Kompas.com - 23/08/2017, 13:05 WIB
Jig Boring Crew, para insinyur pembuat pesawat N219. Mereka mengabdikan hidupnya untuk membuat pesawat N219. KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIJig Boring Crew, para insinyur pembuat pesawat N219. Mereka mengabdikan hidupnya untuk membuat pesawat N219.
|
EditorReni Susanti

BANDUNG, KOMPAS.com - Mesin pesawat N219 berderu di landasan pacu Bandara Husein Sastranegara, Bandung, Rabu (22/8/2017) pagi. Kapten penerbang Esther Gayatri Saleh menjadi pilot utama didampingi kopilot Kapten penerbang Adi Budi Atmoko.

Tepat pukul 09.03 WIB, pesawat buatan PT Dirgantara Indonesia (PT DI) itu melesat ke angkasa. Matahari pagi mulai terik. Setelah berkeliling sekitar 20 menit, pesawat mendarat mulus diiringi tepukan tangan para pegawai dan petinggi PT DI.

Kapten Esther turun dari pesawat dengan simpul senyum yang merekah. Ia pun sukses menjalani tes flight N219 untuk kedua kalinya. Di tengah keriuhan acara uji terbang N219, muncul sejumlah orang berpakaian biru.

Wajah semringah mereka terpancar jelas. Mereka adalah para insinyur atau engineer yang membidani kelahiran pesawat N219. Mereka lebih dikenal dengan sebutan Jig Boring Crew. Agus Susanto (58) mencurahkan kisah suka dan dukanya saat membuat peswat N219.

(Baca juga: Uji Coba dengan Pilot Perempuan, Pesawat N219 Terbang Mulus)

 

Agus telah 30 tahun bekerja di PT DI. Pengerjaan rangka pesawat N219 pertama kali dikerjakan pada 2014 lalu. Proyek N219 merupakan salah satu tantangan besar dalam kariernya di bidang dirgantara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Awal itu tahun 2009 angkat desain. Tahun 2014 potong material pertama kali," kata Agus saat berbincang dengan Kompas.com.

Agus sadar bahwa proyek yang ia kerjakan saat ini cukup berat. Boleh jadi, jabatannya turut dipertaruhkan. Kerja lembur kerap menambah rutinitasnya selama kurang lebih dua tahun proyek berlangsung.

"Kita kerja tiap hari rata-rata 8 jam. Tapi kalau over time bisa sampai 16 jam lembur," ujar pria yang menjabat sebagai Supervisi Manufacturing Machining tersebut.

Meski sudah senior, rasa gugup kerap menyelimutinya tiap kali Agus mengerjakan salah satu bagian rangka pesawat di dalam hanggar. Kekhawatirannya tak berlebihan, sebab ia bertanggung jawab penuh atas aspek keamanan dan keselamatan pesawat.

"Yang paling deg-degan itu mengajarkan yang toleransinya ketat, misalkan jarak lubang yang harus presisi. Ada bagian-bagian tertentu yang safety class tidak boleh ada cacat pokoknya harus sempurna," tutur Agus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.