produk seragam muslim keluarga, sarimbit dalam bahasa Jawa. Menjelang Lebaran 2016, ia merilis produk tersebut.

“Agen itu tidak hanya kasih ide, tapi juga beli partai besar untuk konsumen dan keluarga besarnya,” kata Asad terharu.

Dan, Hari Raya Idul Fitri selalu jadi puncak permintaan. Di tahun awal berbisnis, Asad bisa mengantongi omzet Rp 50 juta selama Lebaran. Angkanya melonjak menjadi Rp 300 juta pada tahun kedua.

Baca juga: Gugat Bank Jateng, Pasutri Ini Justru Diputus Hakim Bayar Rp 5,4 M

Cuma, masalah sempat timbul pada Lebaran 2017. Konveksi milik mitra tidak siap menerima banyak order sekaligus.

Alhasil, banyak konsumen kecewa karena enggak mendapat produk pesanannya. “Saya waktu itu jadi bingung, ini nikmat atau tantangan,” sebut Asad.

Belajar dari pengalaman itu, Asad mengubah sistem order, satu bulan sebelum Lebaran tidak menerima pesanan lagi. Lalu, tujuh bulan sebelum hari raya, dia sudah menyiapkan semua bahan dan menetapkan lokasi produksinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Asad juga membangun sistem distribusi baru. Dia menunjuk satu distributor untuk memegang satu kota. Mereka langsung belanja partai besar ke Bunayya, dengan mendapat diskon 35 persen. “Di tahun ketiga, saat Lebaran, omzet sampai Rp 800 juta,” ungkap dia.

Bangun jaringan online dan offline

Di tahun ketiga pula, dia membuka toko fisik. Tapi, gerai offline ini milik mitra. Saat ini, ada empat gerai yang tersebar di Kota Pekanbaru, Jakarta, Bandung, dan Makassar.

Dia juga memiliki akun online dengan jumlah karyawan yang terus bertambah. Bermula dari tiga karyawan yang bekerja mengurus akun Bunayaa di Facebook dan Instagram serta pengemasan barang, sekarang jumlah pekerjanya ada 13 orang.

“Kami juga berencana menambah area store (toko), distributor, agen, dan reseller,” imbuh Asad.

Dia juga akan memperbanyak retailer yang merupakan rantai baru distribusi Bunayya dan ada di bawah reseller. “Kami dorong sebanyak-banyaknya agar setiap RW bahkan RT bisa ada satu retailer Bunayya,” kata Asad.

Baca juga: Kisah Pasutri Jadi Caleg Beda Dukungan Capres, Klaim Kecempret hingga Usung Koalisi Cinta Indonesia

Rencana lain, dia ingin menambah produk kaos dan tas anak. Asad juga ingin dekat sama konsumen secara langsung dengan ikut berbagai pameran.

Dan sejatinya, Asad sempat menerima order dalam jumlah besar di luar produk Bunayya sesuai keinginan pelanggan. Dia pernah mengerjakan pesanan jaket senilai Rp 150 juta.

“Sekarang fokus ke Bunayya, karena capek juga mengurus dua bisnis sekaligus,” ujar Asad. (Merlinda Riska)

Artikel ini sudah tayang di Kontan dengan judul "Sukses bisnis fesyen muslim keluarga dalam sekejap"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Regional
Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Regional
Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Regional
Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Regional
Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Regional
Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Regional
Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Regional
Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Regional
Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Regional
Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Regional
Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Regional
Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.