Kompas.com - 17/08/2017, 11:25 WIB
Warga RW 13 menampilkan pertunjukan teaterikal di tengah Sungai Code, Kelurahan Tegal Panggung, Kecamatan Danurejan, Kota Yogyakarta, Kamis (17/8/2017). Tak hanya pertunjukan, warga RW 13 menggelar upacara bendera untuk memperingati hari kemerdekaan di tengah aliran Sungai Code. KOMPAS.com/Teuku Muh Guci SWarga RW 13 menampilkan pertunjukan teaterikal di tengah Sungai Code, Kelurahan Tegal Panggung, Kecamatan Danurejan, Kota Yogyakarta, Kamis (17/8/2017). Tak hanya pertunjukan, warga RW 13 menggelar upacara bendera untuk memperingati hari kemerdekaan di tengah aliran Sungai Code.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Terjadi peperangan di tengah Sungai Code RW 13 Kelurahan Tegal Panggung, Kecamatan Danurejan, Kota Yogyakarta, Kamis (17/8/2017). Letusan bahan peledak, teriakan orang, dan desingan peluru, terdengar jelas dari sungai yang membelah Kota Yogyakarta itu.

Kepulan asap hitam, kobaran api, dan tubuh manusia mengambang di tengah sungai juga mewarnai Sungai Code yang berada tak jauh dari Jembatan Jambu Tegal Panggung itu. Tak ayal, peperangan itu pun mengundang perhatian pengendara sepeda motor yang melintas Jembatan Jambu.

Masyarakat pun terlihat mengabadikan momen-momen yang terjadi selama peperangan terjadi. Namun jangan disangka jika peperangan ini benar-benar nyata. Pemandangan tak biasa itu merupakan aksi kreatif warga RW 13 yang menampilkan pertunjukan teaterikal perjuangan masyarakat setempat melawan penjajah.

Pertunjukan itu sendiri ditampilkan usai warga RW 13 Tegal Panggung menggelar upacara bendera untuk memperingati hari kemerdekaan Republik Indonesia ke-72. Upacara yang dilakukan warga RW 13 pun tak biasa. Mereka menggelar upacara bendera di tengah aliran Sungai Code.

Mereka pun mengibarkan bendera merah dan putih di tiang bambu setinggi 10 meter. Tiang bambu itu tertancap di sungai yang arusnya sedang surut itu.

Pantauan Kompas.com, para peserta upacara mengenakan pakaian khusus. Ada yang berpakaian adat jawa, berpakaian tentara jepang pada zaman penjajahan, dan ada yang mengenakan pakaian pasukan gerilya.

Warga Rw 13 Tegal Panggung yang juga menjadi panitia kegiatan, Bethes Sapto mengatakan, kegiatan tersebut bertema 17 Teles. Selain untuk memperingati hari kemerdekaan, kata dia, kegiatan tersebut juga bertujuan untuk mengajak masyarakat menyayangi dan merawat sungai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Biar sungai kita itu tidak tercemar dengan sampah dan tidak buang sampah sehingga kita menyayangi sungai ini," kata Bethes ketika berbincang dengan Kompas.com.

Bethes mengatakan, kegiatan yang melibatkan hampir semua warga RW 13 itu baru pertama kali dilakukan di Sungai Code. Ia pun menyebut jika upacara di tengah sungai itu juga baru pertama kali terjadi di Kota Yogyakarta.

"Dulu kalau peringati hari kemerdekaan, kami hanya melakukan kegiatan seperti kampung lainnya. jadi ada lomba sebelum 17 Agustus dan malamnya ada tirakatan," ucapnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X