15 Kabupaten di Jawa Timur Terendam Banjir, Disebut karena Fenomena Atmosfer

Kompas.com - 08/03/2019, 11:41 WIB
Warga melintasi jalan yang terendam banjir di Desa Kedungrejo, Pilangkenceng, Kabupaten Madiun,  Jawa Timur, Rabu (6/3/2019). Sejumlah anak Sungai Madiun meluap dan merendam sejumlah desa di wilayah tersebut, sehingga ratusan warga yang terjebak banjir harus dievakuasi ke tempat yang lebih aman. ANTARA FOTO/SISWOWIDODOWarga melintasi jalan yang terendam banjir di Desa Kedungrejo, Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, Rabu (6/3/2019). Sejumlah anak Sungai Madiun meluap dan merendam sejumlah desa di wilayah tersebut, sehingga ratusan warga yang terjebak banjir harus dievakuasi ke tempat yang lebih aman.

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB) menyebutkan jika fenomena alam bernama Madden Julian Oscillation ( MJO) yang terjadi di Samudera Hindia menjadi penyebab terendamnya 15 kabupaten di Jawa Timur hingga Jumat (8/3/2019). 

MJO adalah fenomena gelombang atmosfer yang bergerak merambat dari barat (Samudera Hindia) ke timur dengan membawa massa udara basah.

Masuknya aliran massa udara basah dari Samudera Hindia ini meningkatkan potensi curah hujan bagi daerah-daerah yang dilalui.

Menurut BNPB, fenomena ini dapat bertahan hingga satu minggu.

Baca juga: Was-was Kembali Diterjang Banjir, 1.500 Warga Madiun Memilih Mengungsi

Selain itu, adanya sirkulasi siklonik di Samudera Hindia Barat Sumatera yang membentuk daerah pertemuan angin cukup konsisten di wilayah Sumatera, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan dan Jawa menyebabkan curah hujan meningkat.

Sebelumnya berdasarkan laporan dari Pusdalops BPBD Provinsi Jawa Timur, sebanyak 15 kabupaten tersebut antara lain Kabupaten Madiun, Nganjuk, Ngawi, Magetan, Sidoarjo, Kediri, Bojonegoro, Tuban, Probolinggo, Gresik, Pacitan, Tranggalek, Ponorogo, Lamongan dan Blitar.

Sementara daerah yang paling parah terlanda banjir adalah Kabupaten Madiun.

Baca juga: Penyebab Banjir Bandang di Madiun Menurut Gubernur Jatim Khofifah

Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB mengatakan, hujan deras akibat aktivitas MJO telah menyebabkan sungai-sungai dan drainase yang ada di beberapa titik di 15 kabupaten tidak mampu mengalirkan aliran air sehingga banjir merendam beberapa lokasi pemukiman dan jalan.

"Data sementara, banjir menyebabkan lebih dari 12.495 KK terdampak. Sebagian masyarakat yang terdampak telah mengungsi ke tempat yang lebih aman," kata Sutopo melalui rilis ke Kompas.com, Jumat. 

Untuk daerah paling parah dilanda banjir yakni Madiun, Sutopo menjelaskan jika banjir di wilayah tersebut disebabkan karena meluapnya sungai Jeroan yang merupakan anak sungai Madiun.

Baca juga: Banjir Bandang Madiun Meluas Masuk ke Ruas Tol JNK

 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X