Gempa Lombok, Empat Pelajar Meninggal Dunia

Kompas.com - 30/07/2018, 22:57 WIB
Pascagempa Lombok, Kemendikbud mendirikan kelas-kelas darurat agar kegiatan belajar mengajar dapat tetap berlangsung (30/7/2018). Dok. KemendikbudPascagempa Lombok, Kemendikbud mendirikan kelas-kelas darurat agar kegiatan belajar mengajar dapat tetap berlangsung (30/7/2018).

LOMBOK TIMUR, KOMPAS.com - Tercatat empat pelajar di Kecamatan Sambalia, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat ( NTB) meninggal dunia akibat gempa bumi di Lombok, yang terjadi pada Minggu (29/7/2018).

Hal itu ditegaskan oleh Lalu Suandi, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Lombok Timur, saat mengunjungi posko korban gempa yang terparah yakni di SDN 1 Obel-obel, Desa Obel-obel Kecamatan Sambelia, Minggu (30/07/2018).

"Menurut catatan kami, pelajar yang meninggal ada empat," kata Lalu Suandi.

Hal ini dibenarkan juga oleh Kepala Desa Obel-obel Harun Nawadi saat ditemui di posko korban yang berada di SDN 1 Obel-obel.

Baca juga: Kemendikbud Dirikan Kelas Darurat Pascagempa Lombok

Menurut Suandi di masa tanggap darurat bencana seperti saat ini pihak Dinas Pendidikan Lombok Timur tengah mengupayakan bagaimana caranya agar pembelajaran efektif tetap berlangsung seperti biasanya.

"Kami segera kordinasikan, agar bagaimana caranya setelah penangan tanggap darurat ini selesai bisa diupayakan pembelajaran efektif seperti sedia kala," kata Suandi.

Alaternatifnya, mungkin dengan mendirikan kelas-kelas darurat di rumah-rumah warga yang aman untuk ditempati.

"Karena fokus kami di masalah pendidikan jadi pihak kami sesegera mungkin untuk mengupayakan bagaimana caranya supaya aktivitas belajar bisa berjalan lagi. Entah mungkin caranya dengan mendirikan kelas-kelas darurat atau bagaimana," tegasnya.

Baca juga: Presiden Jokowi Tengok Korban Gempa di Lombok, Nusa Tenggara Barat

Hal lain yang menjadi perhatiannya yakni bagaimana mengupayakan sesegera mungkin mengatasi trauma yang menimpa korban anak-anak pascagempa.

Ia berharap ada relawan-relawan yang mau mengupayakan hal tesebut untuk memulihkan psikologi anak seperti sedia kala.

"Ini penting untuk memulihkan kondisi mental korban anak-anak," katanya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Regional
Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Regional
Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Regional
Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Regional
Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Regional
Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Regional
Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Regional
Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Regional
Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Regional
Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Regional
Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Regional
Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Regional
Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Regional
Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Regional
Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X