Jalan Penghubung Prabumulih dan Kabupaten Pali Terendam Banjir

Kompas.com - 22/02/2019, 17:53 WIB
Sebuah sepeda motor yang nekad melintas banjir di jalan Kelurahan Sungai Medang harus dimatikan mesinnya dan dibantu didorong oleh warga. Warga berharap pihak pemerintah meninggikan badan jalan agar ke depan jalan itu tidak banjir lagi KOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIASebuah sepeda motor yang nekad melintas banjir di jalan Kelurahan Sungai Medang harus dimatikan mesinnya dan dibantu didorong oleh warga. Warga berharap pihak pemerintah meninggikan badan jalan agar ke depan jalan itu tidak banjir lagi

PRABUMULIH, KOMPAS.com - Tingginya curah yang turun mengakibatkan jalan penghubung antara Kota Prabumulih dan Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir ( Pali), di kelurahan Sungai Medang Kecamatan Cambai Prabumulih Sumatera Selatan terendam banjir, Jumat (22/2/2019).

Pantauan di lokasi, banjir merendam jalan dengan kedalaman hingga 90 sentimeter itu membuat jalan tersebut hampir tidak bisa dilalui warga. Banjir juga berpotensi membuat sejumlah desa yang ada di sisi Kabupaten PALI terancam terisolir.

Ruas jalan yang terendam panjangnya mencapai sekitar 200 meter.

Sejumlah pengendara sepeda motor yang hendak melintas harus mendorong kendaraannya untuk melewati banjir. Dalamnya banjir membuat motor terendam hingga bagian mesin. Di beberapa titik bahkan hingga bagian stang motor.

Baca juga: Ibu Dua Anak Tewas Terlindas Truk di Prabumulih

Arus banjir yang cukup deras membuat pengendara sedikit kesulitan mendorong sepeda motor sehingga harus dibantu warga dengan memberi upah sekedarnya.

Kendaraan roda empat juga tampak berjalan hati-hati karena jalan tersebut sempit dan kiri kanan jalan cukup dalam.

Yusrizal salah seorang warga yang hendak bekerja ke Kabupaten PALI mengaku kesulitan melintasi banjir. Namun, ia tak punya pilihan lain sebab akses lain dengan melalui jalan di daerah Modong dan Payu Putat juga terendam banjir cukup dalam.

Baca juga: Anak Usaha Pertamina Bangun Fasilitas Keselamatan Kerja di Prabumulih

“Saya dari Prabumulih mau ke Betung Pali, setiap hari lewat sini, banjir seperti ini membuat saya kesulitan apalagi air cukup dalam, pakai mobil juga tidak bisa. Meski banjir saya tetap harus lewat sini sebab lewat jalan lain sama saja,” katanya

Warga lain Zahlisin mengatakan, banjir kerap merendam kawasan teresebut ketika hujan turun dengan intensitas tinggi. Kedalaman hingga selutut orang dewasa. Zahlisin yang hendak ke Kota Prabumulih mengaku tidak punya pilihan sebab untuk melalui jalan lain memutar cukup jauh.

“Sulit Pak, tadi mesin sepeda motor saya saja mati dan harus didorong,” katanya

Warga berharap pemerintah setempat meninggikan badan jalan supaya tak lagi terendam seperti yang terjadi setiap tahun.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Arus Balik Lebaran, Masuk Bali via Pelabuhan Ketapang Harus Punya Surat Bebas Covid-19

Antisipasi Arus Balik Lebaran, Masuk Bali via Pelabuhan Ketapang Harus Punya Surat Bebas Covid-19

Regional
Fakta Mobil Kapolsek Tabrak Rumah Warga, Diduga Mabuk, Satu Balita dan Neneknya Tewas di Lokasi

Fakta Mobil Kapolsek Tabrak Rumah Warga, Diduga Mabuk, Satu Balita dan Neneknya Tewas di Lokasi

Regional
Disdukcapil Karawang: Pendatang Ajukan Surat Pindah Akan Ditolak Selama PSBB

Disdukcapil Karawang: Pendatang Ajukan Surat Pindah Akan Ditolak Selama PSBB

Regional
Tempat Wisata dan Makam Ditutup Jelang Perayaan Lebaran Topat di Mataram

Tempat Wisata dan Makam Ditutup Jelang Perayaan Lebaran Topat di Mataram

Regional
Klaster Pasar Raya Padang Terus Membesar, Bertambah 32 Kasus Covid-19 Baru, Total 148 Positif

Klaster Pasar Raya Padang Terus Membesar, Bertambah 32 Kasus Covid-19 Baru, Total 148 Positif

Regional
Hendak Bersandar, Kapal Nelayan Bali Diusir dari Kepulauan Aru

Hendak Bersandar, Kapal Nelayan Bali Diusir dari Kepulauan Aru

Regional
50 Warga Tangsel Kedapatan Buang Sampah di Pembatas Jalan Ciledug Kota Tangerang

50 Warga Tangsel Kedapatan Buang Sampah di Pembatas Jalan Ciledug Kota Tangerang

Regional
Dalam Sehari, Kasus Positif Covid-19 di NTB Bertambah 49 Orang

Dalam Sehari, Kasus Positif Covid-19 di NTB Bertambah 49 Orang

Regional
Kasus Covid-19 di Sumsel Bertambah 59 Orang dalam Sehari, Lab Palembang Kewalahan

Kasus Covid-19 di Sumsel Bertambah 59 Orang dalam Sehari, Lab Palembang Kewalahan

Regional
Polisi Duga Ada Kelalaian dari Terbaliknya Perahu Ziarah di Ogan Ilir yang Tewaskan 4 Guru

Polisi Duga Ada Kelalaian dari Terbaliknya Perahu Ziarah di Ogan Ilir yang Tewaskan 4 Guru

Regional
Tangis Orangtua Korban Perahu Terbalik di Ogan Ilir: Dia Anak Tunggal, Pergi Ziarah Tak Pamit...

Tangis Orangtua Korban Perahu Terbalik di Ogan Ilir: Dia Anak Tunggal, Pergi Ziarah Tak Pamit...

Regional
Fakta Guru Cabuli Murid 4 Tahun, Berawal dari Medsos dan Ancaman Sebar Foto Tanpa Busana

Fakta Guru Cabuli Murid 4 Tahun, Berawal dari Medsos dan Ancaman Sebar Foto Tanpa Busana

Regional
[POPULER NUSANTARA] Nekat Curi Ponsel di Ruang Isolasi Covid-19 | Viral Video Bahar Bin Smith di Nusakambangan

[POPULER NUSANTARA] Nekat Curi Ponsel di Ruang Isolasi Covid-19 | Viral Video Bahar Bin Smith di Nusakambangan

Regional
Wagub Kaltim Klaim Siap Terapkan New Normal

Wagub Kaltim Klaim Siap Terapkan New Normal

Regional
4 Guru Honorer Tewas Tenggelam Saat Perahu yang Ditumpangi Terbalik, Ini Kronologinya

4 Guru Honorer Tewas Tenggelam Saat Perahu yang Ditumpangi Terbalik, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X