Kompas.com - 22/01/2018, 22:52 WIB
Dua orang bocah tengah bermain dengan salah satu dari tiga ekor gajah yang tersisa setelah Rambo mati. Kompas.com/Fitri RachmawatiDua orang bocah tengah bermain dengan salah satu dari tiga ekor gajah yang tersisa setelah Rambo mati.
|
EditorErwin Hutapea


LOMBOK UTARA, KOMPAS.com - Tak ada yang tahu kematian Rambo, seekor gajah yang usianya lebih dari 50 tahun, di Taman Satwa Lombok Elephant Park (LEP) di Kabupaten Lombok Utara, pada 15 Januari lalu.

Seorang pencinta satwa, Erchi Kandaulah, adalah orang yang membuka tabir kematian Rambo. Erchi menulis di sebuah grup pencinta satwa bahwa manajemen atau pengelola LEP sempat meminta bantuan ke Taman Safari Indonesia (TSI). Namun, pihak TSI menjawab baru bisa memeriksa Rambo yang tengah sakit pada Februari nanti, padahal gajah itu sudah dalam kondisi sakit dan kritis.

Perhimpunan Kebun Binatang Se-Indonesia (PKBSI) pun tidak menanggapi permintaan agar melihat kondisi Rambo yang makin lemah. Mereka hanya menanggapi melalui telepon dan video call.

“Sedih jadinya. Kenapa mereka tidak ada yang mau meluangkan waktu sebentar saja datang untuk membantu Rambo? Semestinya pengelola LEP mencari dan sharing dengan dokter hewan, tidak mengacu sepenuhnya ke TSI ataupun ke PKBSI. Mereka harus cari tahu kenapa gajahnya ndak mau makan,” ungkap Ercie kepada Kompas.com, Senin (22/1/2018).

“Saya masih sedih atas kematian Rambo, tapi saya bersedia tulisan saya disebarkan agar tak ada Rambo-Rambo lainnya,” ujarnya.

Ercie menilai minimnya upaya semua pihak menjaga gajah Rambo agar bisa selamat. Menurut Ercie, mereka terlalu cepat menyerah, mestinya harus diperjuangkan agar bisa hidup dengan baik dan sehat.

Baca juga: Sebelum Mati, Kondisi Gajah Rambo Sangat Lemah

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia juga mengatakan, BKSDA setempat mestinya bisa lebih aktif mencari tahu, apalagi ketika ada kasus seperti ini, mestinya mereka langsung bisa mengambil tindakan.

Hal yang dirasakan Erchi juga dirasakan Maidianto atau Antok, warga Lombok Utara yang pernah berkunjung ke Taman Satwa LEP pada 2017. Menurut Antok, saat itu dia melihat empat ekor gajah, tiga ekor di alam terbuka, sedangkan satu ekor masih di kandang dan diikat.

“Mungkin karena masih liar, jadi diikat dan dikandangkan. Kasihan, tapi gajah-gajah itu kalau menurut saya sebaiknya di hutan,” kata Antok.

Antok juga mengaku melihat di satu kandang ditempatkan dua ekor gajah. Besar kandangnya 8 meter x 5 meter dan di depan kandang itu terdapat kolam seluas 150 meter persegi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.