NEWS
Salin Artikel

Uang di Rekening Penerima PKH Hilang Misterius

KH, penerima bantuan PKH asal Dusun Bajur yang enggan ditulis identitasnya mengatakan, setiap kali pencairan bantuan, kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) yang dipegang oleh warga, dikumpulkan kepada salah satu koordinator bersama dengan nomor PIN.

Oleh koordinator, uang bantuan diambil sendiri ke ATM. Setelah uang diambil, warga kemudian dikumpulkan untuk menerima uang.

"Kordinatornya bilang bahwa di rekening harus disisakan Rp 50.000 agar rekeningnya tidak hangus," ujar KH, Jumat (9/11/3018) sambil mewanti-wanti agar namanya tidak disebutkan.

KH menambahkan, kepada warga penerima PKH, koordinator masih minta uang "lelah" dengan alasan sudah membantu pencairan. Warga secara ikhlas memberinya. Mulai dari Rp 25.000 sampai Rp 50.000.

Koordinator juga melarang warga mengambil sendiri ke ATM. Alasannya, jika salah memasukkan PIN, ATM tidak bisa berfungsi.

Karena penasaran, KH mencoba mengecek sendiri saldo rekeningnya ke ATM. Tiba-tiba saldonya tidak sesuai dengan jumlah uang yang disisakan setiap kali pencairan, yakni kisaran Rp 30.000-an.

Padahal, bantuan pencairan PKH sudah hampir dua tahun. Warga curiga, koordinator yang mengambil uang di rekening mereka.

Penerima PKH lainnya, PR, mengaku setiap pencairan ia menyetor Rp 25.000 ke koordinatornya.

“Setiap pencairan memberi Rp 25.000 ke kordinator. Tidak enak kalau tidak memberi karena yang lain juga memberi,” kata PR.

Hal serupa dialami AY, penerima bantuan PKH. Dia mengaku setiap pencairan, uangnya diambil Rp 50.000.

“Kalau di rekening setiap cair diambil Rp 50.000 tanpa diketahui, maka koordinator dapat Rp 75.000,” kata AY.

Koordinator PKH Kabupaten Pamekasan, Hanafi saat dikonfirmasi mengatakan, masih akan melakukan pengecekan langsung ke warga penerima PKH dan pendamping PKH di Desa Potoan Daja.

Menurut Hanafi, pendamping PKH dilarang mengkordinir pengambilan uang bantuan ke ATM. Apalagi memotong bantuan dan menerima pemberian dari penerima PKH.

"Saya kroscek dulu ke bawah. Tapi kalau pendamping tidak boleh memotong bantuan," ungkap Hanafi.

https://regional.kompas.com/read/2018/11/09/16551761/uang-di-rekening-penerima-pkh-hilang-misterius

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.