Melaras Musik Tongling di Senyapnya Kaki Gunung Lawu

Kompas.com - 29/01/2019, 11:30 WIB
Dengan kentong barung, Jono menemukan musik tongling ditengah kesunyian dukuh Wono Mulyo di Kaki Gunung Lawu, KOMPAS.com/SUKOCODengan kentong barung, Jono menemukan musik tongling ditengah kesunyian dukuh Wono Mulyo di Kaki Gunung Lawu,

MAGETAN , KOMPAS.com - Kabut putih perlahan turun menggantikan gerimis yang baru saja menuntaskan tugasnya membasahi bumi pada sore itu. Meski suhu udara sedikit di bawah 20 derajat celcius, warga Dukuh Wono Mulyo, Desa Geni Langit, Kabupaten Magetan, Jawa Timur seolah tidak terusik.

Para petani terlihat pulang dari kebun dengan membawa hasil kebun berupa sayuran jenis daun sop maupun wortel atau rumput untuk pakan ternak di boncengan motor mereka.

Ditengah kabut putih turun perlahan ke bumi, sayup terdengar suara berat dari barung, sebuah alat musik yang terbuat dari bambu dari dalam ruang serbaguna vihara yang terletak di ujung desa.

Suara barung kemudian ditingkahi dengan ketukan kentong membentuk harmonisasi yang cukup syahdu.

Suasana bertambah syahdu ketika suara seruling dengan nada rendah memainkan sebuah melodi tentang Desa Wono Mulyo dengan aktivitas warganya yang bertani di kesunyian lereng Gunung Lawu. Awan turun bergunpal semakin menebal menyelimuti Dukuh Wono Mulyo.

Baca juga: Keluarga Sudah Ikhlas, Pencarian Alvi di Gunung Lawu Dihentikan

Sayangnya musik tongling (dari kata kentongan dan seruling) tidak bisa dimainkan utuh sore itu karena personil untuk memainkan peralatan tidak lengkap. Untuk mendengarkan musik tongling secara utuh setidaknya dibutuhkan 10 pemain.

“Kalau musim tanam begini memang tidak lengkap karena semua warga yang menjadi personil musik tongling sibuk di kebun,“ ujar pimpinan musik sekaligus penemu musik tongling Jono (65) alias Harjono, Senin (28/01/2019).

Berawal dari ronda keliling kampung

Musik tongling menurut Jono berawal dari rutinitas ronda keliling yang wajib dilakukan warga untuk menjaga keamanan lingkungan pada tahun 1966 pascapemberontakan PKI. Sambil memainkan dua hingga empat kentongan, warga keliling kampung menjaga keamanan.

Kepiawaian megharmonisasi gong karawitan saat masih bersekolah membuat Jono melakukan eksperimen dengan menambah alat seruling pada kentongan yang dimainkan. Dengan seruling Harjono mampu memainkan lagu dalam permainan kentongnya saat keliling kampung.

ke halaman selanjutnya

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X