Gelar Ritual di Jembatan Kembar, Paranormal Ini Macetkan Jalur Trans Sulawesi

Kompas.com - 25/01/2019, 17:44 WIB
Seorang paranormal menggelar ritual diatas jembatan kembar dengan memblokade jalur trans Sulawesi hingga mengklaim penyebab longsor dan banjir akibat LGBT. Jumat, (25/1/2019). KOMPAS.com/ABDUL HAQSeorang paranormal menggelar ritual diatas jembatan kembar dengan memblokade jalur trans Sulawesi hingga mengklaim penyebab longsor dan banjir akibat LGBT. Jumat, (25/1/2019).

GOWA, KOMPAS.com - Daeng Pa'ja (45), seorang paranormal di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, membuat heboh lantaran menggelar ritual bencana di Jembatan Kembar hingga memacetkan jalur trans Sulawesi, Jumat (25/1/2019).

Warga Desa Gentungang, Kecamatan Bajeng Barat, Kabupaten Gowa, menggelar ritual di atas Jembatan Kembar dengan cara memblokade jalan hingga prosesi ritualnya rampung.

Dari pantauan Kompas.com, Daeng Pa'ja menggelar ritual dibantu seorang wanita dan sejumlah pria. Ritual yang digelar pada pukul 12.30 Wita itu menuai protes dari pengguna jalan yang hendak menunaikan ibadah shalat Jumat.

"Saya tadi hampir terlambat ke mesjid kena macet karena ada yang bikin ritual bencana di jembatan kembar," kata Awaluddin, warga Pallangga.


Usai menggelar ritual, Daeng Pa'ja kemudian diamankan di Pos Lalulintas Polres Gowa lantaran membuat gaduh dan memacetkan lalu lintas.

Baca juga: Pencarian Korban Longsor Gowa Terkendala Cuaca Buruk, Tim SAR Temukan 1 Jenazah

Saat dimintai keterangan, Daeng Pa'ja mengaku bahwa ritual tersebut demi kepentingan banyak orang agar bencana longsor dan banjir tidak lagi terjadi.

Daeng Pa'ja menilai, bencana tersebut terjadi lantaran penghuni bumi ini tidak lagi normal sebagaimana mestinya.

"Bumi ini hanya dihuni oleh pria dan wanita tidak ada yang lain. Sebab jika ada yang lain maka itulah penyebab bencana," kata Daeng Pa'ja yang juga seorang ibu rumah tangga ini.

Baca juga: Pengungsi Banjir Gowa Mencapai 3.534 Orang, Banyak yang Belum Terima Bantuan

Bencana longsor dan banjir yang melanda Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan telah menelan 30 korban jiwa berdasarkan data dari Posko Induk Bencana Longsor dan Banjir Kabupaten Gowa.

"Hingga detik korban jiwa berjumlah 30 dan besok akan terus kami lanjutkan pencarian, mudah-mudahan cuaca mendukung," kata Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan Yasin Limpo yang juga Ketua Tim Posko Induk Bencana Longsor dan Banjir Kabupaten Gowa.


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Ustaz Abdul Somad Mundur dari PNS UIN Suska Riau

Cerita di Balik Ustaz Abdul Somad Mundur dari PNS UIN Suska Riau

Regional
Pengakuan Pekerja Lokalisasi Sunan Kuning Sebelum Penutupan

Pengakuan Pekerja Lokalisasi Sunan Kuning Sebelum Penutupan

Regional
Walau Palembang Diguyur Hujan Lebat, Tapi Lokasi Karhutla Masih Membara

Walau Palembang Diguyur Hujan Lebat, Tapi Lokasi Karhutla Masih Membara

Regional
Mari Bantu Siswa-siswi SD di Flores Agar Tak Lagi Pikul Air 5 Km untuk Siram Toilet

Mari Bantu Siswa-siswi SD di Flores Agar Tak Lagi Pikul Air 5 Km untuk Siram Toilet

Regional
Kisah Dua Nenek Buta Kakak-Beradik yang Sakit-sakitan dan Setia Tinggal Bersama

Kisah Dua Nenek Buta Kakak-Beradik yang Sakit-sakitan dan Setia Tinggal Bersama

Regional
Bupati Madiun Jamin Anak-anak Pengungsi Wamena Tak Putus Sekolah

Bupati Madiun Jamin Anak-anak Pengungsi Wamena Tak Putus Sekolah

Regional
Kisah Bocah 3,5 Tahun Penderita Tumor Ganas, Hanya Bisa Terbaring dengan Perut Sebesar Bola Basket

Kisah Bocah 3,5 Tahun Penderita Tumor Ganas, Hanya Bisa Terbaring dengan Perut Sebesar Bola Basket

Regional
Fakta Ajudan Nekat Curi Uang Kapolres, Terdesak Cicilan Mobil hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Fakta Ajudan Nekat Curi Uang Kapolres, Terdesak Cicilan Mobil hingga Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Kecanduan Game Online, Puluhan Pelajar Diobati di Rumah Sakit Jiwa Solo

Kecanduan Game Online, Puluhan Pelajar Diobati di Rumah Sakit Jiwa Solo

Regional
Kisah Relawan Jelajahi Gua Vertikal untuk Cari Air Bersih: Puluhan Tahun Akhirnya Kami Tidak Kekeringan Lagi

Kisah Relawan Jelajahi Gua Vertikal untuk Cari Air Bersih: Puluhan Tahun Akhirnya Kami Tidak Kekeringan Lagi

Regional
Dicabuli Guru Les Vokal hingga Hamil 8 Bulan, Siswi SMP Alami Trauma, Pilih Berhenti Sekolah

Dicabuli Guru Les Vokal hingga Hamil 8 Bulan, Siswi SMP Alami Trauma, Pilih Berhenti Sekolah

Regional
Joki Cilik Meninggal Saat Pacuan Kuda, Aktivis Kampanyekan #Stopjokicilik

Joki Cilik Meninggal Saat Pacuan Kuda, Aktivis Kampanyekan #Stopjokicilik

Regional
Kopi Sumowono, Awalnya untuk Panti Asuhan Kini Harganya Rp 5 Juta Per Kg

Kopi Sumowono, Awalnya untuk Panti Asuhan Kini Harganya Rp 5 Juta Per Kg

Regional
Daftar 20 Desa di Sleman yang Dilewati Tol Jogja-Solo dan Jogja-Bawen

Daftar 20 Desa di Sleman yang Dilewati Tol Jogja-Solo dan Jogja-Bawen

Regional
Duduk Perkara OTT Wali Kota Medan, demi Tutupi Biaya Perjalanan ke Jepang ...

Duduk Perkara OTT Wali Kota Medan, demi Tutupi Biaya Perjalanan ke Jepang ...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X