Kompas.com - 04/07/2018, 09:11 WIB
Ketua Gayo Cupper Team (GCT), Mahdi Usati, saat memberikan kopi racikannya kepada Bupati Bener Meriah dalam International Coffee Day In Gayo, Minggu (1/10/2017), di Bandara Rembele, Bener Meriah, Aceh. KOMPAS.com/Iwan BahagiaKetua Gayo Cupper Team (GCT), Mahdi Usati, saat memberikan kopi racikannya kepada Bupati Bener Meriah dalam International Coffee Day In Gayo, Minggu (1/10/2017), di Bandara Rembele, Bener Meriah, Aceh.

TAKENGON, KOMPAS.com — Anggota DPR Kabupaten Bener Meriah, Usman Yakup, menuturkan, Bupati Bener Meriah Ahmadi ditangkap KPK bersama dirinya di jalan dalam perjalanan pulang dari Kabupaten Aceh Tengah, Selasa (3/7/2018) sore.

Usman menceritakan kronologi penangkapan Bupati Ahmadi. Saat itu, ia bersama Ahmadi dalam perjalanan seusai menghadiri acara di salah satu hotel di Takengon.

"Kebetulan sejak dari tadi pagi (Selasa) kami mengikuti acara. Setelah berlangsung acara penutupan sekitar pukul 17.00 dan kami ngopi di kafe, setelah ngopi karena sudah sore kami berangkat pulang," tutur Usman Yakup.

Menurut Usman, mobil yang mereka tumpangi kemudian dicegat tim penyidik KPK di jalan yang kemudian membawa Bupati Bener Meriah itu ke Polres Aceh Tengah.

Baca juga: OTT KPK, Cerita Anggota DPR Bener Meriah Saat Bupati Ahmadi Ditangkap

"Begitu kami berangkat, di tengah jalan kebetulan di Paya Tumpi, lewat jalur dua sedikit di tikungan, di situlah diserempet sama orang KPK," sebut Usman.

Usman mengaku, mobil tersebut berisi empat orang dan semuanya dibawa KPK ke Polres Aceh Tengah.

"Kami berempat di situ, sopirnya Alfin di sebelah kiri ada si Kamal, kemudian di belakang, saya dengan bupati," kata Usman.

Menurut Usman, saat itu Bupati Bener Meriah Ahmadi sempat bertanya maksud dan tujuan pihak KPK mencegat mobilnya.

"Bapak kami bawa dulu ke Polres Aceh Tengah untuk dimintai keterangan. Terkait apa, terkait dengan masalah OTT di Aceh, katanya," tutur Usman mengulang dialog antara Ahmadi dan penyidik KPK.

Baca juga: OTT KPK di Aceh, 10 Orang Diamankan

Usman menambahkan, dia sempat diperiksa penyidik KPK walau kemudian diperbolehkan pulang.

"Karena kebetulan saya bersamaan dengan bupati, juga disitalah HP. HP saya, HP bupati, dan teman-teman yang lain. Kemudian tadi setelah selesai pemeriksaan diserahkan kembali kepada saya, saya diizinkan untuk pulang katanya tidak ada apa-apa," ujarnya.

Usman mengatakan, penyidik KPK juga melakukan pemeriksaan di ruangan kantor bupati Bener Meriah.

"Tadi KPK meminta kunci ruang kerja bupati, kebetulan bupati mempersilakan," sebut Usman.

Sementara pantauan wartawan di Mapolres Aceh Tengah, penyidik KPK masih melakukan pemeriksaan terhadap Bupati Ahmadi hingga pukul 04.00 WIB.

Pemeriksaan itu berlangsung sejak pukul 19.00 WIB atau terhitung sudah berlangsung selama 9 jam.

Baca tentang


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X