Sejumlah Maskapai Naksir Pesawat N219 Racikan PT DI

Kompas.com - 23/08/2017, 14:05 WIB
Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIPesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia
|
EditorErlangga Djumena

BANDUNG, KOMPAS.com - Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia ( PT DI) sudah resmi diluncurkan dan tengah menjalani masa uji terbang. Meski belum diproduksi massal, sejumlah maskapai mulai mengajukan penawaran untuk membeli pesawat berteknologi avionik tersebut.

Direktur Utama PT DI Budi Santoso mengakui hal tersebut. Namun ia belum menyodorkan kontrak kerja sama lantaran pesawat N219 masih dalam proses penyempurnaan.

"Banyak yang sudah mau beli, cuma balik lagi ya, saya ingin setelah ini (test flight) ya. Tapi saya belum berani sampai mengatakan kontrak. Kontrak ini harus saya yakin dengan pesawatnya. Ini kan masih perlu tes dan perbaikan," ucap Budi di sela test flight kedua N219 di Bandara Husein Sastranegara, Rabu (22/8/2017) siang.

Tanpa menyebut nama maskapai yang dimaksud, Budi mengatakan, dirinya kerap dihubungi oleh seorang pejabat disalah satu maskapai yang ingin menjadi konsumen pertama N219.

"Tapi ada yang selalu nelepon saya, untuk ingin jadi first costumer, itu ada beberapa airline. Namun yang saya perlukan launching costumer yang mau membeli 50 pesawat," ucapnya.

Bahkan lanjut Budi, saat ini ada salah satu maskapai yang telah berani memesan 50 unit langsung. Namun ia enggan membocorkan calon pembeli N219 tersebut.

Baca juga: Mengenal Lebih Dekat Para Insinyur yang Membidani Kelahiran N219

"Ada lah. Enggak boleh ngomong, karena masih negoisasi harga terus ya," ucapnya sambil tertawa.

Setelah hasil test flight rampung, ia menargetkan memproduksi 24 unit pesawat per tahunnya. Harga pesawat berkapasitas 19 penumpang dibanderol sekitar Rp 81 miliar per unitnya.

"Semua itu target kita dalam 5 tahun ke depan masih dalam negeri, setelah itu kita baru kita ke negara lain. Beberapa sudah calling dari luar negeri untuk pemesanan. Jika tes beres tahun 2018, pada 2019 kita akan produksi tapi paling enam pesawat, kemudian naik 12 pesawat, selama dua tahun baru naik lagi nanti 18 pesawat hingga 24 pesawat," tutur Budi.

"Jadi 50 pesawat cukup panjang (produksinya) kita juga tanya-tanya (maskapai) ini, mau nunggu gak? Tapi ini target kami untuk membuat 24 pesawat per tahunnya," tambah dia.

Baca juga: PT DI Beberkan Keunggulan Pesawat N219



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 3 Pengedar Sabu, Salah Satu Pelaku Masih SMA

Polisi Tangkap 3 Pengedar Sabu, Salah Satu Pelaku Masih SMA

Regional
Total 18 Tenaga Medis Positif Covid-19, Gugus Tugas Pertimbangkan Tutup RSUD Sumedang

Total 18 Tenaga Medis Positif Covid-19, Gugus Tugas Pertimbangkan Tutup RSUD Sumedang

Regional
150 Prajurit TNI Terbaik Tiba di Palu untuk Buru Kelompok Mujahidin di Poso

150 Prajurit TNI Terbaik Tiba di Palu untuk Buru Kelompok Mujahidin di Poso

Regional
Tantang Petahana, PKB Usung Cucu Pendiri NU di Pilkada Kabupaten Malang

Tantang Petahana, PKB Usung Cucu Pendiri NU di Pilkada Kabupaten Malang

Regional
Seorang Remaja Cabuli Pacarnya, Terungkap Saat Orangtua Periksa Ponsel Korban

Seorang Remaja Cabuli Pacarnya, Terungkap Saat Orangtua Periksa Ponsel Korban

Regional
Jubir Komite Peralihan Aceh: Pengibaran Bendera Bulan Bintang Sesuai Aturan

Jubir Komite Peralihan Aceh: Pengibaran Bendera Bulan Bintang Sesuai Aturan

Regional
Listrik di Pekanbaru Padam karena Gangguan Transmisi, PLN Minta Maaf

Listrik di Pekanbaru Padam karena Gangguan Transmisi, PLN Minta Maaf

Regional
Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Ketua DPRD Jabar: 7 Anggota Dewan yang Positif Covid-19 Karantina Mandiri

Regional
Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Bantah Didorong Risma, Fuad Belum Minta Restu untuk Maju di Pilkada Surabaya

Regional
Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Seorang Warga Ditembak OTK, TNI-Polri Kejar Pelaku

Regional
Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Detik-detik Laode Ditembak dari Belakang oleh Orang Tak Dikenal Saat Jaga Warung

Regional
Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Seorang ASN Curi Uang Nasabah dengan Ganjal ATM Pakai Tusuk Gigi

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Sangihe, Sulut, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Seorang Warga Ditembak di Intan Jaya, Papua, Pelaku Pura-pura Pinjam Pulpen

Regional
Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Ridwan Kamil Tegaskan Belum Disuntik Vaksin Covid-19, Siapkan Dulu Fisik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X