Kompas.com - 09/11/2018, 16:55 WIB
ilustrasi uang dalam amplop. Thinkstockilustrasi uang dalam amplop.

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Warga penerima bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) di Dusun Bajur, Desa Potoan Daja, Kecamatan Palengaan, Kabupaten Pamekasan, dikejutkan dengan raibnya uang bantuan mereka yang ada di rekening. Padahal, warga selalu menyisakan uang Rp 50.000 di rekeningnya setiap bantuan cair.

KH, penerima bantuan PKH asal Dusun Bajur yang enggan ditulis identitasnya mengatakan, setiap kali pencairan bantuan, kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) yang dipegang oleh warga, dikumpulkan kepada salah satu koordinator bersama dengan nomor PIN.

Oleh koordinator, uang bantuan diambil sendiri ke ATM. Setelah uang diambil, warga kemudian dikumpulkan untuk menerima uang.

"Kordinatornya bilang bahwa di rekening harus disisakan Rp 50.000 agar rekeningnya tidak hangus," ujar KH, Jumat (9/11/3018) sambil mewanti-wanti agar namanya tidak disebutkan.

KH menambahkan, kepada warga penerima PKH, koordinator masih minta uang "lelah" dengan alasan sudah membantu pencairan. Warga secara ikhlas memberinya. Mulai dari Rp 25.000 sampai Rp 50.000.

Baca juga: Seloroh Mensos Buat Anak Lagi Agar Terima PKH Lebih Besar

Koordinator juga melarang warga mengambil sendiri ke ATM. Alasannya, jika salah memasukkan PIN, ATM tidak bisa berfungsi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena penasaran, KH mencoba mengecek sendiri saldo rekeningnya ke ATM. Tiba-tiba saldonya tidak sesuai dengan jumlah uang yang disisakan setiap kali pencairan, yakni kisaran Rp 30.000-an.

Padahal, bantuan pencairan PKH sudah hampir dua tahun. Warga curiga, koordinator yang mengambil uang di rekening mereka.

Penerima PKH lainnya, PR, mengaku setiap pencairan ia menyetor Rp 25.000 ke koordinatornya.

“Setiap pencairan memberi Rp 25.000 ke kordinator. Tidak enak kalau tidak memberi karena yang lain juga memberi,” kata PR.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terkait Polemik DTH di Luwu Utara, BPBD Sebut Semua Bantuan Sudah Tersalurkan

Terkait Polemik DTH di Luwu Utara, BPBD Sebut Semua Bantuan Sudah Tersalurkan

Regional
Cegah Pernikahan Dini, Bupati Luwu Utara Tandatangani Pakta Integritas Pencegahan Perkawinan Anak

Cegah Pernikahan Dini, Bupati Luwu Utara Tandatangani Pakta Integritas Pencegahan Perkawinan Anak

Regional
Lewat Sistem Hibah, Pemkab Tanah Bumbu Ajak Perusahaan Dongkrak Penghasilan Daerah

Lewat Sistem Hibah, Pemkab Tanah Bumbu Ajak Perusahaan Dongkrak Penghasilan Daerah

Regional
Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Diundang ke Wamena, Ganjar: Impian Saya Sejak Lama

Regional
UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

UU Minerba Bikin Penghasilan Daerah Minim, Anggota DPD RI Minta Kewenangan Pertambangan Dikembalikan ke Daerah

Regional
Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Regional
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.