Nengah Guna dan Kisah Pengamatan Gunung Agung Sejak Letusan 1963

Kompas.com - 30/09/2017, 18:06 WIB
Nengah Guna bersama dua cucunya di Pos Pengamatan Gunungapi AgungKOMPAS.COM/Ira Rachmawati Nengah Guna bersama dua cucunya di Pos Pengamatan Gunungapi Agung

KARANGASEM, KOMPAS.com - Nengah Guna (72) duduk bersama cucu perempuannya di lapangan Pos Pengamatan Gunungapi Agung, Jumat (29/9/2017).

Sesekali ia menunjuk ke arah Gunung Agung yang berada di utara dan berbicara serius dengan cucu perempuannya yang duduk di bangku kelas 5 SD.

"Dulu batu sebesar biji salak terlempar dari Gunung Agung sampai di sini. Ada juga abu, tapi aman di wilayah sini," kata Nengah Guna.

Lelaki kelahiran Karangasem 1 Januri 1945 bukan hanya sekedar menjadi saksi dahsyatnya letusan Gunung Agung pada 1963.

Dia juga memliki peran penting pembangunan Pos Pengamatan Gunungapi Agung yang menjadi basis informasi kondisi terbaru dari gunung yang statusnya telah ditetapkan awas sejak Jumat (22/9/2017).

(Baca juga: Kisah Pengungsi Gunung Agung 1963: Gelap dan Kami Ngungsi Bawa Obor)

Kepada Kompas.com, Nengah Guna bercerita, setelah Gunung Agung pertama kali meletus pada 19 Februari 1963, tim dari Bandung yang beranggotakan delapan orang datang ke Kecamatan Rendang untuk melakukan pemantauan.

Saat itu Nengah yang masih berusia muda membantu tim tersebut untuk memantau keadaan Gunung Agung. Untuk pertama kalinya mereka membuat pos pengamatan darurat di timur pos pengamatan yang sekarang.

"Dulu posnya di sana pakai tenda di kebun. Belum ada bangunan sama sekali. Di sini dipilih karena bisa melihat langsung Gunung Agung," tutur Nengah, sambil menunjuk lahan kebun di sebelah bangunan utama.

Dia mengantar tim tersebut ke beberapa titik pengamatan untuk memantau kondisi Gunung Agung yang saat itu erupsi. Pada letusan terbesar, dia dan tim berada di pos pantau darurat.

Dia mengaku melihat secara kasat mata apa yang terjadi di puncak Gunung Agung dari tempatnya berdiri.

"Pijaran api terlihat jelas dari pos pantau darurat. Saat itu saya sudah mendapatkan informasi dari anggota tim jika tempat kami aman, jadi tidak perlu khawatir. Hanya saja batu kecil-kecil serta abu terlontar hingga ke sini," ujar Nengah Guna.

(Baca juga: Hindari Informasi Hoaks, Warga Berdatangan ke Pos Pantau Gunung Agung)

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Gempa Berkekuatan 5,0 Magnitudo Guncang Maluku Barat Daya

Gempa Berkekuatan 5,0 Magnitudo Guncang Maluku Barat Daya

Regional
Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Prajurit Terpapar Radikalisme, Panglima TNI: 4 Pilar Harus Ditanamkan

Regional
Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali 'Warning' untuk Transportasi Laut

Cuaca Ekstrem, BMKG Kembali "Warning" untuk Transportasi Laut

Regional
Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Jual 2 Ekor Anak Kucing Hutan, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Regional
Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Kurir Komputer yang Jelekkan Anggota Polisi di Facebooknya, Diancam 6 Tahun Penjara

Regional
Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Pekan Depan, Polisi Jadwalkan Pemeriksaan Korban Kena Tipu Arisan Fiktif

Regional
Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Seluruh Rombongan Pengajian yang Tumpangi Kapal Karam di Aceh Selamat

Regional
Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Pasien RSJ Meninggal Dunia dengan Luka Lebam, Keluarga Lapor Polisi

Regional
Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Masih di Bawah Umur, 4 Nelayan Asal NTT yang Ditangkap Otoritas Australia Dipulangkan

Regional
Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Pelaku Pembunuh Pemuda Saat Pesta di Kupang Ditangkap di Timor Leste

Regional
Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Bacakan Pembelaan, Artis VA Minta Dibebaskan

Regional
Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Pesawat Malindo Air Keluar Landasan, Seluruh Penumpang dan Kru Selamat

Regional
Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Seorang Remaja Ditemukan Tewas dengan 15 Luka Tusuk, Pelakunya Ternyata 4 Anak di Bawah Umur

Regional
Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Viral Seserahan Fortuner untuk Pernikahan di Pati, Ternyata Barang Hasil Curian

Regional
Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan, Tagih Janji Kampanye Gubernur Sulteng Sejak 2016

Regional

Close Ads X