Caci Maki Pelanggan, Seorang "Driver" Go-Jek Dipecat

Kompas.com - 25/09/2018, 20:56 WIB
Logo Go-Jek di jaket salah satu driver atau pengendara. KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERALogo Go-Jek di jaket salah satu driver atau pengendara.

BATAM, KOMPAS.com - Nevi, salah seorang pelanggan ojek online di Batam, Kepulauan Riau (Kepri), mengaku dicaci maki sopir Go-Jek melalui pesan singkat.

Bahasa yang disampaikanya pun sangat kasar dan mengandung pelecehan seksual. Nevi dicaci maki driver Go-Jek karena membatalkan pesanan.

"Pas saya baca, benar-benar kaget saya. Kok ada manusia yang ucapannya lebih hina dari binatang," kata Nevi, Selasa (25/9/2018).

Nevi menceritakan, kejadian ini berawal saat dirinya hendak mengirimkan dokuman milik temannya di kawasan Batam Centre.

Karena dokumen itu harus segera dikirimkan ke temannya untuk dikirim ke Pontianak, Kalimantan Barat (Kalbar), sehingga ia mencari ojek online yang cepat merespons.

"Saat pesan pertama saya mendapatkan si driver ini, namun karena lama akhirnya saya mencari driver lain, dan hal itu lebih kurang tiga kali saya mengganti driver karena lambatnya merespons. Hingga akhirnya driver keempat pesanan saya itu berhasil dikirimkan," jelas Nevi.

"Namun tanpa disangka-sangka driver pertama malah mengirimkan cacian kepada saya. Tidak hanya sekali, cacian itu dikirimkan melalui pesan singkat lebih kurang 4 kali," kata Nevi menambahkan.

Baca juga: Go-Jek Resmi Hadir di Kota Palopo

Nevi menilai, kalau driver gojek tersebut baik dan bermoral, seharusnya memaklumi jika ada pelanggan membatalkan pesanan karena lambat merespons.

"Sang pelanggan memilih ojek online pasti karena ingin memaksimalkan waktu sebaik mungkin. Kalau harus menunggu lama, apa bedanya ojek online dengan transportasi lain pada umumnya. Dan, tidak perlu mencaci maki pelanggannya karena melakukan cancel," terang Nevi.

Nevi berharap ke depan manajemen Go-Jek lebih profesional dalam merekrut mitranya, karena bagaimanapun driver yang ada di lapangan mencerminkan baik buruknya perusahaan Go-jek itu sendiri.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Mobil Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Diduga Rem Blong

Detik-detik Mobil Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Diduga Rem Blong

Regional
Sampah Jadi Permasalahan Klasik Sungai di Denpasar, Dibersihkan untuk Antisipasi Banjir

Sampah Jadi Permasalahan Klasik Sungai di Denpasar, Dibersihkan untuk Antisipasi Banjir

Regional
Polda Jambi Bantah Disebut Membubarkan Deklarasi KAMI

Polda Jambi Bantah Disebut Membubarkan Deklarasi KAMI

Regional
Napi Bisa Kendalikan Narkoba, Kepala Lapas Pekanbaru Mengaku Lalai

Napi Bisa Kendalikan Narkoba, Kepala Lapas Pekanbaru Mengaku Lalai

Regional
Libur Panjang, 83.257 Kendaraan Melintas di Tol Pemalang-Batang

Libur Panjang, 83.257 Kendaraan Melintas di Tol Pemalang-Batang

Regional
Masuk Riau Diperketat, Penumpang Wajib Cek Suhu Tubuh di Pos Jaga

Masuk Riau Diperketat, Penumpang Wajib Cek Suhu Tubuh di Pos Jaga

Regional
Gudang Rosok Dibongkar Pencuri, Beberapa Kuintal Barang Bekas Hilang

Gudang Rosok Dibongkar Pencuri, Beberapa Kuintal Barang Bekas Hilang

Regional
Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Bocah 9 Tahun Tewas, Belasan Lain Luka

Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Bocah 9 Tahun Tewas, Belasan Lain Luka

Regional
Soal Pembubaran Deklarasi KAMI di Jambi, Ini Penjelasan Gugus Tugas

Soal Pembubaran Deklarasi KAMI di Jambi, Ini Penjelasan Gugus Tugas

Regional
Karyawati SPBU Tewas dengan Tubuh Terluka di Jalan, Keluarga Duga Dibunuh

Karyawati SPBU Tewas dengan Tubuh Terluka di Jalan, Keluarga Duga Dibunuh

Regional
Klaster Pilkada Purbalingga Meluas, dari Paslon, Tim Sukses, hingga Petugas KPU Positif Covid-19

Klaster Pilkada Purbalingga Meluas, dari Paslon, Tim Sukses, hingga Petugas KPU Positif Covid-19

Regional
Pria yang Merusak Motornya dengan Batu Besar Akhirnya Ditilang

Pria yang Merusak Motornya dengan Batu Besar Akhirnya Ditilang

Regional
BPBD Catat 31 Desa dan 10 Kecamatan Terdampak Banjir Kebumen

BPBD Catat 31 Desa dan 10 Kecamatan Terdampak Banjir Kebumen

Regional
Pemkot Malang Ingin RS Lapangan Tetap Didirikan Meski Kasus Aktif Tersisa 17 Orang

Pemkot Malang Ingin RS Lapangan Tetap Didirikan Meski Kasus Aktif Tersisa 17 Orang

Regional
Wali Kota Solo 'Bermain' Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Wali Kota Solo "Bermain" Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X