"Swing Voters" Pilgub Jabar Masih di Atas 30 Persen - Kompas.com

"Swing Voters" Pilgub Jabar Masih di Atas 30 Persen

Kompas.com - 17/05/2018, 22:17 WIB
Para kontestan Pilkada Jabar 2018 dalam acara debat publik 2018 di Sabuga, Senin (12/3/2018).KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI Para kontestan Pilkada Jabar 2018 dalam acara debat publik 2018 di Sabuga, Senin (12/3/2018).

BANDUNG, KOMPAS.com - Memasuki satu bulan terakhir masa kampanye, empat pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat akan fokus berebut swing voters.

Pengamat Politik Universitas Parahyangan (Unpar) Bandung, Asep Warlan, jumlah swing voters di Jawa Barat mencapai 30 persen. 

"Pilgub ini menjadi ajang perang strategi antarpaslon untuk meyakinkan swing voters. Swing voters ini bisa menjadi penentu kemenangan," ujar Asep kepada Kompas.com, belum lama ini. 

Asep menjelaskan, suaraswing voters belum tentu diraih pasangan dengan elektabilitas tertinggi yang saat ini dimiliki pasangan Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi dan Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum.

Baca juga: Bawa Kaus 2018 Asyik Menang, 2019 Ganti Presiden, Asyik Dituntut Minta Maaf

Paslon yang berpotensi mendapatkan raihan suara swing voters adalah Sudrajat-Ahmad Syaikhu (Asyik). Sebab partai pengusung mereka, PKS, memiliki mesin partai paling efektif. 

Mesin PKS, sambung Asep, masih sangat efektif dan belum mampu ditandingi mesin partai lain. PKS mampu bergerak masif tanpa logistik sekalipun.

Karena mereka menganggap memenangkan pasangan Asyik merupakan bagian dari ibadah.

"Ini terbukti dalam Pilgub Jawa Barat 2008 dan 2013 lalu di mana mesin PKS sangat efektif dan akhirnya menang. Kondisi serupa juga terjadi di Pilgub DKI kemarin," tuturnya.

Swing voters, lanjut Asep, terbagi dalam tiga kategori. Pertama, calon pemilih yang belum mengetahui data kandidat paslon termasuk program kerjanya.

Baca juga: Ini Alasan Sudrajat-Ahmad Syaikhu Bawa Kaus #2019GantiPresiden di Debat Pilkada Jabar

 

Kedua, tidak berafiliasi secara politik. Terakhir, calon pemilih yang sudah menetapkan pilihannya namun tidak dinyatakan secara terbuka.

"Saat ini, jumlah swing voters di Pilgub Jabar saya prediksi masih besar di atas 30 persen dari total DPT sekitar 31 juta. Jelang pencoblosan nanti, mungkin jumlahnya akan berkurang hingga 10 persen," jelasnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Patung Tokoh Perang Kemerdekaan AS Dipasangi Mata Mainan

Patung Tokoh Perang Kemerdekaan AS Dipasangi Mata Mainan

Internasional
Ketua KPU Persilakan Para Calon Kunjungi Lembaga Pendidikan asal...

Ketua KPU Persilakan Para Calon Kunjungi Lembaga Pendidikan asal...

Regional
Ada Pekerjaan 'Skybridge', Jalan Jatibaru Raya Dibuka Terbatas

Ada Pekerjaan "Skybridge", Jalan Jatibaru Raya Dibuka Terbatas

Megapolitan
Pengamat: Kampanye Negatif Boleh, tetapi Kampanye Positif Harus Diutamakan

Pengamat: Kampanye Negatif Boleh, tetapi Kampanye Positif Harus Diutamakan

Nasional
PPSU Temukan Botol Miras dalam Pembongkaran Rumah di Pekojan Jakbar

PPSU Temukan Botol Miras dalam Pembongkaran Rumah di Pekojan Jakbar

Megapolitan
ITB Harap Penelitiannya Berguna untuk Rekonstruksi Palu Pasca-Bencana

ITB Harap Penelitiannya Berguna untuk Rekonstruksi Palu Pasca-Bencana

Edukasi
Gelapkan 51 Sepeda Motor, Dua Ibu Rumah Tangga Ditangkap

Gelapkan 51 Sepeda Motor, Dua Ibu Rumah Tangga Ditangkap

Regional
3 Lokasi Ini Dipertimbangkan Jadi Area Hunian Tetap Bagi Korban Gempa Sulteng

3 Lokasi Ini Dipertimbangkan Jadi Area Hunian Tetap Bagi Korban Gempa Sulteng

Nasional
Kekeringan, 1.000 ASN Kota Bandung Gelar Shalat Minta Hujan di Balai Kota

Kekeringan, 1.000 ASN Kota Bandung Gelar Shalat Minta Hujan di Balai Kota

Regional
Polri: Banyak yang Catut Nama Kapolri Tito Karnavian

Polri: Banyak yang Catut Nama Kapolri Tito Karnavian

Nasional
Sambangi Syafi'i Maarif, Ma'ruf Amin Minta Saran Terkait Pilpres

Sambangi Syafi'i Maarif, Ma'ruf Amin Minta Saran Terkait Pilpres

Nasional
Perpanjangan Ganjil-Genap demi Penuhi Target Kecepatan 21 Km Per Jam

Perpanjangan Ganjil-Genap demi Penuhi Target Kecepatan 21 Km Per Jam

Megapolitan
Tak Ada di RKPD, Taufik Paksa Anggaran Rehab Kantor Lurah dan Camat Masuk APBD

Tak Ada di RKPD, Taufik Paksa Anggaran Rehab Kantor Lurah dan Camat Masuk APBD

Megapolitan
Selasa, Polisi Periksa Sohibul Iman Terkait Laporan Fahri Hamzah

Selasa, Polisi Periksa Sohibul Iman Terkait Laporan Fahri Hamzah

Megapolitan
Surabaya Dilewati Dua Sesar Aktif Berpotensi Gempa, Apa yang Dilakukan Pemkot?

Surabaya Dilewati Dua Sesar Aktif Berpotensi Gempa, Apa yang Dilakukan Pemkot?

Regional
Close Ads X