Warga yang Tergusur dari Lahan Bandara NYIA Sulit Diprediksi

Kompas.com - 27/07/2018, 18:35 WIB
Sumiyo mengais genteng yang masih bagus dari puing rumahnya yang sudah roboh akibat penggusuran di kawasan yang akan dibangun Bandara NYIA. Selain genteng, ia mengumpulkan kayu kusen rumah, barang yang tidak terselamatkan, hingga memperbaiki sumur. komSumiyo mengais genteng yang masih bagus dari puing rumahnya yang sudah roboh akibat penggusuran di kawasan yang akan dibangun Bandara NYIA. Selain genteng, ia mengumpulkan kayu kusen rumah, barang yang tidak terselamatkan, hingga memperbaiki sumur.

Solusi penempatan di rumah relokasi, rumah sewa, bahkan ternaknya pun mendapat kandang relokasi, dirasa jalan keluar terbaik sebagai upaya menyelamatkan warga.

"Kami mengamankan warga kita," imbuh Sukoco. 

Baca juga: Cerita Sumiyo Bertahan di Puing-puing Penggusuran...

Termasuk solusi memberikan dapur umum bagi warga yang bertahan hingga jaminan kesehatan sementara selama warga menyesuaikan diri di tempat baru.

"Tapi (dapur umum) lokasinya tidak di IPL, melainkan di rusunawa atau di rumah kontrakan. Kalau di IPL maka akan menimbulkan permasalahan baru," tuturnya.

Upaya pemerintah, sambung dia, sudah maksimal. Bahkan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyampaikan, kalau penanganan pada warga terbilang baik dibanding pertentangan di banyak daerah lain yang jauh lebih kompleks.

"Yang paling baik Kulon Progo dan Yogyakarta. Intinya warga itu diperhatikan. Disampaikan (Komnas) secara lisan, penanganan itu menurut Komnas sudah cukup. Tapi kan rekomendasi nanti tertulis, jadi bisa beda," ungkap Sukoco.

Pertemuan utusan Komnas HAM dan Pemkab berlangsung Kamis (26/7/208) sore. Mereka merupakan peneliti dari bagian kemajuan HAM dan penegakan HAM. Usai bertemu Pemkab, mereka mendatangi warga terdampak.

Kurang Cermat

Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak, Eka Pranyata mengakui pemetaan pada warga hanya sampai kebutuhan warga, usia, hingga kondisi warga.

Pemetaan itu hanya untuk penanganan lebih lanjut pasca warga keluar dari IPL, misal untuk pemberdayaan masyarakat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

Regional
Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Regional
Demi Anak Jadi PNS, Kusmiyati Rela Utang Rp 200 Juta, Ternyata Ditipu Tetangga

Demi Anak Jadi PNS, Kusmiyati Rela Utang Rp 200 Juta, Ternyata Ditipu Tetangga

Regional
Oknum PNS di Riau yang Ditangkap Polisi karena Edarkan Sabu Ternyata Residivis

Oknum PNS di Riau yang Ditangkap Polisi karena Edarkan Sabu Ternyata Residivis

Regional
Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Meniadakan Pesta Rakyat di Pelantikan Wali Kota Hendi

Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkot Semarang Meniadakan Pesta Rakyat di Pelantikan Wali Kota Hendi

Regional
Dicopot dari Ketua DPC Partai Demokrat Blora, Bambang Susilo Ungkap Alasannya Dukung KLB

Dicopot dari Ketua DPC Partai Demokrat Blora, Bambang Susilo Ungkap Alasannya Dukung KLB

Regional
Usai Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Kawal Percepatan Vaksinasi Covid-19

Usai Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Kawal Percepatan Vaksinasi Covid-19

Regional
Korban Tewas Tambang Ilegal Parigi Moutong Jadi 6 orang, 4 di Antaranya Perempuan

Korban Tewas Tambang Ilegal Parigi Moutong Jadi 6 orang, 4 di Antaranya Perempuan

Regional
Kakek Tunarungu Simpan 9 Karung Uang di Rumah, Lurah: Dihitung Sudah Rp 174 Juta, dan Masih Ada 2 Karung Lagi

Kakek Tunarungu Simpan 9 Karung Uang di Rumah, Lurah: Dihitung Sudah Rp 174 Juta, dan Masih Ada 2 Karung Lagi

Regional
Cerita Evakuasi, Jalan Kaki Selama 9 Jam demi Selamatkan Sakirin

Cerita Evakuasi, Jalan Kaki Selama 9 Jam demi Selamatkan Sakirin

Regional
Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Tak Langsung Tempati Rumah Dinas Loji Gandrung

Dilantik Jadi Wali Kota Solo, Gibran Tak Langsung Tempati Rumah Dinas Loji Gandrung

Regional
Sudah 4 Hari, Ceceran Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Sudah 4 Hari, Ceceran Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Pria Asal Sumbar Cabuli 30 Bocah Laki-laki, Diduga Punya Kelainan Seks

Pria Asal Sumbar Cabuli 30 Bocah Laki-laki, Diduga Punya Kelainan Seks

Regional
Tangis Kusmiyati Tanggung Utang Bank Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS

Tangis Kusmiyati Tanggung Utang Bank Rp 200 Juta demi Anaknya Jadi PNS

Regional
Pelapor 4 Petugas Forensik Jadi Penista Agama Syok Kasusnya Dihentikan, Berupaya Ajukan Pra Peradilan

Pelapor 4 Petugas Forensik Jadi Penista Agama Syok Kasusnya Dihentikan, Berupaya Ajukan Pra Peradilan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X