Kompas.com - 29/01/2019, 11:28 WIB

BANYUWANGI, KOMPAS.com — Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Muslimat Khadijah 157 Rogojampi menjadi salah satu tempat yang disinggahi oleh Ibu Negara Iriana Joko widodo saat melakukan kunjungan kerja ke Banyuwangi, Senin (28/1/2019), bersama Mufida Yusuf Kalla dan para istri menteri kabinet kerja yang tergabung Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE).

Lembaga PAUD yang memiliki 260 siswa berusia 4-6 tahun tersebut dipilih karena menjadi juara nasional untuk sekolah penyelenggara program sekolah, sahabat keluarga, sekolah ramah anak, sekolah ramah lingkungan, dan sekolah holistik integratif.

"Kami tidak menyangka Ibu Negara datang ke PAUD kami. Ini merupakan penghargaan yang besar buat kami," kata Faridatul Hasanah, kepala PAUD KHodijah 157 Rogojampi kepada Kompas.com, Senin (29/1/2019).

Perempuan yang akrab dipanggil Ida tersebut bercerita bahwa sekolah tersebut didirikan sejak 1995 di atas tanah miliki PT KAI dengan tiga ruangan kelas.

Saat itu, para guru sendiri yang menata dan mengecat dinding kelas agar nyaman digunakan belajar oleh anak-anak. Saat ini, sekolah seluas 1.500 meter tersebut memiliki 18 ruangan, 22 guru, 4 karyawan, tukang kebun, dan penyedia gizi anak-anak.

"Dulu honor guru hanya Rp 20.000 per bulan dan alhamdulilah sekarang ada perubahan. Namun untuk tanah sampai hari ini kita masih sewa lahan milik PT KAI per tahun 800.000 rupiah. Termasuk terjangkau karena untuk pendidikan. Tapi kami sangat berharap bisa memiliki lahan sendiri agar lebih tenang," harap Ida.

Baca juga: Ke Banyuwangi, Iriana Jokowi Belanja Manik-manik Senilai Rp 350 Ribu

Bagi siswa yang baru sekolah, di satu bulan pertama mereka diajarkan untuk bertanggung jawab dan menyelesaikan masalahnya sendiri seperti mengenakan kaos kaki, sepatu, menggunakan baju, meletakkan tas, makan dan minum sendiri tanpa tercecer.

"Jadi tidak kami kenalkan calistung, jika mereka bisa itu bonus. Itu pendidikan pertama agar mereka bisa mandiri,"  ujar Ida.

Bahkan sekolah tersebut membuat program Jumat Cerdas Ceria, yaitu para siswa datang lebih pagi pukul 05.30 WIB lalu diajak lari-lari kecil di sekitar sekolah kemudian dilatih untuk mandi sendiri dan menyiapkan semua keperluannya di pagi hari, lalu dilanjutkan sarapan bersama dan makan buah.

Selain itu, mereka juga menyediakan bekal sehat untuk para siswa setiap hari yang tidak mengandung pengawet, pewarna, pengenyal dan perenyah. Penyediaan bekal sehat tersebut agar para siswa tidak jajan sembarangan.

"Kita gandeng orangtua, mereka terlibat aktif dalam setiap kegiatan dan itu yang menjadikan kami menjadi sekolah sahabat keluarga. Termasuk menanam tanaman di sekitar sekolahan dan menata kelas," jelasnya.

Baca juga: Ibu Iriana ke Banyuwangi, Bupati Anas Ajukan Cuti

Saat berkunjung ke PAUD tesebut, Iriana Joko Widodo dan rombongan menanam cabai, makan bersama, dan membagikan kotak bekal makanan untuk para siswa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.