Tim Aksantara ITB Raih Juara 2 Kompetisi Pesawat Tanpa Awak di Turki

Kompas.com - 03/10/2018, 22:17 WIB
Tim Aksanta ITB tengah memperlihatkan dua pesawat tanpa awaknya yang dikutkan dalam kompetisi Internasional di Turki pada 22 September 2018 lalu.  KOMPAS.com/AGIEPERMADITim Aksanta ITB tengah memperlihatkan dua pesawat tanpa awaknya yang dikutkan dalam kompetisi Internasional di Turki pada 22 September 2018 lalu.

BANDUNG, KOMPAS.com - Tim Aksantara Institut Teknologi Bandung ( ITB) berhasil meraih juara kedua dalam kompetisi pesawat tanpa awak di Tubitak International UAV (Unmaned Aerial Vehicle) Competition 2018 kategori fixed wing (FW).

Tubitak UAV Competition merupakan kompetisi pesawat tanpa awak berskala internasional yang diadakan setiap tahun oleh Badan Riset Sains dan Teknologi Turki.

Pada tahun ini, Aksantara ITB, salah satu unit kegiatan mahasiswa yang bertugas mengembangkan pesawat untuk kepentingan kompetisi ini, berhasil lolos proses seleksi proposal bersama 85 tim yang berasal dari Pakistan, Mesir, dan Turki.

Aksantara sendiri mengirimkan 2 timnya untuk mengikuti kompetisi internasional di Turki ini yakni pada kategori fixed wing dan rotary wing.

Baca juga: Keren, Peneliti ITB Ciptakan Kecoa untuk Operasi Intelijen Senyap

Untuk mengikuti kompetisi internasional ini tidak mudah. Di tengah kesibukan kuliah, para mahasiswa mencoba membuat riset desain, bentuk geometri, hingga analisis pesawat.

Mereka membutuhkan waktu 8 bulan persiapan, mulai dari persiapan anggota tim, riset, hingga produksi pesawat yang akan dikompetisikan.

Semua riset itu ditumpahkan dalam sebuah proposal yang dikirimkan untuk mengikuti Tubitak.

Setelah melalui proses seleksi yang ketat, akhirnya tim Aksantara terpilih mengikuti kompetisi internasional ini.

"Persiapannya sejak Februari 2018 selama 8 bulan. Persiapan mulai dari anggota timnya, kemudian desain pesawat, sehingga keluar bentuk geometri pesawat, hingga membuat analisisnya," kata dosen pembimbing tim fixed wing, M Agoes Moelyadi ketika ditemui di ITB, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (3/9/2018).

Menurut Agoes, setiap kategori memiliki misi tersendiri yang harus diselesaikan masing-masing tim.

Seperti dalam kategori fixed wing, terdapat 3 misi yang harus diselesaikan, yakni menerbangkan UAV FW melalui lintasan yang telah dibuat dengan tambahan looping 360 derajat.

"Pada misi ini kemampuan pilot untuk menerbangkan pesawat dengan cara terbang visual atau dengan first person view (FPV) sampai landing," katanya. 

Misi kedua, pesawat harus mampu melakukan payload dropping atau melepaskan beban atau barang yang dibawanya yang dilakukan secara otomatis (tanpa dikendalikan pilot).

"Dia terbang mengikuti lintasan dan melepaskan barang," jelasnya.

Misi ketiga, pesawat dapat terbang secara otomatis dan landing dengan jarak target yang ditentukan dengan garis finish.

"Ini terbangnya otomatis dan landing tepat di garis finish. Kalau melewati garis finish dapat skor tinggi," jelasnya.

Dalam kompetisi ini, lanjutnya, tim Aksantara ITB melakukan misi dengan baik. Hanya saja, pada misi kedua, pesawat sempat keluar lintasan saat landing.

"Pas keluar lintasan itu kami harus handle, itu yang menyebabkan diskualifikasi. Tapi hanya kami sebenarnya yang bisa melakukan misi dengan baik, tim yang lain malah tidak ada yang bisa," jelasnya.

"Dari ketiga misi ini kami mendapatkan posisi kedua. Itu patut kami syukuri kalau melihat kesiapan tim persiapan delapan bulan," imbuhnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klaster Baru Penularan Corona di Kota Kupang Muncul dari Karyawan Bank

Klaster Baru Penularan Corona di Kota Kupang Muncul dari Karyawan Bank

Regional
Dipecat PDI-P, Anak Bupati Semarang: Saya Manut Bapak

Dipecat PDI-P, Anak Bupati Semarang: Saya Manut Bapak

Regional
10 Orang di Sekretariat DPRD Maluku Positif Corona

10 Orang di Sekretariat DPRD Maluku Positif Corona

Regional
Pegawai Bappeda Meninggal karena Covid-19, Gedung Pemkab Bojonegoro Disterilkan

Pegawai Bappeda Meninggal karena Covid-19, Gedung Pemkab Bojonegoro Disterilkan

Regional
Bawaslu Jateng Bentuk 44.077 Pengawas TPS Pilkada 2020

Bawaslu Jateng Bentuk 44.077 Pengawas TPS Pilkada 2020

Regional
Kesadaran Masyarakat Rendah, Bupati Tuban Perpanjang Pemberlakuan Jam Malam

Kesadaran Masyarakat Rendah, Bupati Tuban Perpanjang Pemberlakuan Jam Malam

Regional
Positif Covid-19, Tenaga Medis RSUD dr R Sosodoro Djatikoesoemo Bojonegoro Meninggal

Positif Covid-19, Tenaga Medis RSUD dr R Sosodoro Djatikoesoemo Bojonegoro Meninggal

Regional
Ganjar Usul Peserta Pilkada 2020 Berkampanye Lewat Media Massa

Ganjar Usul Peserta Pilkada 2020 Berkampanye Lewat Media Massa

Regional
Hujan dari Sore hingga Malam, 5 Kecamatan di Padang Dilanda Banjir

Hujan dari Sore hingga Malam, 5 Kecamatan di Padang Dilanda Banjir

Regional
Kereta Api Serayu Pagi Anjlok di Ciamis, Penumpang Dievakuasi

Kereta Api Serayu Pagi Anjlok di Ciamis, Penumpang Dievakuasi

Regional
'Saya Tak Kuat Lagi Jadi Bawahan Kapolres Blitar, Saya Mengajukan Pensiun Dini...'

"Saya Tak Kuat Lagi Jadi Bawahan Kapolres Blitar, Saya Mengajukan Pensiun Dini..."

Regional
Jokowi: Labuan Bajo Harus Betul-betul Menjadi Kawasan Premium

Jokowi: Labuan Bajo Harus Betul-betul Menjadi Kawasan Premium

Regional
Geledah Rumah di Kudus, Densus 88 Amankan Buku hingga Laptop

Geledah Rumah di Kudus, Densus 88 Amankan Buku hingga Laptop

Regional
Lihat Istri Tewas Terlilit Tali Sapi yang Digembalakannya, Suami Pingsan

Lihat Istri Tewas Terlilit Tali Sapi yang Digembalakannya, Suami Pingsan

Regional
Seorang Pegawai BPN NTT Meninggal karena Corona, 10 Orang Keluarga dan Teman Positif Covid-19

Seorang Pegawai BPN NTT Meninggal karena Corona, 10 Orang Keluarga dan Teman Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X