Kompas.com - 07/02/2018, 08:58 WIB
Inilah nyale atau cacing laut yang dipepes untuk dikosumsi masyarakat. Nyale dikenal memiliki protein yang sangat tinggi. Nyale juga dipercaya sebagai jelmaan putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertempuran antar pangeran yang memperebutkan dirinya. KOMPAS.com/FitriInilah nyale atau cacing laut yang dipepes untuk dikosumsi masyarakat. Nyale dikenal memiliki protein yang sangat tinggi. Nyale juga dipercaya sebagai jelmaan putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertempuran antar pangeran yang memperebutkan dirinya.

 

Tahun Mengesankan

Berbeda dengan tahun sebelumnya, tradisi Bau Nyale yang digelar warga tahun ini wakunya tak berbarengan dengan Dinas Pariwisata Lombok Tengah yang jatuh Maret mendatang. 

“Kapanpun pelaksanaannya, semua bergembira. Karena dalam tradisi bau nyale, ada istilah nyale awal dan nyale poto atau nyale akhir. Pemerintah mungkin menjadwalkannya di nyale poto atau akhir,” ujar Amaq Adi, warga Puyung, Lombok Tengah yang selalu datang dalam tradisi Bau Nyale.

Warga menilai, tradisi Bau Nyale ala rakyat atau pemerintah sama-sama mengesankan, sama sama bisa dinikmati. Bau nyale ala rayat dilaksanakan di awal dan pemerintah digelar diakhir atau saat nyale poto atau penghabisan.

Tahun ini pelaksanaan tradisi bau nyale cukup mengesankan rakyat karena mereka bisa menikmati gelar tradisi ini dua kali dalam setahun. 

Menemukan nyale yang diburu adalah kebahagiaan bagi warga Lombok yang percaya akan legenda Putri Mandalika, tradisi ini juga menarik perhatian wisatawan. Mereka yang pertama kali melihat nyale merasa terkesan dan tertarik mengabadikannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketika fajar menyingsing, ribuan warga akan kembali, nyale yang telah ditangkap mereka bawa pulang.

Jelmaan Putri Mandalika telah diperebutkan oleh ribuan orang untuk dinikmati. Tradisi ini tetap tumbuh dan hadir di tengah perkembangan zaman.

Tradisi bau nyale adalah bagian dari tradisi masyarakat agraris masyarakat Pulau Lombok. Banyak tidaknya nyale yang muncul setiap tahun, diyakini sebagai pertanda akan banyak tidaknya hasil panen para petani.

Jika anda ingin merasakan sensasi menangkap nyale datanglah ke Lombok, bulan Maret mendatang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X