Fakta Batalnya Kampanye Prabowo di Simpang Lima, Bandingkan saat Zaman SBY hingga Larangan Simpang Lima untuk Kampanye

Kompas.com - 11/04/2019, 13:43 WIB
Simpang Lima Semarang. ARSIP PEMKOT SEMARANGSimpang Lima Semarang.

KOMPAS.com - Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah, menegaskan bahwa Lapangan Pancasila atau Simpang Lima tidak boleh digunakan acara kampanye terbuka.

Aturan tersebut berlaku bagi kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden pada Pemilu 2019.

Hal itu memmbuat tim sukses calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto memindahkan acara kampanye pada hari Rabu (10/4/2019) ke Stadion Sriwedari, Kota Solo.

Prabowo akhirnya menyindir aturan Pemkot Semarang tersebut saat berpidato di hadapan para pendukungnya di Solo, Jawa Tengah.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Penjelasan Pemkot Semarang terkait izin kampanye

Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kedua kanan) bersama Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kiri) memberikan orasi politik saat kampanye terbuka di Stadion Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019). Kampanye terbuka bertema Prabowo Menyapa tersebut dihadiri partai pendukung, relawan dan tokoh nasional Koalisi Adil Makmur. ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/wsj.MOHAMMAD AYUDHA Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kedua kanan) bersama Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kiri) memberikan orasi politik saat kampanye terbuka di Stadion Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019). Kampanye terbuka bertema Prabowo Menyapa tersebut dihadiri partai pendukung, relawan dan tokoh nasional Koalisi Adil Makmur. ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/wsj.

Kepala Bagian Humas dan Protokol Pemkot Semarang Wing Wiyarso menjelaskan, sesuai ketentuan, lapangan Pancasila tidak diperuntukkan untuk lokasi kampanye tahun 2019 ini.

Penentuan lokasi kampanye juga telah diatur sepenuhnya oleh Komisi Pemilihan Umum Kota Semarang.

"Sudah ada larangan dari KPU dan itu bukan wewenang kami. Di situ juga tidak dimasukkan ke dalam lokasi kampanye," kata Wing, saat dikonfirmasi, Kamis (11/4/2019).

Wing mengatakan, pelarangan itu berlaku untuk semuanya, bukan sebatas dari kubu pasangan calon Prabowo-Sandiaga. Simpang Lima memang diputuskan tidak dijadikan tempat kampanye.

"Itu berlaku untuk semua kubu yang ingin pakai simpang lima," katanya.

Baca Juga: Pemkot Semarang: Simpang Lima Tidak Boleh Dipakai Kampanye Paslon 01 ataupun 02

2. Tanggapan BPN Prabowo-Sandi usai tak dapat izin 

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan orasi politik saat kampanye akbar di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (7/4/2019).ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto menyampaikan orasi politik saat kampanye akbar di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (7/4/2019).

Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi Jawa Tengah, Sriyanto Saputro, mengatakan, penggunaan Simpang Lima sebetulnya dibolehkan jika ada izin dari pemerintah atau perseorangan. Namun, karena izin tidak boleh, kegiatan kampanye akbar di Semarang dibatalkan.

“Yang dibolehkan itu di wilayah pinggiran, tidak di pusat kota. Kami coba cari alternatif di kota, di Jatidiri, tapi juga tidak dibolehkan. Di Stadion Diponegoro yang dibolehkan hanya halaman parkiran, dan itu kalau dipenuhi ratusan ribu orang tentu tidak pas,” katanya.

“Simpang Lima memang tidak masuk lokasi, tapi ada klausul yang membolehkan itu bisa digunakan,” katanya melanjutkan.

Seperti diketahui, KPU Kota Semarang mengatur lokasi yang dibolehkan kampanye, yaitu di 43 titik, dengan mayoritas berupa lapangan sepak bola di tingkat kelurahan.

Lokasi lapangan Simpang Lima memang tidak direkomendasikan sebagai tempat kampanye oleh KPU karena berada di tengah kota.

Baca Juga: Di Solo, Prabowo Dapat Keris Garuda Yaksa dari Perwakilan Masyarakat Perkerisan Indonesia

3. Prabowo sindir larangan kampanye di Simpang Lima

Capres 02 Prabowo Subianto menerima keris garuda yaksa dari seorang Mpu dalam kampanye rapat umum terbuka di Stadion Sriwedari Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Capres 02 Prabowo Subianto menerima keris garuda yaksa dari seorang Mpu dalam kampanye rapat umum terbuka di Stadion Sriwedari Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019).
Saat berkampanye di Solo, Prabowo Subianto mencurahkan isi hatinya terkait masalah izin kampanye di Simpang Lima, Semarang.

Dirinya mengaku lebih mudah mencari lokasi kampanye di era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) daripada era Jokowi saat ini.

Seperti diketahui, kedua tokoh tersebut sama-sama berstatus petahana saat pemilu. Saat pemilu, Prabowo berpasangan dengan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

"Saya dulu tahun 2009 saya wakilnya ibu Mega saya melawan Bapak SBY, tapi zaman itu enggak ada larangan tuh kampanye kemana-mana," katanya seperti dikutip dari Tribunnews.

Baca Juga: Tak Bisa Kampanye di Semarang, Prabowo Bandingkan Era SBY dengan Saat Ini

4. Kampanye akbar terakhir bagi kubu Prabowo-Sandi

Spanduk bertuliskan Solo Kota Prabowo, Selamat di Kota Kemenangan terpasang di sekitar Stadion Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Spanduk bertuliskan Solo Kota Prabowo, Selamat di Kota Kemenangan terpasang di sekitar Stadion Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019).

Prabowo menjelaskan, kampanye di Kota Solo, Jawa Tengah, merupakan kampanye akbar terakhirnya.

Seharusnya, kampanye terakhir dirinya adalah di Simpang Lima, Semarang, Jawa Tengah. Namun, hal itu urung terwujud karena tidak diizinkan Pemkot Semarang.

"Ini adalah kampanye terbuka yang terakhir. Tadinya kami mau kampanye di Semarang. Kami mau di Lapangan Simpang Lima tapi katanya enggak boleh," ujar Prabowo saat kampanye di Lapangan Stadion Sriwedari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (10/4/2019).

Menurut Prabowo, pihaknya sempat meminta izin untuk memindahkan kampanye dari Simpang Lima ke sebuah Gedung Olah Raga (GOR). Namun, kembali tak mendapatkan izin.

Baca Juga: Tak Diizinkan Kampanye di Semarang, Ini Tanggapan BPN Prabowo-Sandi

Sumber: KOMPAS.com (Michael Hangga Wismabrata, Devina Halim, Labib Zamani, Nazar Nurdin)

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X