Ada Kasus Siswa Tantang Guru, Wakil Bupati Gresik Minta Sekolah Perkuat Pendidikan Karakter

Kompas.com - 12/02/2019, 18:44 WIB
Nur Khalim (kiri) dan AA (tengah), dalam mediasi yang dilakukan di kantor Polsek Wringinanom, Minggu (10/2/2019). KOMPAS.com / HAMZAHNur Khalim (kiri) dan AA (tengah), dalam mediasi yang dilakukan di kantor Polsek Wringinanom, Minggu (10/2/2019).

GRESIK, KOMPAS.com – Wakil Bupati Gresik Mohammad Qosim merasa prihatin dengan aksi siswa yang menantang gurunya di Gresik, Jawa Timur beberapa waktu yang lalu.

Qosim mengatakan, kejadian itu harusnya membuat insitusi pendidikan yang ada di Gresik lebih memperhatikan anak didiknya dengan cara penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah.

“Anak yang bersangkutan (AA) harus diberi semacam pembinaan, untuk menimbulkan efek jera dan tidak ditiru oleh anak (siswa) yang lain. Tapi tetap harus memberikan mereka kesempatan untuk belajar,” ujar Qosim saat ditemui di Kantor Bupati Gresik, Jalan Dr Wahidin Sudiro Husodo, Jawa Timur, Selasa (12/2/2019).

Baca juga: Usai Videonya Viral, Guru yang Pernah Ditantang Siswanya di Gresik Dapatkan Beberapa Hadiah

Qosim mengatakan, untuk mencegah kejadian serupa terulang, pihaknya akan turun ke lapangan untuk menggelar road show ke sejumlah sekolah untuk melakukan pembinaan. 

Penguatan pendidikan karakter sudah diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) nomor 87 tahun 2017.

“Pak Bupati, saya, dan Pak Sekda kemarin sudah bicara. Insya Allah kami akan melakukan pembinaan di setiap kecamatan di SLTA atau SLTP yang berkenan untuk mengambil posisi sebagai inspektur atau pembina upacara. Stressing-nya (poin utama) adalah pendidikan karakter bagi siswa,” ucap dia.

Baca juga: Jawaban Kadis Pendidikan Gresik Terkait Masa Depan Siswa yang Merokok dan Tantang Guru

Qosim berharap agar siswa AA dapat diberikan perhatian dan pembinaan agar memperbaiki perilakunya.

“Jadi kalau ada anak yang melakukan pelanggaran moral kayak kemarin, ya harus diberi pembinaan. Nanti Insya Allah kami akan melakukan kegiatan periodik itu (sebagai inspektur) di berbagai kecamatan,” kata dia.

“Kemarin memang sudah sepakat damai. Tapi tetap, anak yang bersangkutan harus diberi perhatian khusus, baik oleh orang tua maupun pihak sekolah,” lanjut Qosim.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Bocah Kurang Gizi dan Ditemukan Popok Berulat di Rumah

Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Bocah Kurang Gizi dan Ditemukan Popok Berulat di Rumah

Regional
PSBB di Cilegon Diperpanjang hingga 19 November, Bioskop Belum Dibuka

PSBB di Cilegon Diperpanjang hingga 19 November, Bioskop Belum Dibuka

Regional
Kronologi Penangkapan Pria yang Bacok Istri dan Mertuanya di Makassar, Sempat Lukai Polisi lalu Tewas Ditembak

Kronologi Penangkapan Pria yang Bacok Istri dan Mertuanya di Makassar, Sempat Lukai Polisi lalu Tewas Ditembak

Regional
Cerita Ridwan Kamil soal Mendesain Masjid dan Wasiat Ayah

Cerita Ridwan Kamil soal Mendesain Masjid dan Wasiat Ayah

Regional
Ridwan Kamil Mendesain Masjid Seribu Bulan, Calon Masjid Terbesar di Banyumas

Ridwan Kamil Mendesain Masjid Seribu Bulan, Calon Masjid Terbesar di Banyumas

Regional
Bayar Pajak dengan Uang Koin, Pedagang Mainan Ini Berpesan agar Tidak Dikorupsi

Bayar Pajak dengan Uang Koin, Pedagang Mainan Ini Berpesan agar Tidak Dikorupsi

Regional
Kronologi Layangan Tersangkut di Roda Pesawat Citilink, Pilot Sempat Lapor ke Tower

Kronologi Layangan Tersangkut di Roda Pesawat Citilink, Pilot Sempat Lapor ke Tower

Regional
Korban Pembacokan Diduga Tak Dilayani RS karena Hasil Rapid Test, Ini Penjelasan Pengelola

Korban Pembacokan Diduga Tak Dilayani RS karena Hasil Rapid Test, Ini Penjelasan Pengelola

Regional
Suami yang Bunuh Istrinya Hamil 7 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Suami yang Bunuh Istrinya Hamil 7 Bulan Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Ayah Ibu Dipenjara karena Narkoba, Balita di Medan Dianiaya Paman Bibi gara-gara Buang Air di Celana

Ayah Ibu Dipenjara karena Narkoba, Balita di Medan Dianiaya Paman Bibi gara-gara Buang Air di Celana

Regional
Diduga Diserang Kawanan Tawon, Pria Ini Ditemukan Tewas di Kubangan Air

Diduga Diserang Kawanan Tawon, Pria Ini Ditemukan Tewas di Kubangan Air

Regional
Layangan Tersangkut di Pesawat Citilink yang Akan Mendarat

Layangan Tersangkut di Pesawat Citilink yang Akan Mendarat

Regional
Karut-marut Hilirisasi Riset di Indonesia

Karut-marut Hilirisasi Riset di Indonesia

Regional
Sekolah Ditutup, Pemilik Kantin Ini Banting Setir Jadi Pedagang Bunga Plastik

Sekolah Ditutup, Pemilik Kantin Ini Banting Setir Jadi Pedagang Bunga Plastik

Regional
Diduga Usai Konsumsi Sabu, Seorang Oknum Polisi Ditangkap Warga, Kapolres Simalungun: Akan Kita Tindak Tegas...

Diduga Usai Konsumsi Sabu, Seorang Oknum Polisi Ditangkap Warga, Kapolres Simalungun: Akan Kita Tindak Tegas...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X