Inovasi Pria Asal Bantul Buat Alat Bantu Tuna Netra Belajar Matematika

Kompas.com - 24/08/2017, 17:46 WIB
Janu Arlin Wibowo (27) menunjukkan penggaris taktual dan busur taktual di bangsal Kepatihan, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Kamis (24/8/2017). Hasil karyanya itu membuatnya mendapatkan predikat juara 1 kategori individu dalam seleksi pelaku inovasi daerah di DI Yogyakarta. KOMPAS.com/Teuku Muh Guci SJanu Arlin Wibowo (27) menunjukkan penggaris taktual dan busur taktual di bangsal Kepatihan, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Kamis (24/8/2017). Hasil karyanya itu membuatnya mendapatkan predikat juara 1 kategori individu dalam seleksi pelaku inovasi daerah di DI Yogyakarta.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Janu Arlin Wibowo tersenyum simpul ketika mendapatkan penghargaan di bangsal Kepatihan, Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, Kamis (24/8/2017). Bukan tanpa sebab, hasil karyanya mendapatkan predikat juara 1 kategori individu dalam seleksi pelaku inovasi daerah di DI Yogyakarta.

Pria berusia 27 tahun ini menciptakan sejumlah alat bantu untuk mempermudah penyandang tuna netra dalam mempelajari matematika. Judul karyanya ia namakan Inovasi Bahan Ajar Audio Taktual Materi Bangun Datar Guna Meningkatkan Motivasi dan Prestasi Belajar Tuna Netra.

Pria asal Pedukuhan Bajang RT 2, Desa Wijirejo, Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul ini merupakan satu dari dari lima pelaku inovasi yang mendapatkan penghargaan dalam seleksi pelaku inovasi daerah di DI Yogyakarta untuk kategori individu.

Alat bantu belajar karya Janu itu berupa geoboard, busur taktual, penggaris taktual, dan puzzle khusus tuna netra.

Empat alat bantu itu terbuat dari bahan-bahan yang mudah ditemukan di rumah. Penggaris taktual misalnya, bahannya hanya dari karton bekas tipis dengan dilengkapi angka dan satuan ukuran berbahasa braile.

"Saya buat alat bantu belajar ini untuk membantu penyandang tuna netra yang kesulitan dalam belajar matematika khususnya dalam mengeksplor bentuk bangun datar, satuan ukuran panjang dan ukuran sudut," kata Janu ketika berbincang dengan Kompas.com.

Baca juga: Jetnet, Inovasi Mahasiswa Undip untuk Penyandang Tuna Netra

Dia menyebutkan, selama ini penyandang tuna netra kesulitan mengeksplorasi bentuk bangun datar, satuan ukuran panjang, dan ukuran sudut. Meski di sekolah diajarkan ketiga hal tersebut, lanjut dia, penyandang tuna netra tidak bisa akurat dalam membayangkan bentuk bangun datar, satuan ukuran panjang, dan ukuran sudut.

"Dari situ saya tercetus untuk membuat alat-alat bantu belajar itu. Karena awalnya saya sering bertemu dengan teman-teman tuna netra di berbagai tempat. Dari situ saya lihat ada masalah, karena mereka merupakan orang yang berkebutuhan khusus, sehingga butuh alat khusus juga," kata sarjana lulusan tahun 2012.

Selama ini ucap Janu, penyandang tuna netra mengenal matematika seperti halnya mengenal sastra. Artinya sebut dia, matematika dianggap para penyandang tuna netra seperti ilmu hafalan karena pengetahuannya hanya dibacakan gurunya.

"Mereka juga tahu 5x7 itu hasilnya berapa. Tapi mereka tidak tahu seberapa akurat itu lima sentimeter," kata Janu.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Ini Kondisi Bayi 6 Bulan Pengidap Atresia Bilier di Sumut, Selalu Menangis Menahan Sakit

Regional
12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

12 Warga Sumedang Termasuk Murid SD Positif Covid-19

Regional
Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Penangkapan Buronan Narkoba Digagalkan Warga, Mobil BNNK Digulingkan

Regional
Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Seorang Perawat RSUD Madiun Positif Covid-19, 67 Tenaga Medis Jalani Tes Swab

Regional
Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Mengintip Penjamasan Keris Peninggalan Sunan Kudus di Masa Pandemi

Regional
Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Longboat Terbakar Saat Mencari Ikan, 10 Nelayan Berlindung di Balik Rumpon

Regional
Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Speedboat Tabrak Tongkang, Suami dan Istri yang Hamil 9 Bulan Tewas

Regional
Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Sekwan DPRD Batam Jadi Tersangka Dugaan Korupsi Anggaran Konsumsi

Regional
Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Klaster Perkantoran Merebak, Gubernur Gorontalo Wajibkan Semua Pejabat Rapid Test

Regional
Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Sejumlah Bangunan Cagar Budaya di Kota Malang Didigitalisasi

Regional
Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Marah Tak Diberi Uang, Pria Bertato Aniaya Ayah Kandung dengan Kursi Plastik

Regional
Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Soal Sekolah, Kepala BNPB Ingatkan Belum Ada Zona Hijau di Jabar

Regional
Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Catat, Ini 6 Tempat Lokasi Uji Klinis Vaksin Covid-19 di Bandung

Regional
Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Cerita Pilu Dua Balita Tewas Ditangan Ayah Kandung di Flores...

Regional
Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Menpora: Kesiapan Surabaya Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20 Tak Diragukan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X