Kompas.com - 29/01/2019, 11:30 WIB
Dengan kentong barung, Jono menemukan musik tongling ditengah kesunyian dukuh Wono Mulyo di Kaki Gunung Lawu, KOMPAS.com/SUKOCODengan kentong barung, Jono menemukan musik tongling ditengah kesunyian dukuh Wono Mulyo di Kaki Gunung Lawu,

MAGETAN , KOMPAS.com - Kabut putih perlahan turun menggantikan gerimis yang baru saja menuntaskan tugasnya membasahi bumi pada sore itu. Meski suhu udara sedikit di bawah 20 derajat celcius, warga Dukuh Wono Mulyo, Desa Geni Langit, Kabupaten Magetan, Jawa Timur seolah tidak terusik.

Para petani terlihat pulang dari kebun dengan membawa hasil kebun berupa sayuran jenis daun sop maupun wortel atau rumput untuk pakan ternak di boncengan motor mereka.

Ditengah kabut putih turun perlahan ke bumi, sayup terdengar suara berat dari barung, sebuah alat musik yang terbuat dari bambu dari dalam ruang serbaguna vihara yang terletak di ujung desa.

Suara barung kemudian ditingkahi dengan ketukan kentong membentuk harmonisasi yang cukup syahdu.

Suasana bertambah syahdu ketika suara seruling dengan nada rendah memainkan sebuah melodi tentang Desa Wono Mulyo dengan aktivitas warganya yang bertani di kesunyian lereng Gunung Lawu. Awan turun bergunpal semakin menebal menyelimuti Dukuh Wono Mulyo.

Baca juga: Keluarga Sudah Ikhlas, Pencarian Alvi di Gunung Lawu Dihentikan

Sayangnya musik tongling (dari kata kentongan dan seruling) tidak bisa dimainkan utuh sore itu karena personil untuk memainkan peralatan tidak lengkap. Untuk mendengarkan musik tongling secara utuh setidaknya dibutuhkan 10 pemain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kalau musim tanam begini memang tidak lengkap karena semua warga yang menjadi personil musik tongling sibuk di kebun,“ ujar pimpinan musik sekaligus penemu musik tongling Jono (65) alias Harjono, Senin (28/01/2019).

Berawal dari ronda keliling kampung

Musik tongling menurut Jono berawal dari rutinitas ronda keliling yang wajib dilakukan warga untuk menjaga keamanan lingkungan pada tahun 1966 pascapemberontakan PKI. Sambil memainkan dua hingga empat kentongan, warga keliling kampung menjaga keamanan.

Kepiawaian megharmonisasi gong karawitan saat masih bersekolah membuat Jono melakukan eksperimen dengan menambah alat seruling pada kentongan yang dimainkan. Dengan seruling Harjono mampu memainkan lagu dalam permainan kentongnya saat keliling kampung.

ke halaman selanjutnya

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.