Kompas.com - 29/06/2018, 17:23 WIB
Salah satu mahasiswa Universitas Brawijaya, Kota Malang yang membuat inovasi pembangkit tenaga listrik dari kulit pisang. Dok Humas Fakultas Teknologi Pertanian Universitas BrawijayaSalah satu mahasiswa Universitas Brawijaya, Kota Malang yang membuat inovasi pembangkit tenaga listrik dari kulit pisang.

MALANG, KOMPAS.com - Sejumlah mahasiswa Universitas Brawijaya (UB), Kota Malang menciptakan inovasi pembangkit tenaga listrik dari limbah kulit pisang.

Aktivitas mikroba dalam glukosa yang terkandung dalam karbohidrat kulit pisang mampu mengalirkan tegangan listrik dengan menggunakan teknologi MFC (Microbial Fuel Cell).

Inovasi ini diciptakan tiga mahasiswa, yakni Elviliana, Chrisma Virginia, dan Oddy South Lolo Toding.

Mereka adalah mahasiswa Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya dengan dosen pembimbing Sri Suhartini.

Baca juga: Harvard dan Bloomberg Kepincut Inovasi Pemkab Trenggalek

Ada tiga macam buah dan sayuran yang diuji laboratorium oleh ketiga mahasiswa tersebut, yaitu limbah bayam, kulit pisang, dan kulit jeruk.

"Dari ketiga sampel, bayam, kulit jeruk, dan kulit pisang yang kita uji, limbah kulit pisang yang paling berpotensi," ujar Elviliana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, hasil tegangan dan arus listrik dari kulit pisang lebih stabil, tidak mengalami penurunan yang signifikan, sehingga sangat berpotensi untuk mengatasi masalah energi.

Elviliana mengatakan, kulit pisang memiliki kandungan karbohidrat dan kaya akan mineral seperti kalium, magnesium, fosfor, klorida, kalsium, dan besi.

Kandungan karbohidratnya mengandung glukosa. Aktivitas mikroba di dalam glukosa inilah yang menghasilkan asam asetat ketika dimasukkan ke dalam reaktor MFC.

Baca juga: Ini Inovasi Dokter Indonesia yang Diundang Vladimir Putin

 

Sedangkan, asam asetat merupakan zat elektrolit yang bersifat konduktor elektrik sehingga mampu menghasilkan arus listrik.

Awalnya, kulit pisang itu dihaluskan. Kemudian dimasukkan ke dalam reaktor MFC. Aktivitas mikroba kulit pisang yang ada di dalam reaktor itu akan menghasilkan energi listrik.

"Pre treatment yang kita lakukan sederhana karena hanya menghaluskan limbah tersebut menggunakan penggiling rumah tangga biasa. Kita bahkan tidak menambahkan bahan apapun ke dalam reaktor sehingga murni memanfaatkan aktivitas mikroba limbah itu sendiri," ungkapnya.

Belum diketahui, berapa besar tegangan listrik yang dihasilkan oleh kulit pisang tersebut.

Elviana mengaku butuh penghitungan ulang. Jumlah kulit berapa dan menghasilkan tegangan berapa.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.