5 Fakta di Balik Serangan Ular Piton di Gunungkidul, Korban Masih Trauma hingga Warga Sisir Sarang Ular

Kompas.com - 11/01/2019, 18:23 WIB
Ular piton yang menyerang Ibu dan anak di Padukuhan Trengguno Kidul, Desa Sidorejo, Kecamatan Ponjong, Gunungkidul, Yogyakarta, Kamis (10/1/2019). KOMPAS.com/MARKUS YUWONOUlar piton yang menyerang Ibu dan anak di Padukuhan Trengguno Kidul, Desa Sidorejo, Kecamatan Ponjong, Gunungkidul, Yogyakarta, Kamis (10/1/2019).

KOMPAS.com - Sarjiyem (51) dan putranya Tri Duwianto (19) lolos dari serangan ular piton sepanjang 3 meter pada hari Kamis (10/1/2019) dini hari.

Sarjiyem dan Tri saat itu hendak mengecek suara gaduh yang berasal dari kandang di belakang rumah mereka. Tak disangka seekor ular piton menyerang bagian leher Tri hingga terluka.

Sang ibu segera menolong untuk melepaskan gigitan sekaligus liltan ular piton tersebut dari tubuh anaknya. Keduanya akhirnya lolos setelah dibantu para tetangga yang datang.


Berikut ini fakta di balik serangan ular di Desa Sidorejo, Gunung Kidul, DIY:

1. Diserang ular piton di kandang ayam

IlustrasiThinkstock/GlobalP Ilustrasi

Sarjiyem (51) terjaga dari tidurnya setelah mendengar suara gaduh dari kandang ayam miliknya.

Dirinya lalu membangunkan putranya, Tri Duwianto, untuk melihat apa yang menganggu ayam-ayam mereka. Lokasi kandang tak terlalu jauh, hanya beberapa meter.

"Tadi jam 3 saya mendengar suara ayam berkokok. Karena bunyi itu saya membangunkan anak saya dan keluar menengok," kata Sarjiyem, Kamis (10/1/2019). 

Dengan hanya membawa senter, Sarjiyem dan Tri pergi ke kandang ayam. Saat Tri menunduk untuk melihat kondisi ayam, tiba-tiba seekor ular piton menyerang dan menggigit lehernya. Tak hanya itu, ular melilit tubuh Tri. 

Baca Juga: Detik-detik Ibu Selamatkan Sang Anak yang Lehernya Dililit Ular Piton

2. Perjuangan Sarjiyem dan Tri melawan serangan ular

Ilustrasi ular piton.Getty/BBC Ilustrasi ular piton.

Tri hanya bisa berteriak dan mencoba melepaskan diri dari lilitan ular sepanjang 3 meter itu. Sarjiyem pun panik dan berteriak meminta tolong saat leher anaknya bersimbah darah karena gigiatan ular.

Sarjiyem segera menarik kepala ular yang menggigit leher putranya. Tangan Sarjiyem pun terluka. Tubuhnya sempat terjatuh saat ekor ular membelit kakinya.

"Terus saya tarik kepalanya (ular) dari leher anak saya, dan bisa lepas. Tapi kaki saya gantian digubet ular itu dan jari saya digigit. Oleh karena itu, saya sama anak saya jatuh," ucapnya.

"Setelah itu saya teriak-teriak minta tolong sambil nangis karena anak saya banyak mengeluarkan darah," imbuhnya.

Baca Juga: Setelah Ada Serangan, Warga Gunungkidul Buru Ular Lainnya

3. Tri masih trauma usai diserang ular piton

Ilustrasi trauma dan kesedihanlolostock Ilustrasi trauma dan kesedihan

Para tetangga segera datang usai mendengar teriakan minta tolong Sarjiyem. Melihat kondisi luka Sarjiyem dan Tri, warga segera membawa mereka ke Rumah Sakit Panti Rahayu.

Usai mendapat perawatan, keduanya diperbolehkan pulang. Saat ditemui Kompas.com, Tri masih tampak trauma dan hanya berbaring di kamarnya. Tri enggan menceritakan pengalamannya saat itu.

Luka bekas gigitan ular di lehernya masih tertempel perban. 

Baca Juga: Segera Lapor jika Temukan Sarang Tawon Vespa yang Sengatannya Mematikan

4. Serangan ular yang pertama kali terjadi di Desa Sidorejo

Ular Piton Masuk Di Atap Rumah Wargadusun Nggondel Wetan, Desa Krambilsawit, Kecamatan Saptosari, Gunungkidul, Yogyakarta, pada Jumat (7/12/2018) malam (Dokumentasi Desa Krambilsawit)Kompas.com/Markus Yuwono Ular Piton Masuk Di Atap Rumah Wargadusun Nggondel Wetan, Desa Krambilsawit, Kecamatan Saptosari, Gunungkidul, Yogyakarta, pada Jumat (7/12/2018) malam (Dokumentasi Desa Krambilsawit)

Menurut salah satu anggota Bhabinkamtibmas Polsek Ponjong, Brigadir Sugeng Widodo, munculnya ular berukuran besar sudah 4 kali dalam 2 bulan terakhir. Namun, ular baru pertama kali menyerang warga.

Serangan ular berukuran kurang lebih 3 meter ini menyasar Tri Duwianto (19) dan Sarjiyem (51).

" Ular yang muncul sudah 4 kali dalam 2 bulan terakhir, tapi yang sampai menyerang warga baru sekali ini terjadi," kata Sugeng, Kamis (10/1/2019).

Kemunculan ular ini karena belakang rumah warga berhimpitan langsung dengan perbukitan yang diduga menjadi habitat ular.

Baca Juga: Ratusan Sarang Tawon Vespa Dimusnahkan setelah 7 Orang Tewas Disengat

5. Warga menyisir sarang ular di daerah perbukitan

Ular piton masuk ke rumah milik Lasa (60) di dusun Blimbing, Desa Umbulrejo, Kecamatan Ponjong, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Senin (3/9/2018) malamKompas.com/Markus Yuwono Ular piton masuk ke rumah milik Lasa (60) di dusun Blimbing, Desa Umbulrejo, Kecamatan Ponjong, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Senin (3/9/2018) malam

Usai serangan ular terhadap Sarjiyem dan putranya, warga segera menyisir sejumlah wilayah, khususnya di daerah perbukitan di sekitar desa mereka.

Menurut beberapa warga, daerah tersebut menjadi sarang ular. Warga membabat ilalang dan mencoba menengok gua kecil di perbukitan tersebut. Namun, warga tidak menemukan nya.

Sementara itu, ular dengan panjang 3 meter berhasil ditangkap warga. Ular tersebut kemudian dikandangkan.

"Kemungkinan masih ada satu ekor lagi, kami hari ini melakukan pencarian," kata salah seorang warga Dusun Trengguno Kidul, Kasidi.

Baca Juga: Ikan Mola Sepanjang 2,5 Meter Terdampar di Pantai, Jadi Tontonan Warga

Sumber: KOMPAS.com (Markus Yuwono)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Prostitusi yang Tawarkan Siswi SMP di Kupang

Polisi Ungkap Prostitusi yang Tawarkan Siswi SMP di Kupang

Regional
PT KAI Waspadai 15 Titik Rawan Bencana Alam di Pelintasan Kereta Api

PT KAI Waspadai 15 Titik Rawan Bencana Alam di Pelintasan Kereta Api

Regional
Kisah Pilu Balita Aina yang Menderita Kanker Kulit Langka dan Tumor Ganas di Mata

Kisah Pilu Balita Aina yang Menderita Kanker Kulit Langka dan Tumor Ganas di Mata

Regional
Amankan Natal di Bandung, 2.300 Personel Diterjunkan

Amankan Natal di Bandung, 2.300 Personel Diterjunkan

Regional
Diancam Dibunuh, Bocah 14 Tahun Dicabuli Ayah Tiri Selama 4 Tahun

Diancam Dibunuh, Bocah 14 Tahun Dicabuli Ayah Tiri Selama 4 Tahun

Regional
Curi Baut Rumah Tahan Gempa, 2 Pemuda Pengangguran Ditangkap

Curi Baut Rumah Tahan Gempa, 2 Pemuda Pengangguran Ditangkap

Regional
Gunakan Gergaji dan Kain hingga Ingin Hadiri Pernikahan Anak, Ini 4 Fakta Kaburnya Tahanan Malang

Gunakan Gergaji dan Kain hingga Ingin Hadiri Pernikahan Anak, Ini 4 Fakta Kaburnya Tahanan Malang

Regional
Banjir dan Longsor, Pemkab Limapuluh Kota Tetapkan Tanggap Darurat 7 Hari

Banjir dan Longsor, Pemkab Limapuluh Kota Tetapkan Tanggap Darurat 7 Hari

Regional
Duduk Perkara Balita Hilang dari PAUD, Dugaan Dimakan Reptil hingga Ditemukan Tanpa Kepala

Duduk Perkara Balita Hilang dari PAUD, Dugaan Dimakan Reptil hingga Ditemukan Tanpa Kepala

Regional
Ayah Hamili Putri Kandung Usia 16 Tahun dan Membawanya Kabur

Ayah Hamili Putri Kandung Usia 16 Tahun dan Membawanya Kabur

Regional
Akibat Endapan Minyak Goreng, Pabrik Tahu Terbakar

Akibat Endapan Minyak Goreng, Pabrik Tahu Terbakar

Regional
Rebutan Pohon Mangga, Dua Tetangga Dibacok, Satu Tewas

Rebutan Pohon Mangga, Dua Tetangga Dibacok, Satu Tewas

Regional
Wali Kota Bandung Keluhkan Bandara Husein Seperti Makam, Ini Jawaban Pemprov Jabar

Wali Kota Bandung Keluhkan Bandara Husein Seperti Makam, Ini Jawaban Pemprov Jabar

Regional
Libur Natal dan Tahun Baru, PT KAI Daop 5 Operasikan 3 KA Tambahan, Ini Daftarnya

Libur Natal dan Tahun Baru, PT KAI Daop 5 Operasikan 3 KA Tambahan, Ini Daftarnya

Regional
Amankan Natal dan Tahun Baru, Polres Cianjur Terjunkan Tim Penembak Jitu

Amankan Natal dan Tahun Baru, Polres Cianjur Terjunkan Tim Penembak Jitu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X